Whale Menjual Besar-besaran Bikin Nilai USDT Turun, Ada Apa?

author:

Whale Menjual Besar-besaran Bikin Nilai USDT Turun, Ada Apa?

Tether (USDT), stablecoin terbesar di pasar crypto, terlihat mengalami penurunan nilai atau “depegging” yang signifikan. Hal ini terjadi seiring dengan penjualan besar-besaran USDT di kolam likuiditas Curve 3Pool, yang seharusnya memiliki keseimbangan 33.33% untuk setiap stablecoin yang ada (USDT, USDC, dan DAI).

Mengutip laporan Blockworks (15/6/23), saldo USDT telah meningkat menjadi lebih dari 70%, menunjukkan bahwa pedagang menjual banyak USDT untuk DAI atau USDC.

USDT Terdepresiasi: Apa yang Terjadi?

Mengutip laporan Coingape (15/6/23), para whale crypto telah menjual Tether (USDT) dalam jumlah besar, yang menyebabkan lonjakan dominasinya di kolam likuiditas Curve 3pool. Influx USDT yang tidak biasa ini telah memicu kekhawatiran tentang stabilitas stablecoin dan menyebabkan kekhawatiran seputar depegging USDT.

whale jual usdt besar-besaran
Twitter

Menurut cuitan Twitter Miles Deutscher, seorang analis crypto, dia menyoroti “whale” telah membuang $USDT, yang mengakibatkan USDT sekarang terdiri dari 50%+ dari Curve 3pool.

Baca juga: Tether Gemparkan Pasar DeFi, Kerjasama Strategis dengan Yellow Card dan Tradecurve!

Pembuangan USDT baru-baru ini oleh whale telah berdampak signifikan pada komposisi Curve 3pool. USDT sekarang terdiri dari 73,17% dari pool likuiditas, dengan lebih dari 13%. Ini adalah yang tertinggi sejak November 2022 (keruntuhan FTX).

Curve 3Pool menjadi tidak seimbang. Sumber: Kurva

Miles Deutscher tidak yakin apakah lonjakan arus masuk USDT yang tiba-tiba ini hanyalah hasil dari FUD, atau apakah ada pengetahuan orang dalam yang mendorong tindakan ini. Sebagian besar pengawasan terhadap USDT berasal dari de-peg-nya setelah kecelakaan Terra.

Sementara itu, menurut laporan Coindesk (15/6/23), pergerakan ini telah mengganggu keseimbangan ideal kolam, yang seharusnya memiliki distribusi 33.33% untuk setiap stablecoin. Situasi serupa terjadi pada Maret lalu ketika saldo USDC dan DAI meningkat menjadi lebih dari 45%.

Pergerakan Whale Tether

Lookonchain, sebuah penjelajah blockchain, telah menjelaskan lebih lanjut mengenai situasi ini dengan mengidentifikasi alamat-alamat spesifik yang terkait dengan aktivitas pompa dan pembuangan di sekitar USDT.

Salah satu pemain penting dalam skenario depegging USDT adalah CZSamSun, yang dilaporkan melakukan shorting USDT pada Aave V2 setelah depegging. CZSamSun meminjam sejumlah besar USDT, khususnya 31.544.278 USDT, dari Aave V2 dan menukarnya dengan 31.475.408 USDC dengan harga $ ,9978.

Baca juga: Rekor Baru! Sirkulasi Tether (USDT) Capai Rp1,2 Kuadriliun, USDC Gimana?

Selanjutnya, CZSamSun mendepositkan 10 juta USDC kembali ke Aave V2, menunjukkan strategi yang diperhitungkan untuk mengeksploitasi situasi depresiasi.

Pembuangan USDT baru-baru ini oleh whale dan dampak selanjutnya pada Curve 3pool sekali lagi menimbulkan kekhawatiran tentang stabilitas dan kepercayaan Tether. Tether saat ini diperdagangkan di $0,9973, mengalami sedikit penurunan nilai sebesar 0,25% selama 24 jam terakhir. Dengan kapitalisasi pasar sekitar 83 miliar, USDT terus menjadi salah satu stablecoin terbesar dan paling banyak digunakan di pasar mata uang crypto.

Tether Siap untuk Penebusan

Twitter

Terkait hal ini, Paolo Ardoino, CTO Tether, mengatakan melalui Twitternya bahwa Tether siap untuk menebus jumlah berapapun. Menurutnya, pasar saat ini sangat tegang dan berita terbaru telah mendorong kelompok besar untuk keluar dari pasar crypto.

Kepada Blockworks, Ardoino mengatakan,

“Semua berita terbaru dan lain-lain mendorong kelompok-kelompok besar untuk keluar dari pasar crypto. Tether adalah pintu gerbang untuk likuiditas, masuk dan keluar. Jadi, ketika minat terhadap crypto meningkat, kami melihat arus masuk; ketika sentimen di pasar crypto negatif, kami melihat arus keluar. Kami juga tidak dapat mengesampingkan serangan langsung ke Tether, seperti yang telah kita lihat pada tahun 2022, “

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: