Tahan Banting, Tether USDT Mendominasi Pangsa Pasar Saat Stablecoin Lain Menurun

author:

Tahan Banting, Tether USDT Mendominasi Pangsa Pasar Saat Stablecoin Lain Menurun

Dalam setahun terakhir, dominasi pasar stablecoin yang dipatok ke dolar Amerika Serikat telah mengalami perubahan signifikan. Sementara beberapa stablecoin mengalami tren penurunan, USDT telah naik ke titik tertingginya sepanjang masa, menurut data dari CoinGecko.

USDT Meningkat, Stablecoin Lainnya Menurun

Dalam 12 bulan terakhir, USDC dari Circle, yang pernah menjadi pemimpin di pasar stablecoin, telah melihat pangsa pasarnya menurun dari 34,88% menjadi 23,05%.

Sementara itu, partisipasi pasar BUSD telah anjlok dari 11,68% menjadi 4,18% selama periode yang sama. Di sisi lain, Dai telah mempertahankan tingkat partisipasi yang relatif stabil sebesar 3,66%, turun dari 4,05% pada Mei 2022.

pangsa pasar stablecoin
Stablecoin USD berdasarkan dominasi pasar – Sumber: CoinGecko

Berbeda dari para pesaingnya, stablecoin USDT dari Tether terlihat telah mengikuti lintasan naik. Dominasi pasarnya saat ini berada di 65,89%, naik dari 47,04% dari tahun lalu. Kapitalisasi pasar Tether tercatat telah melonjak menjadi $83,1 miliar atau setara dengan Rp1,2 kuadriliun, sementara kapitalisasi pasar USDC telah menurun menjadi $29 miliar atau Rp434 triliun dari puncaknya sebesar $55 miliar atau setara dengan Rp824 triliun.

Baca juga: NFT Marketplace BNB Tabi Berhasil Kumpulkan Pendanaan Rp149 Miliar!

Tantangan yang Dihadapi oleh USDC

Pada bulan Maret 2023, USDC mengalami kemunduran ketika mengalami depresiasi dari dolar karena krisis perbankan di Amerika Serikat. Pada saat itu, cadangan USDC senilai $3,3 miliar atau sekitar Rp49 triliun terjebak di Silicon Valley Bank, salah satu bank ramah crypto yang ditutup oleh regulator.

Meskipun ada jaminan dari Circle, komunitas dan pasar bereaksi cepat terhadap berita tersebut, yang mengarah pada depresiasi USDC.

CEO Circle, Jeremy Allaire, baru-baru ini menyalahkan pengetatan regulasi terhadap crypto di Amerika Serikat sebagai alasan penurunan kapitalisasi pasar USDC. Sementara itu, Tether (USDT) tampaknya telah mendapatkan manfaat dari lingkungan regulasi saat ini.

Tether Terus Tumbuh di Tengah Kekhawatiran Regulasi

Pangsa Pasar Stablecoin Tether (USDT) Naik 54% ke Level Tertinggi
Sumber: Paudal

Tether, perusahaan induk USDT, telah menghadapi kritik karena kurangnya transparansi dalam beberapa tahun terakhir. Firma crypto yang berbasis di Hong Kong, yang dimiliki oleh iFinex, didenda $18,5 juta atau Rp277 miliar pada tahun 2021 oleh Kantor Jaksa Agung New York karena diduga salah menggambarkan dukungan cadangannya. Sebagai bagian dari penyelesaian, Tether diharuskan untuk memberikan transparansifinansial yang lebih besar.

Laporan audit terbaru Tether mengungkapkan bahwa perusahaan telah menarik lebih dari $4,5 miliar atau setara dengan Rp67 triliun dari bank pada kuartal pertama 2023, secara signifikan mengurangi risiko pihak ketiga di tengah ketidakpastian ekonomi global.

Perusahaan tersebut juga telah meningkatkan surat berharga Treasury Amerika Serikat-nya menjadi lebih dari $53 miliar, mewakili 64% dari cadangannya. Laporan tersebut menyatakan bahwa USDT kini didukung oleh 85% kas, cash equivalents, dan deposito jangka pendek.

Baca juga: Gokil! Stably Luncurkan #USD, Stablecoin BRC20 Pertama di Jaringan Bitcoin

Seiring berkembangnya lanskap stablecoin, kenaikan Tether dan tantangan yang dihadapi oleh stablecoin lainnya menyoroti pentingnya transparansi, kepatuhan regulasi, dan adaptabilitas dalam dunia crypto yang bergerak cepat. Meski menghadapi kritik dan tantangan, USDT terus menunjukkan dominasi di pasar, menunjukkan kekuatannya dalam menghadapi ketidakpastian ekonomi.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: