Worldcoin Kalah di Pengadilan Spanyol, Proyek Scan Iris Tetap Dilarang!

author:

Worldcoin Kalah di Pengadilan Spanyol, Proyek Scan Iris Tetap Dilarang!

Dalam perkembangan terbaru yang mengejutkan industri crypto, Worldcoin, proyek berbasis biometrik yang didirikan oleh CEO OpenAI Sam Altman, menghadapi kekalahan hukum di Spanyol.

Upaya mereka untuk mempertahankan operasi di negara tersebut melalui tindakan hukum telah gagal, menimbulkan pertanyaan tentang masa depan proyek ambisius ini.

Tantangan Hukum Worldcoin di Spanyol

worldcoin dilarang di spanyol
Sumber: CryptoSlate

Pada 6 Maret 2024, Agencia Española de Protección de Datos (AEPD) Spanyol mengeluarkan perintah sementara yang melarang Worldcoin dari pengumpulan data di negara tersebut selama tiga bulan.

Baca juga: Harga Worldcoin (WLD) Melonjak Tajam Hingga 333% dalam Sebulan, Apa yang Terjadi?

AEPD berniat menggunakan periode ini untuk menyelidiki keluhan bahwa pengguna di Spanyol tidak dapat menarik persetujuan dan bahwa Worldcoin diduga telah mengumpulkan data dari anak di bawah umur.

Worldcoin, bagaimanapun, tidak menerima tuduhan tersebut. Mereka mengajukan gugatan terhadap perintah AEPD, namun pengadilan menolak untuk memberikan injunksi.

Pengadilan Tinggi Spanyol menegaskan kembali prioritas “perlindungan kepentingan publik” dan meragukan kualitas informasi yang disediakan Worldcoin tentang persetujuan donor data mereka.

Kontroversi dan Kekhawatiran Privasi

Kontroversi seputar Worldcoin berasal dari penggunaan perangkat pemindaian biometrik yang disebut “orbs”. Pengguna Worldcoin mendaftar untuk layanan dengan mengunduh aplikasi dan kemudian diarahkan ke fasilitas terdekat yang berisi orb, di mana mereka harus menyerahkan pemindaian mata mereka.

Setelah diverifikasi, identitas pengguna dikaitkan dengan data biometrik unik mereka, yang dapat diverifikasi secara independen menggunakan layanan Worldcoin.

Spanyol bukanlah negara pertama di mana Worldcoin menghadapi tekanan dari regulator. Sebelumnya, operasi mereka juga diselidiki dan ditangguhkan di Hong Kong, Kenya, dan India, menyoroti risiko serius terhadap privasi data pribadi yang ditimbulkan oleh proyek ini.

Baca juga: Worldcoin (WLD) Hadapi Penyelidikan di Korea Selatan atas Kekhawatiran Privasi!

Dampak pada Ekosistem Crypto dan Regulasi

Kegagalan Worldcoin dalam menghadapi tantangan hukum di Spanyol menyoroti pentingnya kepatuhan terhadap regulasi perlindungan data dan privasi. Ini juga menandai momen penting dalam perdebatan tentang penggunaan data biometrik dalam industri crypto dan teknologi blockchain, menekankan perlunya transparansi dan perlindungan hak pengguna.

Kasus Worldcoin di Spanyol mungkin menjadi preseden bagi bagaimana proyek crypto berbasis biometrik lainnya akan dinilai dan diatur di masa depan.

Dengan meningkatnya kekhawatiran tentang privasi dan perlindungan data, komunitas crypto mungkin perlu mempertimbangkan kembali pendekatan mereka terhadap inovasi dan memastikan bahwa mereka beroperasi dalam batas-batas hukum yang berlaku.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: