Volatilitas Bitcoin (BTC) Menyalip Ethereum (ETH) Saat Peristiwa Halving Semakin Dekat!

author:

Volatilitas Bitcoin (BTC) Menyalip Ethereum (ETH) Saat Peristiwa Halving Semakin Dekat!

Jakarta, Pintu News – Pada saat mendekati peristiwa pemotongan hadiah blok Bitcoin yang dikenal sebagai “halving”, volatilitas Bitcoin (BTC) telah melampaui Ethereum (ETH), menandai perubahan signifikan dalam dinamika pasar crypto.

Halving, yang secara historis dianggap bullish karena memotong laju ekspansi pasokan menjadi setengah, menciptakan ketidakseimbangan antara permintaan dan pasokan yang menguntungkan kenaikan harga, asalkan sisi permintaan tetap tidak berubah atau menguat.

Volatilitas Bitcoin Meningkat

Bitcoin (BTC), mata uang kripto terkemuka berdasarkan nilai pasar dan volume perdagangan, seharusnya relatif stabil dibandingkan dengan aset digital lainnya, melindungi portofolio trader dari perubahan liar di pasar yang lebih luas. Namun, Bitcoin tercatat lebih tidak stabil dibandingkan Ethereum (ETH) akhir-akhir ini.

Baca juga: 3 Minggu Menjelang Bitcoin Halving, Harga BTC Diprediksi Capai $20.000!

Sumber: Kaiko – CoinDesk

Volatilitas historis atau realisasi 30 hari Bitcoin yang disetahunkan naik menjadi hampir 60% akhir pekan lalu, melampaui volatilitas realisasi 30 hari Ethereum hampir 10 poin persentase. Ini merupakan spread tertinggi dalam setidaknya satu tahun terakhir, menurut data yang dilacak oleh Kaiko yang berbasis di Paris.

Volatilitas historis menunjukkan tingkat gejolak harga yang diamati selama periode tertentu. Dengan mendekatnya halving, Bitcoin telah menunjukkan peningkatan volatilitas yang signifikan, melampaui Ethereum dalam hal pergerakan harga yang tidak terduga.

Hal ini menarik perhatian investor dan analis pasar, yang memperhatikan dampak potensial halving terhadap harga dan stabilitas pasar.

Volatilitas yang meningkat ini menandai perubahan penting dalam perilaku pasar Bitcoin, yang sebelumnya dianggap kurang fluktuatif dibandingkan dengan Ethereum. Perubahan ini mungkin menandakan peningkatan ketidakpastian di antara para investor mengenai dampak jangka panjang dari halving yang akan datang.

Sejarah Halving dan Dampaknya

Halving Bitcoin terjadi setiap empat tahun sekali, dan telah terjadi tiga kali sebelumnya pada November 2012, Juli 2016, dan Mei 2020. Setiap peristiwa halving sebelumnya diikuti oleh reli harga yang signifikan, menetapkan rekor tertinggi baru dalam 12-18 bulan setelah halving.

Pada tanggal 21 April 2024, kode bawaan akan mengurangi hadiah per blok yang dibayarkan kepada penambang menjadi 3,125 BTC dari 6,25 BTC, mengurangi separuh pendapatan penambang, yang menurut ByteTree, saat ini mencapai $26 miliar per tahun.

Baca juga: Menjelang Bitcoin Halving Pasar Crypto Sempat Anjlok: Apa Penyebabnya?

Konsensus umum adalah bahwa halving cenderung bullish karena mengurangi laju ekspansi pasokan Bitcoin, menciptakan ketidakseimbangan antara permintaan dan pasokan yang menguntungkan kenaikan harga.

Pertimbangan untuk Investor

Investor dan pemegang crypto harus mempertimbangkan peningkatan volatilitas Bitcoin saat mendekati halving dan potensi dampaknya terhadap portofolio mereka.

Meskipun sejarah menunjukkan kenaikan harga setelah halving, volatilitas yang meningkat juga dapat menyebabkan pergerakan harga yang tidak terduga dan risiko yang lebih tinggi.

Penting bagi investor untuk melakukan penelitian mereka sendiri dan mempertimbangkan strategi manajemen risiko yang tepat, terutama dalam menghadapi peristiwa pasar yang signifikan seperti halving Bitcoin.

Dengan mendekatnya halving, pasar crypto menunjukkan dinamika yang berubah, dengan Bitcoin menjadi lebih fluktuatif daripada Ethereum. Peristiwa ini menawarkan peluang dan tantangan bagi investor, yang harus tetap waspada terhadap perubahan pasar dan menyesuaikan strategi mereka sesuai dengan kondisi pasar yang terus berkembang.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: