Berita Berita Utama

Stablecoin Sebagai Instrumen Forex Baru5 min read

Mei 16, 2020 4 min read

Stablecoin Sebagai Instrumen Forex Baru5 min read

Reading Time: 4 minutes

Stablecoin sebagai aset crypto yang berdiri diatas blockchain mendapatkan banyak kelebihan. Salah satunya sebagai instrumen valuta asing atau foreign exchange.

Forex atau foreign exchange adalah kegiatan pertukaran antar mata uang, seperti penukaran Rupiah menjadi US Dollar. Forex memiliki beberapa kegunaan, contohnya adalah untuk mengambil untung dari volatil-nya nilai mata uang yang dilakukan dengan trading forex maupun untuk melakukan transaksi pembayaran di dalam maupun luar negeri yang menerima mata uang asing (atau biasa disebut valas). Kegiatan forex memiliki banyak instrumen, tiap instrumen tersebut menyesuaikan tujuan penggunaannya.

Stablecoin Rupiah

Pasar uang saat ini

Secara garis besar terdapat 2 instrumen bermain forex berdasar cara penukarannya, yaitu :

  • Menukar secara langsung antar mata uang
    Menukar secara langsung antar mata uang dapat dilakukan via bank, money changer, hingga OTC (Over the Counter). Transaksi penukaran secara langsung bersifat instan, dengan rate (harga) jual maupun rate beli yang telah ditentukan oleh penyedia jasa penukaran (rate jual adalah harga yang digunakan saat user akan membeli ke penyedia jasa, sedangkan rate beli adalah harga yang digunakan saat user akan menjual valasnya ke penyedia jasa). Valas yang telah dibeli dapat disimpan dalam bentuk saldo maupun valas fisik yang dapat digunakan langsung untuk kebutuhan lainnya seperti melakukan pembayaran.
  • Pasar Forex dengan menggunakan broker
    Pasar uang menggunakan broker dan banyak derifatifnya didedikasikan sebagai trading platform untuk mendapatkan keuntungan dengan memanfaatkan volatil-nya nilai mata uang (nilai mata uang yang tidak stabil, selalu naik turun dibandingkan mata uang lain). Transaksi pembelian di pasar uang kebanyakan menggunakan skema orderbook melalui broker, dimana pengguna menentukan sendiri rate atau harga dari valas yang akan dijual atau dibeli berdasarkan patokan nilai pasar. Orderbook memiliki resiko saat patokan harga semakin menjauh dari harga yang telah diset, maka order tidak akan terisiDi pasar uang, user tidak serta merta memegang valas yang didapatkan dari dari pembelian mereka di pasar uang. Valas yang didapatkan dari pasar uang harus dicairkan melalui broker untuk dapat digunakan di keperluan lain seperti melakukan pembayaran.

Pada umumnya, pasar uang saat ini memiliki beberapa kesamaan yaitu :

  • Hanya buka saat jam kerja, sehingga bila ada keperluan mendadak, valas tidak serta merta dapat ditukarkan menjadi Rupiah yang siap pakai ataupun kebalikannya.
  • Pendaftaran yang ribet, harus mengisi banyak form dan menunggu banyak approval untuk melakukan transaksi.
  • Instrumen yang kompleks untuk dimengerti, khususnya bila akan melakukan trading di pasar uang melalui broker yang tampilannya dibuat untuk para profesional.
https://miro.medium.com/max/1731/1*7yPfl7bAGOP8DEgQrsUAeQ.png

Photo by Lorenzo from Pexels

Mengenal apa itu stablecoin

Bagi yang belum familiar, stablecoin adalah aset crypto yang di-backing aset asli. Aset tersebut dapat berupa fiat, emas, maupun aset crypto lainnya. Salah satu aset yang populer menjadi backing stablecoin adalah fiat (mata uang yang dikeluarkan bank sentral sebuah negara). Contoh dari stablecoin adalah Rupiah Token (IDRT) sebuah stablecoin berbasis Rupiah yang di-develop oleh tim Rupiah Token Indonesia dan Tether (USDT) yang merupakan stablecoin berbasis US Dollar yang di-develop oleh Bitfinex. Stablecoin ber-backing fiat merepresentasikan fiat yang menjadi backing-nya diatas blockchain. Stablecoin Rupiah seperti Rupiah Token (IDRT) memiliki nilai 1:1 dengan Rupiah.

Informasi lebih lanjut mengenai stablecoin dapat diakses disini.

Kelebihan menggunakan stablecoin sebagai insrumen forex dibanding pasar uang tradisional saat ini

Stablecoin, sebagai aset crypto yang berdiri diatas blockchain mendapatkan banyak kelebihan. Stablecoin dapat berpindah dengan cepat dan mudah bahkan ke antar platform (seperti pengiriman dari bank A ke e-wallet B, dan lain sebagainya) di seluruh dunia yang support terhadapnya dengan aman dan murah karena settlement-nya yang ada di atas blockchain. Stablecoin memberikan kontrol lebih kepada user untuk menggunakannya dibandingkan menggunakan fiat fisik di platform biasa yang tersedia saat ini.

Pertukaran stablecoin dilakukan di cryptocurrency exchange (selanjutnya disebut exchange saja). Karena berdiri di atas blockchain, kamu dapat berpindah pindah exchange dengan mudah untuk mendapatkan keuntungan lebih dengan melakukan arbitrage. Contohnya adalah rate jual di exchange A per USDT adalah 14.000 IDRT dan di exchange B per USDT rate belinya di angka 14.500 IDRT , kamu bisa membeli sekian USDT di exchange A dan menjualnya lagi di exchange B dengan mudah dan murah, serta langsung mendapatkan keuntungan.

Pintu sebagai cryptocurrency exchange yang mudah

Cryptocurrency exchange sendiri terdiri dari berbagai tipe, tergantung target user dari developer exchange tersebut. Ada yang ditujukan untuk profesional yang memperdagangkan stablecoin dan derivatives product-nya menggunakan orderbook layaknya Pasar uang dengan broker dan ada yang mudah, semudah melakukan penukaran valas di money changer. Selain itu beberapa exchange hanya menerima pertukaran crypto-to-crypto, yang biasanya *volume trading-*nya lebih besar dibandingkan crypto-to-fiat. Salah satu exchange yang mudah tersebut adalah Pintu.

Pintu dikembangkan untuk melakukan transaksi (baik untuk membeli, menjual, mengirim dan menerima) stablecoin dengan mudah.

Tidak seperti pasar uang yang ada saat ini dan beberapa crypto-exchange yang ada, Pintu menawarkan jam pelayanan 24 / 7 yang cepat untuk semua servis yang diberikan. Kamu bisa melakukan pendaftaran dan melakukan top up dan withdraw saldo Rupiah Token-mu kapan saja dan dimana saja. Jadi ketika kamu membutuhkan Rupiah cash sewaktu-waktu kamu bisa menjual USDT-mu menjadi IDRT dan mencairkannya menjadi cash Rupiah. Ini berlaku pula untuk kebalikan, bila kamu membutuhkan USDT sewaktu-waktu, kamu bisa top up Rupiah Token-mu dan menukarkannya menjadi USDT.

Pendaftaran di Pintu juga mudah, kamu cukup menyiapkan nomor ponsel aktif, foto kartu identitasmu (KTP, Passport atau SIM), serta foto selfi yang jelas. Selain itu kamu juga cukup mendaftarkan akun rekening bank milikmu sebagai tujuan ketika kamu akan mencairkan uang.

Download aplikasi Pintu di sini.

Follow sosial media Pintu di:

Telegram: https://t.me/PintuIndonesia

Instagram: https://www.instagram.com/Pintu_ID

Twitter: https://twitter.com/PintuID

Website: https://pintu.co.id