Dari Kartu Kredit ke Crypto, Visa Bagikan Pandangan Mengenai Blockchain

author:

Dari Kartu Kredit ke Crypto, Visa Bagikan Pandangan Mengenai Blockchain

Dalam dunia yang semakin digital, Visa, salah satu raksasa pembayaran global, melihat potensi besar dalam teknologi blockchain. Dengan visi untuk mengintegrasikan berbagai jenis teknologi blockchain ke dalam operasinya, Visa menunjukkan komitmennya untuk berinovasi dan memimpin di era crypto.

Visa dan Pandangan Terhadap Blockchain

Visa Luncurkan Kartu Debit ‘Gate Visa’
Sumber: FinBold

Cuy Sheffield, Kepala Blockchain di Visa, menulis dalam sebuah postingan blog bahwa teknologi blockchain saat ini mirip dengan internet di awal kemunculannya. Meskipun banyak skeptis, heckler, dan kritikus, Sheffield melihat potensi signifikan untuk jaringan blockchain.

Baca juga: Konsisten di Crypto, Visa Luncurkan Smart Contract Paymaster Pertama di Testnet Ethereum

Lebih lanjut, Sheffield membandingkan evolusi blockchain dengan perkembangan internet, yang pernah dianggap lambat, mahal, dan sulit digunakan, tetapi kini telah menjadi kekuatan yang tak terhindarkan dalam kehidupan sehari-hari.

Visa, yang telah berada di garis depan teknologi pembayaran selama lebih dari enam dekade, melihat potensi besar untuk jaringan blockchain dan berbagai kemungkinan masa depan yang ditawarkannya.

Integrasi Teknologi Crypto ke Dalam Jaringan Visa

Visa baru-baru ini memperluas kemampuan penyelesaian stablecoin-nya ke blockchain Solana, meluncurkan sistem uang lintas batas baru menggunakan USDC dari Circle.

Sheffield menyatakan bahwa Visa, yang memproses hampir empat dari setiap 10 transaksi di dunia setiap hari, membayangkan masa depan di mana jaringannya mencakup teknologi kripto seperti stablecoin dan mata uang digital bank sentral (CBDC).

Visa melihat peran mereka sebagai jembatan yang memenuhi kebutuhan klien mereka, terlepas dari mata uang, jaringan penyelesaian, atau bentuk yang mereka pilih.

Masa Depan Pembayaran: Gabungan Teknologi Tradisional dan Crypto

Sheffield menekankan bahwa di masa depan, jaringan Visa akan melibatkan lebih dari sekadar berbagai mata uang dan jalur penyelesaian bank. Ini juga akan mencakup berbagai jaringan blockchain, stablecoin, dan CBDC atau deposit yang ditokenisasi.

Baca juga: Visa Gandeng Crypto Exchange Eropa Guna Meningkatkan Adopsi Crypto di Pasar Global

Visa berharap mata uang fiat tradisional dan jalur penyelesaian warisan akan berdampingan dengan fiat yang ditokenisasi yang berjalan di jaringan blockchain global 24/7 untuk waktu yang lama.

Dengan komitmen Visa terhadap inovasi dan integrasi teknologi blockchain, masa depan pembayaran global tampaknya akan mengalami transformasi besar. Dengan teknologi crypto yang semakin mendapatkan momentum, perusahaan seperti Visa memastikan bahwa mereka siap untuk memimpin revolusi digital.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: