Ekonomi Turki Krisis, Warganya Lebih Memilih Stablecoin Tether (USDT)

author:

Ekonomi Turki Krisis, Warganya Lebih Memilih Stablecoin Tether (USDT)

Krisis ekonomi yang melanda Turki telah mendorong warganya untuk mencari alternatif penyimpanan nilai yang aman. Dengan nilai lira (mata uang Turki) yang terus merosot, kini banyak investor dikabarkan beralih ke aset crypto, khususnya stablecoin seperti Tether (USDT).

Lira Jatuh, Tether (UDT) Menanjak

tether usdt dipilih warga turki
Cryptonomist

Sejak awal Mei 2023 lalu, permintaan terhadap Tether (USDT) di Turki meningkat tajam. Hal ini terjadi seiring dengan penurunan nilai lira yang signifikan, yang performanya jauh lebih buruk dibandingkan crypto besar lainnya. Menurut laporan, lira telah kehilangan 80% nilai sejak pemilihan terakhir pada tahun 2018 dan turun 20% terhadap dolar hanya pada tahun 2023 ini.

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, terpilih kembali dan mata uang fiat nasional mereka jatuh 11% terhadap dolar dalam minggu sebelumnya karena bank sentral menarik diri dari intervensi. Setelah penurunan terbesar dalam hampir setahun, mata uang Turki kembali didukung oleh lembaga negara.

Baca juga: Melebarkan Sayap, Tether Rencanakan Penambangan Bitcoin Berkelanjutan di Uruguay

Lebih lanjut, laporan Kaiko menunjukkan bahwa transaksi lira mencapai puncaknya pada 18% di bulan Mei 2023, dan pada awal Juni, hanya mencakup 10% dari total volume perdagangan crypto.

Adopsi Tether (USDT) Meningkat

tether usdt dipilih warga turki
Bitcoin News

Ebru Güven, mantan bankir dan profesor universitas saat ini, mengatakan bahwa stablecoin adalah mekanisme bagi konsumen untuk melindungi daya beli mereka di tengah inflasi yang berlebihan. Güven juga mencatat bahwa sekarang lebih sulit untuk mendapatkan dolar atau emas karena pembatasan yang diberlakukan oleh pemerintah.

Pangsa pasar Tether di Btcturk, bursa crypto besar di Turki, telah naik menjadi 20%, menurut penelitian. Dibandingkan dengan Binance, bursa aset digital terbesar berdasarkan volume perdagangan, ini adalah peningkatan yang signifikan.

Sementara itu, Dessislava Aubert, analis Kaiko, mengatakan bahwa meski volume rendah, minat pada stablecoin di pasar Turki tetap tinggi. Dia juga mengatakan bahwa persentase volume perdagangan pasar lokal yang diwakili oleh Tether bulan lalu adalah yang terbesar sejak 2020.

Kepemilikan Crypto di Turki Meningkat

Menurut penelitian dari GWI, Turki memiliki tingkat kepemilikan mata uang digital tertinggi di dunia, yaitu 27,1%. Perubahan menuju token digital terjadi ketika penduduk negara ini mungkin mengalami kesulitan mendapatkan dolar fisik atau mata uang lainnya di tengah kontrol modal yang ketat.

Stablecoin, seperti USD Coin (USDC) dan Tether (USDT), telah menjadi alternatif menarik untuk dolar yang langka bagi warga Turki. Ehab Zaghloul, seorang ilmuwan penelitian di Tribal Credit, platform pembayaran digital untuk startup di pasar berkembang, mengatakan bahwa orang-orang berpikir tentang bagaimana mereka bisa lindungi diri dari depresiasi mata uang.

Baca juga: Kapitalisasi Pasar Tether (USDT) Sentuh ATH Baru, Gimana Kabar USDC?

Batuhan Basoglu, seorang desainer grafis berusia 28 tahun, mengatakan kepada Bloomberg bahwa dia telah menukar tabungannya ke USDT dan crypto lainnya setelah pemilihan, menunjukkan ketidakpastian tentang masa depan lira. Daripada mengubah token USDT-nya kembali menjadi lira, Basoglu memutuskan untuk berinvestasi lebih banyak pada stablecoin, menunjukkan potensi kurangnya kepercayaan pada infrastruktur keuangan Turki yang ada.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


Referensi: