Menguasai Pasar, Volume Perdagangan DEX Tertinggi Mencapai 22% di Mei 2023

author:

Menguasai Pasar, Volume Perdagangan DEX Tertinggi Mencapai 22% di Mei 2023

Pasar crypto telah melihat pergeseran signifikan dari pertukaran terpusat (centralized exchanges atau CEX) ke pertukaran desentralisasi (decentralized exchanges atau DEX).

Menurut data terbaru, rasio volume perdagangan antara DEX dan CEX telah mencapai rekor baru sebesar 22%. Angka ini menunjukkan bahwa semakin banyak pengguna yang beralih ke DEX, karena ingin mencari transparansi, keamanan, dan kontrol yang lebih besar atas dana mereka.

Penurunan Volume Perdagangan di Pertukaran Terpusat (CEX)

Dilansir dari Coinpedia (3/6/23), pada bulan Mei 2023, volume perdagangan di pertukaran terpusat (CEX) mengalami penurunan signifikan, mencapai titik terendah sejak Oktober 2020. Menurut laporan, penurunan yang terjadi pada CEX saat ini mencapai $440 miliar atau setara dengan Rp6,5 kuadriliun, menunjukkan penurunan sebesar 27% dari bulan sebelumnya.

Bukan tanpa alasan, salah satu faktor utama yang berkontribusi terhadap penurunan ini adalah isu kepercayaan yang berkembang seputar pertukaran terpusat. Pada tahun lalu, pasar crypto terguncang ketika FTX, pertukaran crypto terbesar kedua, tiba-tiba runtuh karena diambil alih oleh rivalnya, Binance.

data dex dan cex mei 2023
The Block

Sementara itu, menurut laporan Cryptoslate (5/6/23), data menunjukkan bahwa rasio volume perdagangan bursa terdesentralisasi (DEX) terhadap bursa terpusat (CEX) meningkat.

Baca juga: Meski DeFi Merosot, Industri dApp Tercatat Meningkat 10% di Bulan Mei 2023

Mengomentari tren ini, pendiri Komunitas Your Crypto, Duo Nine, menyatakan, “DEX memakan pangsa pasar CEX.” Dia mengaitkan hal ini dengan “lebih banyak regulasi,” yang berarti “DEX meledak.”

Peningkatan Kepercayaan pada Pertukaran Desentralisasi

Di tengah penurunan di pertukaran terpusat, tren yang menonjol telah muncul, yakni peningkatan pertukaran desentralisasi (DEX) sebagai opsi yang layak dan menarik bagi pedagang.

Berdasarkan laporan Coinpedia, DEX menawarkan keamanan, privasi, dan kontrol yang lebih besar atas dana dengan memungkinkan pengguna untuk berdagang langsung satu sama lain, melewati perantara.

Data dari Dune, sebuah perusahaan analitik on-chain, menunjukkan lonjakan jumlah pengguna di berbagai platform DeFi pada Mei 2023, mengingatkan pada tingkat puncak yang terlihat selama fase bullish pada 2021.

Sementara itu, laporan Cryptoslate mengatakan bahwa peningkatan rasio volume perdagangan DEX terhadap CEX didukung oleh penurunan aktivitas CEX dan TVL yang datar dalam protokol DeFi. Namun, alih-alih penerbangan ke DEX, dan membanjirnya pengguna DEX baru, pola TVL yang datar menunjukkan bahwa pengguna DEX bertahan di tengah ketidakpastian pasar.

Masa Depan Pertukaran Terpusat dan Desentralisasi

Seiring pasar beradaptasi dengan dinamika yang berubah ini, masih harus dilihat bagaimana pertukaran terpusat (CEX) akan merespons permintaan yang meningkat untuk alternatif desentralisasi dan memulihkan kepercayaan di antara pedagang dan investor.

Penurunan volume pertukaran terpusat (CEX) mengangkat pertanyaan penting tentang arah masa depan pasar crypto dan peran yang akan dimainkan oleh kepercayaan, keamanan, dan desentralisasi.

Baca juga: Susul PancakeSwap, Mobox Membuka Era Baru GameFi Melalui DragonMO di Arbitrum

Pada akhirnya, perubahan ini menunjukkan bahwa pasar crypto terus berkembang dan beradaptasi dengan kebutuhan dan keinginan pengguna. Meski ada tantangan, pertumbuhan DEX menunjukkan bahwa ada permintaan yang kuat untuk transparansi, keamanan, dan kontrol yang lebih besar atas dana.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


Referensi: