Bitcoin (BTC) Berpindah Tangan, Whale Baru Bermunculan!

author:

Bitcoin (BTC) Berpindah Tangan, Whale Baru Bermunculan!

Jakarta, Pintu News – Harga Bitcoin (BTC) yang sedang berkonsolidasi di sekitar level $66.500, menunjukkan perkembangan on-chain yang signifikan, yaitu pertukaran kepemilikan Bitcoin dalam jumlah besar.

Para whale Bitcoin terlihat kembali beraksi, sementara pemilik lama kembali mendistribusikan koin mereka.

Pergerakan Bitcoin Lama ke Pemilik Baru

CEO CryptoQuant, Ki Young Ju, baru-baru ini melaporkan pencapaian penting dalam rata-rata dormansi Bitcoin, yang mencapai level tertinggi dalam 13 tahun. Lonjakan ini menunjukkan transisi signifikan Bitcoin yang telah lama dipegang ke pemilik baru.

Sumber: X

Baca juga: Analis Glassnode: Harga Bitcoin akan Meroket Kembali ke $72.000!

Lebih lanjut, pengamatan ini menunjukkan potensi perubahan kepemilikan Bitcoin, memicu rasa ingin tahu tentang identitas pemegang saham utama yang muncul dalam mata uang kripto.

Whale Bitcoin Makin Mendorong Kenaikan Harga BTC

Sejak peluncuran ETF Bitcoin spot pada awal tahun ini di bulan Januari 2024, telah terjadi arus masuk yang deras. ETF ini juga telah membeli Bitcoin dalam jumlah besar di tengah permintaan klien yang kuat.

Sumber: Santiment – CoinGape

Selain itu, whale di pasar Bitcoin juga telah terakumulasi secara besar-besaran. Menurut data terbaru dari platform analitik on-chain Santiment, akumulasi BTC yang signifikan di antara whale yang memiliki antara 1.000 dan 10.000 BTC semakin mendorong kenaikan harga Bitcoin.

Sejak awal 2024, para pemain utama ini telah mengumpulkan 266.000 BTC tambahan, setara dengan sekitar 1,24% dari total pasokan Bitcoin. Bersamaan dengan itu, ada lonjakan sentimen investor yang mencolok, yang ditandai dengan tingkat ketakutan akan ketinggalan (FOMO/Fear of Missing Out) yang tinggi di antara para pelaku pasar.

Baca juga: Meski Pendapatannya Menurun di Q1 2024, Tesla Konsisten Pegang Bitcoin!

Aksi Harga BTC di Depan Mata

Terlepas dari akumulasi whale Bitcoin yang kuat, prospek jangka pendek untuk BTC tidak terlihat begitu bagus.

Sumber: X

Analis mata uang kripto terkenal, Ali Martinez, telah menunjukkan perkembangan signifikan dalam aksi harga Bitcoin. Menurut Martinez, indikator TD Sequential baru-baru ini mengisyaratkan perintah jual pada grafik 12 jam, bertepatan dengan Bitcoin menghadapi resistensi di titik tengah saluran perdagangan paralel.

Mengingat keandalan historis indikator ini, investor disarankan untuk melanjutkan dengan hati-hati, terutama jika harga Bitcoin turun di bawah level support penting $65.500. Di sisi lain, tingkat inflasi moneter Bitcoin juga telah turun di bawah Emas.

Jadi, menurut tesis stock-to-flow, Bitcoin seharusnya melampaui kapitalisasi pasar Emas. Berbicara tentang ini, analis Bitcoin Willy Woo menyatakan:

“Menurut saya, BTC akan tertinggal dari penilaian S2F-nya sebesar 5-10 tahun, dunia tidak bergerak cepat. Infrastruktur kustodian, regulasi, instrumen perdagangan, penerimaan manajer aset semuanya membutuhkan waktu”.

Secara keseluruhan, pergeseran kepemilikan Bitcoin yang sedang berlangsung adalah tanda perubahan signifikan dalam lanskap mata uang kripto. Whale Bitcoin baru muncul dan mengakumulasi BTC dalam jumlah besar, sementara pemilik lama mendistribusikan koin mereka.

Meskipun ada akumulasi whale yang kuat, prospek jangka pendek untuk BTC tidak terlihat begitu bagus karena indikator teknis menunjukkan potensi penurunan. Namun, dalam jangka panjang, Bitcoin diperkirakan akan melampaui kapitalisasi pasar Emas karena tingkat inflasi moneternya yang lebih rendah.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: