Vitalik Buterin Menyoroti Peluang dan Risiko dalam Penggabungan Crypto dan AI

author:

Vitalik Buterin Menyoroti Peluang dan Risiko dalam Penggabungan Crypto dan AI

Dalam serangkaian pernyataan yang menarik perhatian, Vitalik Buterin, salah satu pendiri Ethereum, mengungkapkan pandangannya tentang integrasi antara kecerdasan buatan (AI) dan teknologi blockchain.

Dengan meningkatnya eksplorasi AI dalam berbagai sektor, Buterin menekankan pentingnya bergerak dengan hati-hati, terutama ketika menggabungkan AI dengan crypto.

AI sebagai Pemain dalam Dunia Crypto

vitalik buterin ai
Sumber: X

Baca juga: Vitalik Buterin: L2 yang Menggunakan Celestia adalah Validium, Bukan Rollup Asli

Buterin menggambarkan AI sebagai “pemain dalam permainan” sebagai kategori paling “layak” untuk integrasi AI dan blockchain.

Contohnya termasuk pasar prediksi, di mana AI dapat digunakan untuk memprediksi hasil dari suatu peristiwa, dan mekanisme berbasis blockchain dapat menegakkan aturan tentang bagaimana AI (atau orang yang mengoperasikannya) harus dihargai atau didenda berdasarkan tebakannya.

Dalam konteks ini, AI berpotensi meningkatkan skala mikro operasi yang tidak dapat dijangkau oleh manusia, menjadikannya aplikasi yang menjanjikan namun relatif sederhana. Buterin melihat ini sebagai pendekatan yang mempertahankan desain mekanisme yang mendasarinya, menjadikannya prospek yang menarik.

AI sebagai Interface: Potensi Tinggi dengan Risiko Tinggi

contoh investasi leher ke atas adalah

Kategori kedua, yang Buterin sebut sebagai “potensi tinggi, tetapi dengan risiko tinggi,” mencakup aplikasi di mana AI bertindak sebagai “interface untuk permainan.” Dalam aplikasi ini, AI digunakan untuk membantu pengguna “memahami dunia crypto di sekitar mereka” dan memastikan perilaku mereka “sesuai dengan niat mereka.”

Buterin memberikan contoh fitur deteksi penipuan, seperti yang digunakan dalam dompet crypto MetaMask untuk memperingatkan pengguna jika mereka mungkin berinteraksi dengan aplikasi yang menipu.

Fitur semacam itu dapat “diperkuat” oleh kemampuan deteksi dan penjelasan yang ditingkatkan oleh AI.

Baca juga: Pemerintah Biden Umumkan Aksi Kunci AI, Bagaimana Nasib Crypto?

AI Menentukan Aturan: Pendekatan yang Menantang

Kategori ketiga yang dijelaskan oleh Buterin melibatkan aplikasi di mana AI menentukan “aturan permainan.” Pendekatan ini tampaknya lebih menantang karena sifatnya yang rumit dalam menyematkan AI langsung ke dalam aturan tata kelola atau operasional jaringan blockchain.

Buterin juga mengeksplorasi konsep AI sebagai tujuan akhir dalam crypto. Dia mengakui janji dari aplikasi semacam itu, terutama dalam meningkatkan keamanan AI dan menghindari masalah sentralisasi yang lazim dalam pendekatan arus utama.

Namun, dia juga memperingatkan tentang potensi jebakan dan perlunya implementasi yang hati-hati, terutama dalam skenario berisiko tinggi dan bernilai tinggi.

Secara keseluruhan, Buterin menekankan bahwa integrasi AI dan crypto menjanjikan tetapi memerlukan navigasi yang hati-hati untuk menghindari potensi jebakan.

Dengan meningkatnya eksplorasi AI dalam berbagai sektor, penting bagi pengembang untuk mempertimbangkan dengan cermat aplikasi dan implikasi dari teknologi ini dalam konteks crypto.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: