Heboh! WeMade Diselidiki Atas Dugaan Penghindaran Kewajiban Pelaporan

author:

Heboh! WeMade Diselidiki Atas Dugaan Penghindaran Kewajiban Pelaporan

WeMade, pengembang game Web3 asal Korea Selatan dengan kapitalisasi pasar sebesar 1,6 triliun won Korea ($1,2 miliar), sedang diselidiki oleh jaksa setempat, menurut laporan berita Korea Selatan.

Penyelidikan ini berpusat pada tuduhan keuntungan yang tidak adil melalui potensi penghindaran peraturan yang mengharuskan penyedia layanan aset virtual untuk mendaftar ke pihak berwenang, outlet berita lokal Munhwa melaporkan pada hari Kamis.

WeMade Bantah Melanggar Aturan

Peraturan Korea Selatan mengamanatkan pendaftaran dan pelaporan oleh platform layanan kripto, kecuali bagi mereka yang tidak berbagi kendali atas aset pengguna dengan memberikan kunci pribadi.

Baca juga: Terobosan Baru! Wemade dan Whampoa Luncurkan Dana $100 Juta untuk Web3

Sumber: X

WeMade, yang dimulai sebagai pengembang game tetapi telah beralih ke penerbitan tokennya sendiri (WEMIX) dan jaringan utama blockchain, bersikeras bahwa perusahaan tersebut tidak tunduk pada persyaratan pelaporan.

Jaksa dilaporkan sedang memeriksa apakah bursa terdesentralisasi yang berafiliasi dengan WeMade, PNIX, dan sistem penyimpanan aset digitalnya, Play Wallet, menahan kunci pribadi dari pengguna.

Penyelidikan ini bertujuan untuk menentukan apakah layanan PNIX dan Play Wallet melanggar amanat dengan menghindari tugas pelaporan yang diperlukan untuk platform yang tidak memberikan kunci pribadi kepada pengguna, menurut Munhwa.

WeMade Diselidiki oleh Unit Intelijen Keuangan

Unit Intelijen Keuangan, pengawas sektor keuangan lokal, juga menerima keluhan serupa dan meluncurkan penyelidikan terhadap WeMade, lapor Munhwa.

Tim WEMIX WeMade menanggapi tuduhan tersebut dalam pengumuman resmi Kamis sore di Asia, di mana dikatakan bahwa PNIX DEX dan layanan Play Wallet tidak tunduk pada persyaratan kepatuhan.

Baca juga: Wemade Ungkap Hutang Pajak Sebesar $41 Juta Setelah Meluncurkan Dana Web3

Pernyataan itu mengatakan bahwa Play Wallet adalah layanan terdesentralisasi di mana tim tidak memiliki kendali atas kunci pribadi atau aset pengguna.

Tim menambahkan bahwa PNIX hanya menyediakan platform perdagangan terdesentralisasi yang memproses pesanan beli dan jual di mana aset yang menunggu transaksi disimpan dalam smart contract di luar tangan operator.

Pernyataan tersebut tidak secara eksplisit menyebutkan apakah kedua layanan tersebut telah menawarkan kunci pribadi kepada pengguna.

Secara keseluruhan, WeMade, pengembang game Web3 asal Korea Selatan, sedang diselidiki oleh jaksa setempat atas dugaan keuntungan yang tidak adil melalui potensi penghindaran peraturan yang mengharuskan penyedia layanan aset virtual untuk mendaftar ke pihak berwenang.

WeMade membantah melanggar aturan dan menyatakan bahwa layanan PNIX DEX dan Play Wallet tidak tunduk pada persyaratan kepatuhan. Unit Intelijen Keuangan Korea Selatan juga telah meluncurkan penyelidikan terhadap WeMade menyusul keluhan serupa.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.