Terjungkal dari Puncak, WeWork Terjerat Hutang dan Bangkrut!

Terjungkal dari Puncak, WeWork Terjerat Hutang dan Bangkrut!

Dalam sebuah kejutan yang mengejutkan, WeWork, perusahaan yang pernah dihargai hampir $50 miliar, kini terjerat dalam perlindungan kebangkrutan Bab 11. Dengan pasar real estat komersial yang sedang goyah, apakah WeWork bisa bangkit kembali?

Perjalanan WeWork Menuju Kebangkrutan

WeWork, perusahaan yang berbasis di New York, telah mengajukan perlindungan kebangkrutan Bab 11. Ini merupakan jatuhnya perusahaan yang pernah berjanji untuk mengubah cara orang bekerja di seluruh dunia. Pengajuan ini datang di tengah gangguan besar di pasar real estat komersial.

Pandemi COVID-19 telah menyebabkan lonjakan kekosongan dan pasar utama, dari New York hingga San Francisco, masih berjuang. Namun, ekspansi agresif di tahun-tahun awal WeWork yang menjadi penyebab utama masalah saat ini.

Baca Juga: BRICS Siap Membuka Pintu, Siapa yang Akan Mendapat Manfaat?

Perusahaan ini melantai di bursa pada Oktober 2021 setelah upaya dua tahun sebelumnya runtuh secara spektakuler. Kegagalan tersebut mengakibatkan pemecatan pendiri dan CEO Adam Neumann, yang perilaku tidak menentunya dan pengeluaran besar-besaran membuat investor awal ketakutan.

Upaya WeWork Untuk Bangkit

Upaya WeWork Untuk Bangkit
Bloomberg.com

Meski telah berusaha memutarbalikkan keadaan sejak kepergian Neumann – termasuk pemotongan biaya operasional yang signifikan dan peningkatan pendapatan – WeWork masih kesulitan di pasar real estat komersial yang diguncang oleh biaya pinjaman yang meningkat, serta dinamika yang berubah bagi jutaan pekerja kantor yang kini bekerja dari rumah.

WeWork mengatakan telah memasuki perjanjian restrukturisasi dengan sebagian besar pemegang sahamnya yang bertujuan untuk mengurangi hutangnya, sementara mencoba memangkas portofolio sewa kantor komersialnya. Perjanjian ini diharapkan dapat menghapus sekitar $3 miliar hutang WeWork, kata CEO David Tolley kepada Associated Press.

Bagaimana Masa Depan WeWork?

Belum jelas berapa banyak lokasi WeWork yang akan tetap buka. Dalam pengajuan terbaru yang mencakup angka-angka, perusahaan mengatakan memiliki 777 lokasi di 39 negara.

Tolley mengatakan dia berharap WeWork akan keluar dari lokasi tambahan seiring berlanjutnya pembicaraan dengan pemilik tanah – tetapi berharap sebanyak mungkin yang bisa ditinggalkan. Perusahaan mengatakan berencana untuk tetap berada di sebagian besar pasar saat ini.

Paragraf Penutup

Meski menghadapi persaingan yang meningkat dan ketidakpastian yang berlanjut setelah pengajuan kebangkrutan hari Senin, perusahaan masih memiliki setengah juta anggota. Namun, dengan hutang yang menumpuk dan masa depan yang tidak pasti, hanya waktu yang akan menentukan apakah WeWork dapat bangkit kembali atau tidak.

Baca Juga: BRICS Mengguncang Tata Orde Keuangan Global, Apakah Kamu Siap?

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi