Transaksi Stablecoin MiCA Dirasa Menghambat Adopsi Crypto, Begini Kata Pengacara!

author:

Transaksi Stablecoin MiCA Dirasa Menghambat Adopsi Crypto, Begini Kata Pengacara!

Penggunaan stablecoin mungkin akan “terhambat” oleh batas transaksi harian dalam regulasi Pasar dalam Aset Crypto (MiCA) Uni Eropa, dengan beberapa pihak meminta kerangka kerja ini direvisi. Pada 31 Mei 2023, MiCA ditandatangani menjadi undang-undang yang membuka jalan bagi panduan regulasi pertama di dunia tentang crypto untuk mulai berlaku.

Batasan Transaksi Harian MiCA

pembatasan penarikan stablecoin mica
Artificial Lawyer

Salah satu langkah kontroversial yang diperkenalkan oleh MiCA adalah batas $219 juta (200 juta euro) pada transaksi harian untuk stablecoin pribadi seperti Tether (USDT) dan USD Coin (USDC) milik Circle. Menurut Chander Agnihotri dan Rachel Cropper-Mawer, direktur hukum dan mitra di firma hukum global Clyde and Co, penggunaan stablecoin besar bisa “cepat terhambat” dan regulator harus melihat kembali batas harian tersebut.

Baca juga: Badan Perdagangan Eropa Beberkan Pentingnya DeFi dalam MiCA

Pada dasarnya, stablecoin bertujuan untuk mencerminkan nilai mata uang fia, terutama dolar Amerika Serikat, dan diperkenalkan sebagai solusi untuk mengatasi volatilitas nilai crypto seperti Bitcoin (BTC) dan Ether (ETH). Namun, setelah runtuhnya stablecoin algoritmik Terra UST pada Mei 2022 dan de-pegging singkat USDC setelah runtuhnya Silicon Valley Bank pada awal 2023, Agnihotri mengklaim regulator berhak untuk menjadi sangat fokus pada regulasi stablecoin pribadi.

“Karena kaitan mereka yang lebih kuat dengan sistem keuangan tradisional — melalui penggunaan cadangan — regulator sangat khawatir tentang dampak yang mungkin ditimbulkan oleh kegagalan stablecoin yang lebih besar.”

Dampak Batasan Transaksi Harian

Batas 200 juta euro “bukan sama dengan larangan,” kata Cropper-Mawer. Jika batas tersebut dilewati, maka penerbit akan “diharuskan untuk menghentikan aktivitas penerbitan lebih lanjut dan bekerja sama dengan regulator untuk membawa transaksi di bawah batas tersebut.”

Namun, dengan meningkatnya popularitas stablecoin pribadi, diharapkan penggunaan stablecoin tertentu yang lebih besar akan “cepat terhambat”. Meski begitu, dia menambahkan bahwa dia mengantisipasi para pembuat undang-undang akan “mengunjungi kembali masalah ini.”

Dengan penggunaan stablecoin mungkin dipengaruhi oleh aturan saat ini, Cropper-Mawer mengatakan akan “bijaksana” untuk mengasumsikan bahwa mata uang digital bank sentral (CBDC) mungkin “berkembang dengan lebih cepat daripada yang seharusnya.”

Baca juga: BIS Luncurkan 7 Langkah Keamanan untuk Lindungi CBDC dari Ancaman Cyber!

Tanggapan Industri terhadap MiCA

tanggapan ceo tether terhadap mica
Paolo Ardoino, chief technology officer Tether – Cryptoslate

Meskipun menerima tingkat kritik yang diharapkan untuk undang-undang yang begitu luas dan ekspansif, Agnihotri mencatat bahwa sebagian besar umpan balik terhadap MiCA telah sebagian besar positif.

“Di bawah MiCA, startup dan entitas yang lebih kecil akan memiliki akses yang lebih besar ke pasar, mendorong inovasi dan persaingan. Seperti semua undang-undang, ada bagian yang mungkin mendapat manfaat dari penyesuaian.”

Paolo Ardoino, chief technology officer Tether, mengatakan bahwa perlu ada dialog lanjutan dan revisi potensial kerangka kerja sebelum regulasi diterapkan pada penyedia stablecoin pribadi.

“Diskusi lebih lanjut tentang standar implementasi teknis sangat penting dalam memberikan kejelasan kepada pasar tentang beberapa ketentuan dan kami menantikan hasil diskusi ini di masa depan,” katanya.

Lebih lanjut, Ardoino tidak memberikan komentar spesifik tentang undang-undang dan bagaimana itu berpotensi diterapkan pada perdagangan USDT di Eropa. Namun, dia memuji MiCA sebagai inisiatif yang “patut dipuji” dan menggambarkan undang-undang tersebut sebagai “mungkin yang paling komprehensif yang pernah dilihat industri ini hingga saat ini.”

Dia mengakui bahwa batas perdagangan harian mungkin berdampak pada stablecoin pribadi seperti USDT. Namun, dia mengatakan bahwa “undang-undang mencatat bahwa batas ini berlaku ketika stablecoin digunakan untuk tujuan tertentu.” Ini menunjukkan bahwa ada ruang untuk interpretasi dan penyesuaian dalam penerapan aturan ini, tergantung pada bagaimana stablecoin digunakan.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: