Vitalik Buterin Bagikan Postingan Terkait Fitur Mana yang Harus Jadi Bagian Inti Ethereum

author:

Vitalik Buterin Bagikan Postingan Terkait Fitur Mana yang Harus Jadi Bagian Inti Ethereum

Vitalik Buterin, pendiri Ethereum, baru-baru ini menulis sebuah postingan blog mendalam yang mengeksplorasi fitur mana yang seharusnya menjadi bagian resmi dari protokol Ethereum dan mana yang sebaiknya dibangun di atasnya. Seiring perkembangan jaringan, debat ini terus berlanjut.

Evolusi Ethereum: Dari Dasar yang Sederhana ke Fitur yang Kompleks

onlyfans beli ethereum
Sumber: Publish0x

Pada postingan tersebut, Vitalik menuliskan bahwa di awal pembuatannya, Ethereum berusaha menjaga lapisan dasarnya tetap sederhana dan minimalis, sejalan dengan filosofi Unix untuk menciptakan perangkat lunak yang sederhana dan fleksibel. Tujuannya adalah agar Ethereum menyediakan fondasi yang kuat untuk aplikasi terdesentralisasi, dengan fungsionalitas utama diimplementasikan melalui smart contract.

Baca juga: Vitalik Buterin Rilis Makalah ‘Privacy Pools’, Sebuah Solusi untuk Privasi dan Kepatuhan Regulasi!

Namun, seiring berjalannya waktu, beberapa pihak mulai mempertanyakan apakah lebih banyak fitur harus langsung diterapkan dalam protokol inti. Tapi, apa sebenarnya arti “mengabadikan” fitur? Buterin mendefinisikannya sebagai menjadikan sesuatu sebagai bagian intrinsik dari spesifikasi Ethereum resmi yang harus diimplementasikan oleh pengembang klien.

Sebaliknya, “de-enshrining” berarti menghapus fitur dari lapisan dasar dan memindahkannya untuk ditangani oleh kontrak pintar.

Keuntungan dan Kerugian dari Mengabadikan Fitur

Lebih lanjut, Buterin menganalisis kelebihan dan kekurangan dari mengabadikan beberapa fitur potensial. Mengabadikan dapat meningkatkan efisiensi, keamanan, dan ketahanan terhadap sensor. Namun, hal ini juga berisiko membuat transaksi menjadi lebih mahal, mempersulit tata kelola, dan mengurangi fleksibilitas untuk memenuhi kebutuhan pengguna di masa depan.

Sebagai studi kasus, Buterin menggunakan abstraksi akun untuk menganalisis debat ini. Proposal awal seperti EIP-86 berusaha membuat transaksi menjadi panggilan VM sederhana, meminimalkan kompleksitas protokol tetapi meningkatkan tanggung jawab penambang.

Buterin juga mengeksplorasi kemungkinan mengabadikan fitur lain seperti ZK-EVMs, pemisahan proposer-builder, mempool pribadi, staking cair, dan lebih banyak precompiles.

Baca juga: Meski Euforianya Tinggi, Volume Transaksi ETF Ethereum Rendah, Apa yang Terjadi?

Pandangan Komunitas Tentang Mengabadikan Fitur

Dalam komunitas Ethereum, muncul perspektif yang berbeda mengenai isu ini. Ada yang pragmatis yang mungkin mengutamakan mengabadikan fitur yang menawarkan manfaat jelas bagi pengguna saat ini, meskipun sulit untuk dikelola.

Di sisi lain, ada pula yang berpendapat bahwa meminimalkan lapisan dasar akan menjaga visi Ethereum sebagai platform aplikasi terdesentralisasi.

Bisnis dan lembaga menginginkan fitur yang mendukung kasus penggunaan mereka segera diabadikan, sementara para pendukung desentralisasi khawatir hal ini berisiko memberikan kontrol yang tidak dapat dipertanggungjawabkan kepada kelompok yang memiliki hak istimewa.

Buterin dengan cermat menjabarkan bagaimana menavigasi trade-off ini akan menjadi semakin kompleks seiring dengan diversifikasi dan skalabilitas ekspektasi terhadap Ethereum.

Sebagai pendiri Ethereum, pandangan Buterin tentu memberikan wawasan berharga tentang arah masa depan jaringan ini. Meskipun ada tantangan dan pertimbangan yang harus diperhatikan, diskusi mengenai prinsip inti membantu menjaga percakapan tetap relevan seiring dengan perkembangan teknologi.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: