Janet Yellen Membuka Mata Dunia: Bantu Ukraina dan Pertahankan Hukuman Perdagangan Tiongkok!

Janet Yellen Membuka Mata Dunia: Bantu Ukraina dan Pertahankan Hukuman Perdagangan Tiongkok!

Menteri Keuangan AS, Janet Yellen, pada pertengahan Juli 2023 dengan tegas menyatakan bahwa mendukung Ukraina merupakan “hal terbaik yang bisa kita lakukan untuk ekonomi global.”

Lebih jauh, Yellen menunjukkan kehati-hatian mengenai penghapusan prematur batasan perdagangan terhadap Tiongkok, peninggalan era Trump.

Menteri Keuangan menyoroti kekuatan super Asia tersebut untuk potensi “praktik perdagangan yang tidak adil,” menggambarkan sikap tegasnya terhadap keadilan ekonomi internasional.

Bantuan untuk Ukraina: Kunci Kesejahteraan Ekonomi Global

Twitter

Pada 16 Juli 2023, Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengadakan konferensi pers di Gandhinagar menjelang KTT G20 dan membahas ekonomi global.

Yellen mencatat kepada pers yang telah diajukan kredensial bahwa dia akan “mendorong balik” orang-orang yang mengatakan bahwa negara-negara berkembang bisa mendapatkan lebih banyak bantuan daripada Ukraina.

“Mengakhiri perang ini adalah suatu keharusan moral,” Yellen menjelaskan kepada wartawan di Gandhinagar. Menteri Keuangan menambahkan:

“Tetapi itu juga hal terbaik yang bisa kita lakukan untuk ekonomi global.”

Baca Juga: Di Tengah Konflik Dengan Rusia, Ukraina Tetap Up to Date Dengan Regulasi Crypto

Namun, para penentang berargumen bahwa pembuat undang-undang AS telah mengabaikan ekonomi mereka sendiri karena banyak kota di seluruh negeri tenggelam dalam kemiskinan, sarat dengan kejahatan dan kotoran.

Data menunjukkan bahwa Amerika telah mengalirkan hampir $75 miliar ke Ukraina melalui dukungan keuangan dan militer.

Beberapa perhitungan bahkan meningkatkan angka ini menjadi $113 miliar yang mencengangkan sejak konflik Rusia-Ukraina meledak.

Dalam KTT G20 yang segera datang, Bank Dunia, Yellen, dan Dana Moneter Internasional (IMF), di antara pemain kunci lainnya, juga akan membahas regulasi crypto dan strategi untuk mengatasi perubahan iklim di negara-negara berkembang.

Tetap Perlukan Tarif Tiongkok

Yellen menyentuh topik penarikan tarif Tiongkok, meskipun menegaskan masih terlalu dini untuk melakukannya. Pada tahun 2018, Donald Trump, yang saat itu menjadi presiden AS, menerapkan tiga tarif besar yang mempengaruhi sekitar $350 miliar barang Tiongkok.

Tarif-tarif ini terus berlaku di bawah administrasi Biden. Katherine Tai, perwakilan perdagangan utama Biden, memulai analisis komprehensif atas tarif era Trump.

“Tarif ditempatkan karena kita memiliki kekhawatiran dengan praktik perdagangan yang tidak adil di pihak Tiongkok, dan kekhawatiran kita terhadap praktik-praktik tersebut tetap ada, mereka benar-benar belum ditangani,” kata Yellen kepada pers.

Baca Juga: Janet Yellen: Tidak Ada Alternatif yang Dapat Menggantikan Dominasi Dolar AS!

Dia menambahkan:

Meski Biden diharapkan untuk mencabut beberapa tarif, disarankan bahwa tindakan ini sekarang ditunda sebagai respons terhadap sikap militer Tiongkok.

Sebagai balasan atas tarif AS, Tiongkok telah memberlakukan bea sendiri pada berbagai barang Amerika, mencakup produk pertanian, mobil, batu bara, barang bekas tembaga, bahan bakar, bus, peralatan medis, dan lainnya. Banyak studi telah meneliti dampak tarif ini terhadap ekonomi AS.

Para ekonom terkenal Mary Amiti, Stephen J. Redding, dan David Weinstein menemukan bahwa pendapatan riil AS turun sebesar $1,4 miliar per bulan pada akhir tahun pertama tarif tersebut.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: