UAE Siapkan Sanksi Berat untuk Penyedia Layanan Aset Virtual Tanpa Lisensi!

author:

UAE Siapkan Sanksi Berat untuk Penyedia Layanan Aset Virtual Tanpa Lisensi!

Bank Sentral Uni Emirat Arab (CBUAE) bersama regulator lainnya di negara tersebut baru-baru ini merilis pedoman baru untuk penyedia layanan aset virtual (VASPs) yang beroperasi di dalam negeri. Pedoman baru ini mencakup sanksi bagi VASPs yang beroperasi tanpa lisensi yang tepat di wilayah yurisdiksi.

Sanksi Berat Menanti Penyedia Layanan Aset Virtual Tanpa Lisensi

central bank uae
Sumber: Twitter

Pada 6 November 2023, Komite Nasional Anti-Pencucian Uang dan Pencegahan Pendanaan Terorisme dan Pendanaan Organisasi Ilegal (NAMLCFTC) dan CBUAE menerbitkan daftar yang mereka sebut sebagai “Red Flags” untuk VASPs.

Baca juga: GDP UAE Naik 3,7% di Paruh Pertama 2023, Didorong oleh Sektor Non-Minyak

Daftar tersebut mencakup kurangnya lisensi regulasi, janji yang tidak realistis, komunikasi yang buruk, kurangnya pengungkapan regulasi, dan indikator lainnya yang dapat mengidentifikasi pihak yang mencurigakan.

Menurut pedoman baru tersebut, otoritas pengawas mengharapkan semua lembaga keuangan berlisensi (LFIs), bisnis dan profesi non-keuangan yang ditunjuk (DNFBPs) dan VASPs berlisensi untuk melaporkan transaksi dari pihak yang mencurigakan.

Dalam dokumen baru tersebut, bank sentral juga mencatat bahwa VASPs yang beroperasi di UAE tanpa lisensi yang valid akan dikenakan “sanksi sipil dan pidana termasuk, tetapi tidak terbatas pada, sanksi finansial terhadap entitas, pemilik, dan manajer senior.”

Upaya UAE untuk Keluar dari “Daftar Abu-Abu” FATF

uni emirat arab lebih ramah crypto
BlockBuild

Komentar tentang pembaruan ini, pengacara UAE Irina Heaver mengatakan bahwa pedoman baru ini adalah bagian dari upaya yang lebih luas dari UAE untuk dihapus dari “daftar abu-abu” Financial Action Task Force (FATF).

Daftar ini menunjukkan bahwa suatu negara memiliki kekurangan dalam rezim Anti-Pencucian Uang (AML) dan Pencegahan Pendanaan Terorisme (CTF) tetapi berkomitmen untuk menyelesaikan masalah ini dalam jangka waktu yang disepakati. Pada Maret 2022, UAE ditempatkan di daftar abu-abu FATF dan dikenakan pemantauan yang ditingkatkan karena kekurangan dalam AML dan CTF.

Namun, negara tersebut membuat komitmen tingkat tinggi untuk bekerja sama dengan pengawas global untuk memperkuat rezim AML dan CTF-nya.

Baca juga: Kota Sharjah Luncurkan Platform NFT untuk Menerbitkan Sertifikat Digital Terverifikasi!

Harapan UAE untuk Keluar dari “Daftar Abu-Abu”

Menurut Heaver, UAE telah melakukan reformasi signifikan sejak penempatannya di daftar abu-abu pada tahun 2022. Dengan pembaruan baru untuk kerangka kerja regulasi AML dan CTF-nya, negara tersebut mungkin akan segera keluar dari daftar abu-abu.

“Tinjauan FATF berikutnya, yang diharapkan pada April atau Mei 2024, bisa mengarah pada keluarnya UAE dari daftar abu-abu jika terus menunjukkan kepatuhan yang konsisten,” tambahnya.

Melalui pedoman baru ini, UAE berharap dapat memperkuat regulasi sektor keuangannya dan memastikan integritas sistem keuangan di negara tersebut. Ini juga merupakan bagian dari upaya yang lebih luas untuk memerangi semua jenis kejahatan finansial dan memastikan kepatuhan terhadap regulasi yang relevan.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: