Vitalik Buterin dari Ethereum Bahas Risiko dan Masalah Poryek Crypto Worldcoin (WLD)

author:

Vitalik Buterin dari Ethereum Bahas Risiko dan Masalah Poryek Crypto Worldcoin (WLD)

Vitalik Buterin, salah satu pendiri Ethereum (ETH), telah mengungkapkan pandangannya tentang sistem verifikasi identitas manusia Worldcoin yang baru diluncurkan. Dalam esainya, Buterin membahas berbagai isu yang muncul seputar Worldcoin dan konsep yang lebih besar di balik peluncuran token ini, yaitu bukti keberadaan manusia atau proof-of-humanity.

Worldcoin dan Proof of Humanity

Worldcoin (WLD), bersama dengan solusi identitas serupa seperti Proof of Humanity, BrightID, Idenam, dan Circles, percaya bahwa seiring berkembangnya kecerdasan buatan (AI), akan semakin sulit untuk membedakan antara manusia dan mesin. Sistem-sistem ini yang menyediakan jenis token, seperti Worldcoin, juga melihat bahwa kegunaan manusia terancam oleh bot dan oleh karena itu membutuhkan pendapatan dasar universal.

Baca juga: Token dari Proyek Crypto Worldcoin (WLD) Telah Diluncurkan di Bursa Utama Hari Ini!

Buterin menulis bahwa faktor-faktor ini memicu kebutuhan untuk verifikasi digital manusia. Ia berpendapat bahwa sistem bukti keberadaan manusia ini berharga untuk memecahkan “masalah anti-spam dan anti-konsentrasi kekuasaan.”

Selain itu, pendiri Ethereum tersebut juga menyoroti bahwa sistem seperti Worldcoin, jika terus mendesentralisasi seperti yang dijanjikan, akan menghindari “ketergantungan pada otoritas pusat dan mengungkapkan informasi minimal yang mungkin.”

Masalah yang Dihadapi oleh Worldcoin

scan iris worldcoin
Sumber: CCN

Lebih lanjut, Buterin juga membahas berbagai masalah yang menghantui solusi seperti Worldcoin, yang ia ringkas menjadi empat poin utama: privasi, aksesibilitas, sentralisasi dalam Worldcoin Foundation, dan keamanan.

Menurut Buterin, pendaftaran scan iris dapat memberikan informasi dalam hal privasi. Jika seseorang lain memindai iris Anda, mereka setidaknya dapat memverifikasinya terhadap database untuk melihat apakah Anda memiliki World ID. Scan iris mungkin bisa memberikan lebih banyak detail.

Buterin juga menyoroti masalah aksesibilitas, di mana ID planet tidak akan dapat diakses secara andal kecuali ada jumlah Orb yang cukup sehingga siapa pun di planet ini dapat dengan mudah mengaksesnya.

Baca juga: Vitalik Buterin Jelaskan Perjalanan Abstraksi Akun Ethereum di EthCC, Seperti Apa?

Masa Depan Worldcoin dan Proof of Humanity

Buterin menyimpulkan bahwa saat ini tidak ada “bentuk ideal dari bukti keberadaan manusia” (proof of humanity) dan membayangkan tiga pendekatan berbeda terhadap masalah ini yang bisa menjadi gabungan satu sama lain.

Dia meminta pertanggungjawaban komunitas dalam proses ini dengan audit, pemeriksaan dan keseimbangan. Meskipun mengatakan dia tidak iri pada mereka yang tugasnya adalah merancang dan menerapkan sistem seperti ini, poinnya sederhana.

“Dunia tanpa bukti keberadaan manusia tampaknya lebih mungkin menjadi dunia yang didominasi oleh solusi identitas terpusat, uang, komunitas tertutup kecil, atau kombinasi dari ketiganya.”

Secara keseluruhan, dengan kritik yang disampaikan oleh Vitalik Buterin, Worldcoin dihadapkan pada tantangan untuk memperbaiki berbagai masalah yang ada. Meski demikian, proyek ini tetap menunjukkan potensi besar dalam mengubah cara kita memahami dan menggunakan teknologi blockchain dan mata uang digital.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: