Vitalik Buterin Membuka Wawasan Baru Tentang Masa Depan Ethereum!

author:

Vitalik Buterin Membuka Wawasan Baru Tentang Masa Depan Ethereum!

Vitalik Buterin, salah satu pendiri Ethereum, baru-baru ini merilis artikel yang memberikan wawasan mendalam tentang tantangan teknis yang terkait dengan peningkatan interoperabilitas antara solusi Layer 1 (L1) dan Layer 2 (L2) Ethereum. Seiring meningkatnya adopsi L2 Ethereum, kebutuhan untuk interaksi lintas lapisan yang lebih mudah menjadi semakin mendesak.

Tantangan Interoperabilitas Ethereum

Dalam tulisannya, Buterin menguraikan dua masalah utama. Pertama, seiring pengguna mulai memegang aset di berbagai L2 dan L1, diperlukan metode untuk pengguna mengubah kunci akses mereka di berbagai akun tanpa perlu melakukan banyak transaksi. Kedua, Buterin mencatat kebutuhan untuk menangani alamat kontrafaktual; ini adalah alamat yang belum terdaftar di rantai, tetapi mereka perlu menahan dana dengan aman.

Untuk mengatasi masalah ini, Buterin mengusulkan arsitektur unik yang dikenal sebagai pemisahan aset/keystore. Dalam model ini, pengguna akan mempertahankan kontrak keystore yang menyimpan kunci verifikasi mereka dan aturan untuk modifikasinya. Selain itu, kontrak dompet di L1 dan beberapa L2 akan membaca lintas rantai untuk mengambil kunci verifikasi.

Baca juga: Charles Hoskinson Beberkan 2 Pengembangan Kunci Cardano, Apa Saja?

Dua implementasi dari sistem ini diusulkan. Versi “ringan” akan memerlukan setiap dompet menyimpan kunci verifikasi secara lokal dan memperbaruinya dengan bukti lintas rantai dari keadaan keystore saat ini. Versi “berat” akan memerlukan bukti lintas rantai untuk setiap transaksi, membuat pembaruan keystore lebih murah tetapi meningkatkan biaya per transaksi.

Koneksi Vitalik Buterin dengan Wanxiang Blockchain Labs

Peduli Kemanusiaan, Vitalik Buterin Donasikan Rp232 Miliar USDC untuk Penelitian COVID-19
The Block

Hubungan antara Vitalik Buterin dan Wanxiang Blockchain Labs, meskipun telah diumumkan selama bertahun-tahun, tiba-tiba menjadi sangat penting. Ini karena saat industri memeriksa Prometheum, sekarang anak emas SEC untuk kepatuhan regulasi, Crypto Twitter telah menyadari bahwa startup tersebut sebagian dimiliki oleh Shanghai Wanxiang Blockchain.

Koneksi Buterin dengan organisasi nirlaba dapat ditelusuri kembali ke hari-hari awal Ethereum. Pada tahun 2015, saat itu CEO Wanxiang Blockchain Labs, Feng Xiao, membentuk hubungan dengan Buterin dan membeli Ethereum senilai $500.000. Dana tersebut membantu Buterin membayar pengembang, menurut laporan dari Global Coin Research.

Lebih lanjut, Buterin adalah salah satu dari beberapa pembicara tamu di Blockchain Week 2016, sebuah konferensi yang diselenggarakan bersama oleh Ethereum Foundation dan Wanxiang Blockchain Labs, yang juga menampilkan pembicaraan dari CEO Circle Jeremy Allaire dan co-founderRipple Labs, Jed McCaleb, menurut situs web acara tersebut. Pada saat itu, Buterin digambarkan di situs web acara tersebut sebagai ilmuwan kepala Wanxiang Blockchain Labs.

Pentingnya Transisi Teknis untuk Adopsi Mainstream yang Aman

Vitalik Buterin, Co-founder Ethereum dan kontributor utama, menekankan perlunya tiga transisi teknis yang signifikan untuk rantai Ethereum mainnet: transisi penskalaan L2, transisi keamanan dompet, dan transisi privasi. Transisi ini sangat penting untuk memastikan adopsi mainstream yang aman.

Dalam postingan terbaru, Vitalik menjelaskan aspek teknis dari peningkatan keterbacaan antara L1 dan L2, L2 dan L1, dan L2 dan rantai L2 lainnya. Vitalik mengakui perlunya komunikasi yang aman dan dapat diskalakan antara L1 dan L2 untuk mempertahankan posisi Ethereum sebagai pemimpin dalam teknologi kontrak pintar.

Baca juga: Vitalik Buterin Ungkap 3 Elemen Kunci yang Akan Menentukan Sukses Ethereum!

Rantai L2 memiliki dampak ekonomi langsung pada jaringan Ethereum, faktor yang tidak bisa diabaikan, terutama selama kondisi pasar bullish. Data pasar terbaru mengungkapkan bahwa Ethereum memiliki total kapitalisasi pasar sekitar $218 miliar, dengan total nilai terkunci (TVL) melebihi $25,5 miliar.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: