Yuga Labs PHK Karyawan, Sang CEO Mengaku Perusahaan “Kehilangan Arah”

Yuga Labs PHK Karyawan, Sang CEO Mengaku Perusahaan “Kehilangan Arah”

Jakarta, Pintu News – Perusahaan di balik proyek Bored Ape Yacht Club (BAYC), Yuga Labs, baru-baru ini mengumumkan rencana restrukturisasi yang mencakup gelombang baru pemutusan hubungan kerja (PHK) setelah sebelumnya melakukan PHK pada bulan Oktober tahun lalu.

Yuga Labs Mengakui Kehilangan Arah

Co-founder Yuga Labs, Greg “Garga” Solano, yang kembali menjabat sebagai CEO pada bulan Februari, mengumumkan berita tersebut melalui Twitter pada hari Jumat, 26 April 2024. Dalam pesannya, Solano mengakui bahwa Yuga Labs telah kehilangan arah.

Baca Juga: Yuga Labs Kembali Merestrukturisasi, PHK Karyawan dan Menunjuk Eksekutif Baru

Ia mengatakan bahwa untuk kembali ke jalur yang benar, perusahaan perlu menjadi tim yang lebih kecil, lebih gesit, dan lebih fokus pada crypto. Solano tidak menyebutkan secara rinci berapa banyak posisi yang akan terpengaruh oleh restrukturisasi ini. Decrypt telah menghubungi Yuga Labs untuk klarifikasi, tetapi belum mendapat tanggapan.

Perjalanan Yuga Labs

apa itu bored ape nft
(boredapeyachtclub.com)

Yuga Labs didirikan pada awal tahun 2021 dan meluncurkan proyek NFT Bored Ape Yacht Club di Ethereum pada bulan April 2021. Dalam hitungan bulan, koleksi 10.000 gambar profil unik (PFP) ini menjadi merek terbesar di dunia NFT, dengan harga NFT mulai dari hampir $430.000 dalam bentuk ETH pada bulan April 2022 di pasar sekunder.

Yuga Labs kemudian berkembang pesat. Perusahaan ini mengumpulkan dana sebesar $450 juta pada bulan Maret 2022 dengan valuasi $4 miliar dan mengakuisisi hak kekayaan intelektual (IP) proyek NFT CryptoPunks yang berpengaruh dari penciptanya, Larva Labs.

Token crypto ApeCoin (APE) dari ekosistem Bored Ape, yang secara resmi dikatakan telah dibuat oleh yayasan independen, diluncurkan dan memberi penghargaan kepada pemegang NFT (dan Yuga Labs sendiri) dengan keuntungan besar.

Tantangan yang Dihadapi Yuga Labs

Yuga Labs kemudian beralih ke dunia game dengan mengumumkan Otherside, sebuah game metaverse yang didukung oleh bidang tanah NFT yang menghasilkan ratusan juta dolar dalam penjualan pada akhir April 2022. Namun, setelah penjualan tersebut, yang dikritik karena desainnya dan biaya jaringan yang besar yang terjadi kemudian, ekosistem Bored Ape menghadapi berbagai tantangan.

Harga NFT Bored Ape baru-baru ini turun hingga 90% dari harga puncaknya, Yuga Labs belum meluncurkan Otherside meskipun telah melakukan beberapa acara uji coba singkat, dan perusahaan menjual sebagian IP game yang dibuatnya awal bulan ini dalam upaya untuk memfokuskan kembali dan merampingkan perusahaan.

Solano menulis bahwa sejak kembali sebagai CEO, ia melihat sebuah organisasi yang tumbuh terlalu besar dan tidak mencapai cukup banyak hal. Ia mengatakan bahwa semangat kreatif yang mendorong perusahaan ini sejak awal telah dikaburkan oleh proses korporat yang rumit.

Rencana Masa Depan Yuga Labs

Solano mengatakan bahwa ia memiliki rencana yang akan segera diungkapkan, dan tampaknya rencana tersebut berfokus pada tetap ramping dan mengambil langkah yang lebih sedikit, tetapi lebih cepat. Ia mengatakan bahwa dalam sejarah Yuga Labs, home run terbesar mereka adalah hal-hal yang berubah dari ide menjadi produk yang dikirimkan dalam waktu kurang dari tiga bulan.

Baca Juga: Token W dari Wormhole Meluncur di Beberapa Blockchain, Mengubah Cara Interaksi Blockchain!

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi