Vitalik Buterin Usulkan Strategi Baru untuk Desentralisasi Ethereum

Vitalik Buterin Usulkan Strategi Baru untuk Desentralisasi Ethereum

Jakarta, Pintu News – Vitalik Buterin, salah satu pendiri Ethereum, mengusulkan perubahan sistem denda dalam jaringan Ethereum untuk meningkatkan desentralisasi. Dalam sebuah postingan blog terbaru, Buterin membahas tentang bagaimana memodifikasi sistem penalitas Ethereum agar lebih efektif dalam mencegah dominasi oleh validator besar atau kolam staking yang mengontrol banyak validator dari infrastruktur yang sama, yang dapat meningkatkan risiko kegagalan terkorelasi. Simak berita lengkapnya berikut ini!

Mengatasi Dominasi Validator Besar

Buterin menyoroti bagaimana validator besar atau kolam staking dengan banyak validator yang beroperasi dari infrastruktur yang sama dapat menyebabkan kegagalan terkorelasi, yang berpotensi mengganggu jaringan.

Saat ini, Lido menjalankan kolam staking ETH terbesar, dengan lebih dari 302.000 validator, diikuti oleh Coinbase dengan 142.000 validator. Buterin berpendapat bahwa validator besar dan kolam staking harus menghadapi denda yang lebih tinggi jika terjadi kegagalan terkorelasi.

Baca Juga: Vitalik Buterin Ungkap Ekosistem Ethereum Butuh Perubahan Pola Pikir yang Besar

Mendorong Desentralisasi Fisik

Solusi yang diusulkan Buterin adalah untuk mendorong desentralisasi fisik dengan meningkatkan denda untuk kegagalan simultan di antara validator yang kemungkinan dikendalikan oleh entitas yang sama.

Analisis data menunjukkan bahwa validator dalam kluster yang sama lebih cenderung mengalami kegagalan bersama dibandingkan dengan yang berada di kluster yang berbeda. Dengan menerapkan denda yang meningkat dengan tingkat korelasi dalam kegagalan, sistem bertujuan untuk mencegah sentralisasi operasi validator.

Baca Juga: Vitalik Buterin Ajak Elon Musk Bergabung dengan Linux, Ada Apa?

Menyeimbangkan Insentif Ekonomi

eth desentralisasi
Sumber: Akun X Vitalik Buterin

Mekanisme denda yang diusulkan menyesuaikan tingkat keparahan denda berdasarkan tingkat rata-rata kesalahan yang terlewat, membuatnya kurang ekonomis bagi staker besar untuk menjalankan banyak validator pada infrastruktur bersama.

Buterin berharap proposalnya akan lebih baik dalam menyeimbangkan insentif ekonomi, mendorong jaringan yang lebih terdistribusi dan tangguh. Namun, ia juga cepat menyatakan bahwa ini mungkin bukan ide yang sempurna dan siap untuk diimplementasikan, menyoroti perlunya penelitian lebih lanjut tentang topik ini untuk menyempurnakan sistem denda dan memastikan efektivitasnya dalam mempromosikan desentralisasi tanpa konsekuensi yang tidak diinginkan.

Kesimpulan

Inisiatif Buterin untuk memperbaiki sistem penalitas Ethereum menunjukkan komitmennya terhadap desentralisasi dan keamanan jaringan. Dengan menyesuaikan denda berdasarkan korelasi kegagalan, Ethereum dapat mengurangi dominasi validator besar dan mendorong distribusi yang lebih merata di antara peserta jaringan, memperkuat ekosistem crypto secara keseluruhan.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: