Vitalik Buterin Ungkap Ekosistem Ethereum Butuh Perubahan Pola Pikir yang Besar

author:

Vitalik Buterin Ungkap Ekosistem Ethereum Butuh Perubahan Pola Pikir yang Besar

Dalam dunia crypto yang terus berkembang, Vitalik Buterin, salah satu pendiri Ethereum, menyerukan perubahan paradigma pasca-pembaruan Dencun.

Buterin menekankan pentingnya mengarahkan fokus pembangunan aplikasi dan solusi terdesentralisasi ke lapisan kedua (Layer-2 atau L2), yang menjanjikan skalabilitas dan efisiensi yang lebih besar.

Hal tersebut merupakan langkah signifikan menuju masa depan crypto yang lebih berkelanjutan dan dapat diakses.

Perubahan Fokus ke Layer-2

vitalik buterin
Vitalik Buterin di atas panggung di ETH Global di London pada Maret 2024. Sumber: Gareth Jenkinson

Salah satu pendiri Ethereum, Vitalik Buterin, menyerukan pergeseran pola pikir untuk membangun aplikasi dan solusi terdesentralisasi layer-2 (L2) setelah berhasil menyelesaikan hard fork Dencun.

Berbicara di acara Pragma London ETH Global pada 14 Maret 2024, Buterin memuji penyelesaian peningkatan jaringan, yang memungkinkan rollup L2 mencapai skala dengan mengurangi biaya yang terkait dengan pengiriman bukti kriptografi ke lapisan dasar Ethereum.

“Kami telah secara resmi mencapai penskalaan rollup dasar, tetapi kami perlu mengingat bahwa segala sesuatunya akan bertambah dari sini,” kata Buterin kepada kerumunan orang yang berkumpul di Christ Church Spitalfields.

Baca juga: Biaya Transaksi Ethereum L2 Anjlok Drastis Setelah Upgrade Dencun, Apa Rahasianya?

Buterin menekankan bahwa meskipun pencapaian ini merupakan langkah maju, komunitas Ethereum harus terus berinovasi dan tidak berpuas diri. Pengembangan berkelanjutan dan peningkatan inkremental akan menjadi kunci untuk memanfaatkan sepenuhnya potensi L2.

Inovasi dan Skalabilitas

Pembaruan Dencun membawa konsep ‘blob space’ sebagai pengganti penyimpanan data tradisional, yang secara signifikan mengurangi biaya dan meningkatkan skalabilitas. Ini memungkinkan rollup L2 untuk mengagregasi dan memproses transaksi di luar rantai, kemudian mengirimkan bukti ringkasan ke blockchain Ethereum, sebuah langkah besar menuju efisiensi yang lebih besar.

Buterin juga menyoroti pentingnya alat-alat baru zero-knowledge proof, yang tidak hanya meningkatkan skalabilitas tetapi juga privasi pengguna. Ini menandai era baru dalam pengembangan aplikasi yang lebih aman dan efisien, mendorong adopsi yang lebih luas di berbagai sektor.

Baca juga: Ethereum Siap Hadapi Serangan Kuantum, Vitalik Buterin Ungkap Strateginya!

Dengan fokus yang bergeser ke L2, Buterin mengajak para pengembang untuk mengadopsi pendekatan “Ethereum 2.0” dalam pengembangan aplikasi. Ini melibatkan pemanfaatan alat dan protokol terkini untuk meningkatkan privasi, keamanan, dan kinerja aplikasi, menandai langkah maju dalam evolusi ekosistem Ethereum.

Buterin percaya bahwa dekade kedua Ethereum harus lebih berfokus ke luar, berusaha membuat dampak yang signifikan di dunia nyata. Ini membutuhkan perubahan mindset dari seluruh komunitas untuk mewujudkan potensi penuh dari teknologi blockchain dan crypto.

“Para ahli teknologi mencoba memuaskan para ahli teknologi dan menciptakan teknologi yang indah. Dekade kedua perlu melihat Ethereum berkembang dan memiliki dampak besar pada dunia.”

Dalam perjalanan menuju masa depan crypto yang lebih inklusif dan berkelanjutan, peran Ethereum tidak bisa diabaikan.

Dengan pembaruan terbaru dan seruan untuk perubahan paradigma dari Vitalik Buterin, Ethereum berada di ambang babak baru yang menjanjikan inovasi, skalabilitas, dan adopsi yang lebih luas. Komunitas crypto di seluruh dunia menantikan dengan penuh antusias apa yang akan dibawa oleh era baru ini.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: