Setelah Mengumumkan Vision Pro, Apple Mengakusisi Perusahaan Startup AR

author:

Setelah Mengumumkan Vision Pro, Apple Mengakusisi Perusahaan Startup AR

Tepat setelah pengumuman kehadiran headset Vision Pro, Apple dikabarkan telah mengakuisisi Mira, startup augmented reality (AR) yang berbasis di Los Angeles, yang dikenal karena memproduksi headset untuk berbagai perusahaan dan bahkan untuk militer Amerika Serikat.

Akuisisi ini terjadi hanya satu hari setelah pengumuman Apple tentang headset AR ambisius mereka, Vision Pro, yang menandai petualangan signifikan ke pasar AR dan menempatkan raksasa teknologi ini melawan Meta Platforms, pemain dominan di bidang tersebut.

Apple Mengakuisisi Mira

apple akusisi startup mira
Business Today

Menurut laporan dari The Verge, Mira telah mengamankan perjanjian militer, termasuk kontrak kecil dengan Angkatan Udara Amerika Serikat dan perjanjian penting senilai $702,351 atau setara dengan Rp10 miliar dengan Angkatan Laut.

Kemitraan tersebut menyoroti kemampuan Mira dan potensinya untuk mengembangkan solusi AR mutakhir untuk aplikasi yang menuntut.

Mira, yang didirikan oleh pengusaha Ben Taft pada tahun 2016, telah membuat headset AR untuk pelanggan, termasuk Universal Studios untuk atraksi di taman tema Nintendo World mereka. Investor, termasuk Blue Bear Capital, Happiness Ventures, dan Sequoia, telah menuangkan $17 juta (Rp253 miliar) ke dalam startup sebelum diakuisisi Apple, bertaruh besar pada tampilan kepala mereka dan perangkat lunak untuk membuat aplikasi, game, dan pengalaman AR.

Baca juga: Bagaimana Headset Apple ‘Vision Pro’ Bisa Ubah Lanskap Metaverse? Ini Penjelasannya!

Mira awalnya memasarkan perangkat kerasnya sebagai pengenalan ringan ke dunia AR, dengan menekankan aplikasi konsumen. Namun, kemudian beralih ke peluncuran industri – pasar yang lebih menguntungkan, diduga. Kontrak-kontrak eksklusif yang dilakukan oleh Mira ini menunjukkan bahwa startup Mira memiliki kapabilitas dan potensi untuk mengembangkan solusi AR canggih untuk aplikasi yang menuntut.

Integrasi Tim Mira ke Apple

headset vr apple
Slate.com

Sebagai bagian dari kesepakatan akuisisi, Apple telah membawa setidaknya 11 karyawan dari Mira, mengasimilasi bakat dan keahlian mereka ke dalam upaya AR Apple. Langkah ini menunjukkan bahwa Apple mengakui nilai tim Mira dan potensi sinergi yang dapat dicapai dengan mengintegrasikan kemampuannya ke dalam upaya pengembangan mereka sendiri.

Tim Mira, yang terdiri dari para ahli di bidang AR, sekarang akan berkolaborasi dengan tim Apple untuk mendorong inovasi dan penelitian lebih lanjut dalam teknologi AR. Dengan pengetahuan dan pengalaman mereka dalam membangun headset AR yang ringan dan efisien, tim Mira akan menjadi aset berharga bagi Apple dalam upayanya untuk memimpin pasar AR.

Selain itu, dengan mengintegrasikan tim Mira, Apple juga dapat memanfaatkan pengetahuan dan pengalaman Mira dalam bekerja dengan berbagai perusahaan dan militer. Ini dapat membuka peluang baru bagi Apple untuk memperluas aplikasi AR-nya ke sektor industri dan militer, memperluas cakupan dan dampak teknologi AR-nya.

Peluncuran Headset Vision Pro

Peluncuran headset Vision Pro menandai langkah berani Apple ke pasar headset AR, mengingatkan masyarakat pada pengenalan iPhone yang revolusioner lebih dari satu dekade yang lalu. Dengan menantang Meta secara langsung, yang memiliki Facebook, Apple bertujuan untuk menetapkan posisi kompetitif dan berpotensi mengganggu dominasi Meta.

Baca juga: Apple Vision Pro vs Meta Quest 3: Pertempuran Raksasa Teknologi dalam Dunia VR dan AR

Secara keseluruhan, dengan mengakuisisi Mira dan peluncuran headset Vision Pro, Apple jelas menunjukkan komitmennya terhadap teknologi AR dan niatnya untuk menjadi pemain utama di ruang ini. Kemampuan perusahaan untuk memanfaatkan ekosistem luasnya, ditambah dengan pengetahuan teknis Mira, dapat membuka jalan bagi kemajuan yang menarik dalam pengalaman dan aplikasi AR di masa depan.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


Referensi: