Investor Crypto Geram, Vanguard Diboikot karena Tolak ETF Bitcoin!

Investor Crypto Geram, Vanguard Diboikot karena Tolak ETF Bitcoin!

Kontroversi besar terjadi di dunia investasi saat Vanguard, raksasa pengelola aset, menolak menyediakan ETF Bitcoin yang baru disetujui. Keputusan ini memicu kekecewaan mendalam di kalangan investor crypto, yang kini memilih untuk memindahkan dana mereka ke institusi lain. Vanguard, yang dikenal dengan pendekatan progresifnya, kini dianggap berbalik arah dan memilih untuk berpegang pada prinsip konservatif.

Vanguard Dikecam, Investor Crypto Berpaling

Vanguard, yang selama ini dikenal sebagai pelopor inovasi di sektor keuangan, kini mendapat kecaman keras dari komunitas crypto. Keputusan mereka untuk tidak menawarkan ETF Bitcoin terbaru telah mengecewakan banyak investor yang menginginkan eksposur pada aset digital melalui produk yang diatur.

Mike Alfred, seorang investor, mengungkapkan kekecewaannya di media sosial, menyatakan bahwa Vanguard telah kehilangan esensi yang dulu dijunjung tinggi oleh pendirinya, Jack Bogle. Kritik terhadap Vanguard semakin menguat ketika Dave Weisberger, co-CEO CoinRoutes, menyebut keputusan tersebut sebagai langkah pemasaran yang buruk.

Baca Juga: Kemenangan Coinbase Atas SEC: Peluang 70% Menang!

Weisberger bahkan menuduh Vanguard berlaku munafik karena tidak mengikuti perkembangan pasar crypto yang pesat. Akibatnya, banyak klien yang merasa kecewa telah memutuskan untuk memindahkan akun mereka ke Fidelity Investment, yang lebih terbuka terhadap produk crypto.

TradFi vs Inovasi: Pertarungan Nilai

vanguard
CoinMarketCap

Vanguard, yang selama ini dianggap sebagai bagian dari ‘imperium jahat’ TradFi (Traditional Finance), tampaknya kini berhadapan dengan tantangan adaptasi. Investor crypto yang menginginkan inovasi dan kecepatan dalam berinvestasi merasa ditinggalkan oleh kebijakan Vanguard yang konservatif.

Keputusan ini dianggap sebagai langkah mundur, terutama setelah SEC memberikan lampu hijau untuk ETF Bitcoin spot pada 10 Januari. Sementara itu, Vanguard tetap pada pendiriannya, menekankan pentingnya stabilitas jangka panjang daripada keuntungan sesaat.

Namun, pendekatan ini tampaknya tidak sejalan dengan ekspektasi sebagian klien mereka yang melihat peluang besar dalam pertumbuhan aset digital. Perdebatan ini menunjukkan adanya pergeseran nilai di antara investor, di mana inovasi dan adaptasi menjadi kunci dalam dunia keuangan modern.

Reaksi Pasar dan Masa Depan Vanguard

Pasar bereaksi dengan cepat terhadap keputusan Vanguard, dengan tagar #BoycottVanguard menjadi tren di media sosial. Investor crypto menunjukkan solidaritas mereka terhadap ETF Bitcoin dan mengecam sikap Vanguard yang dianggap mengabaikan perkembangan terkini.

Keputusan ini juga menimbulkan pertanyaan tentang masa depan Vanguard dalam menghadapi tren investasi yang terus berubah. Meskipun Vanguard masih memiliki basis klien yang kuat, insiden ini mungkin menjadi titik balik bagi banyak investor yang mencari platform yang lebih responsif terhadap inovasi.

Bagaimana Vanguard akan menyesuaikan strateginya untuk tetap relevan di pasar crypto yang dinamis ini masih menjadi pertanyaan yang belum terjawab.

Paragraf Penutup

Kontroversi Vanguard menunjukkan betapa pentingnya bagi institusi keuangan untuk tetap beradaptasi dengan perkembangan pasar. Keputusan mereka terkait ETF Bitcoin telah memicu perdebatan tentang keseimbangan antara inovasi dan konservatisme dalam investasi.

Bagi kamu yang mengikuti perkembangan ini, masa depan hubungan antara crypto dan institusi tradisional akan sangat menarik untuk diikuti.

Baca Juga: Root Protocol: Dari Seed Funding ke Valuasi $100 Juta, Inovasi Tanpa Henti!

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi