Cetak Rekor Baru, Tingkat Kesulitan Penambangan Bitcoin Mencapai 51 Triliun!

author:

Cetak Rekor Baru, Tingkat Kesulitan Penambangan Bitcoin Mencapai 51 Triliun!

Tingkat kesulitan penambangan Bitcoin telah melampaui 50 triliun untuk pertama kalinya dalam sejarah, mencapai rekor baru dengan 51,23 triliun.

Tingkat kesulitan ini mengukur seberapa kompetitifnya penambangan Bitcoin, yang pada akhirnya dapat mempengaruhi profitabilitas para penambang.

Bitcoin dan Tingkat Kesulitan Penambangan yang Meningkat

Dilansir dari Bitcoin News, baru-baru ini Bitcoin mencapai tonggak sejarah baru karena tingkat kesulitan penambangannya meningkat 3,4% pada ketinggian blok 792,288, mencetak rekor baru.

Lebih lanjut, angka tingkat kesulitan melampaui angka 50 triliun untuk pertama kalinya dalam sejarah Bitcoin, mencapai 51,23 triliun yang tak tertandingi.

Data menunjukkan bahwa sekitar 373 exahash per detik (EH/s) hash rate dilakukan pada blockchain Bitcoin, dan kekuatan hash jaringan terus meningkat secara konsisten.

Baca juga: Melebarkan Sayap, Tether Rencanakan Penambangan Bitcoin Berkelanjutan di Uruguay

Contohnya, pada tanggal 2 Mei 2023, pada blok 787.895, hash rate jaringan mencapai titik tertinggi sepanjang masa yaitu 491,15 EH/s. Karena hashrate yang meningkat dan interval blok yang lebih cepat ini, tingkat kesulitan naik 3,22% pada tanggal 18 Mei 2023 di ketinggian blok 790.272.

tingkat kesulitan penambangan bitcoin
Sumber: Coin Warz

Penyesuaian tingkat kesulitan terbaru terjadi pada ketinggian blok 792.288 dengan peningkatan sebesar 3,4%. Tingkat kesulitan naik dari 49,55 triliun menjadi 51,23 triliun saat ini setelah lonjakan pada hari Rabu.

Angka ini adalah pertama kalinya Bitcoin mencatatkan tingkat kesulitan di atas angka 50 triliun, angka 51,23 triliun merupakan nilai terendah yang harus dimiliki oleh hash yang dikomputasi agar penambang dapat menambang blok baru dengan sukses.

Dampak Tingkat Kesulitan Penambangan Bitcoin bagi Para Penambang

Lebih lanjut, perubahan ini menandakan bahwa menemukan blok BTC tidak pernah semudah ini, karena meningkatnya kesulitan dalam menambang, sekarang diperlukan daya komputasi dan sumber daya yang lebih besar untuk menemukan hash yang valid dan reward penambangan yang aman.

Saat ini, Foundry USA adalah kumpulan penambangan terkemuka yang menyumbangkan hashrate terbanyak ke jaringan dengan 114,75 EH/s dan menguasai 30,26% dari total hashrate pada tanggal 31 Mei.

Mengikuti jejak Foundry termasuk kolam penambangan Antpool (79,75 EH/s), F2pool (55,34 EH/s), Binance Pool (34,99 EH/s), dan Viabtc (29,30 EH/s). Jaringan ini mencatat hashrate rata-rata sekitar 366 EH/s selama 2.016 blok terakhir.

Penyesuaian tingkat kesulitan berikutnya pada jaringan Bitcoin dijadwalkan akan terjadi sekitar tanggal 14 Juni 2023. Meskipun tingkat kesulitan penambangan meningkat, para penambang bitcoin tetap tidak terpengaruh, dan hashrate jaringan secara keseluruhan tetap konstan, yang mengindikasikan tren aktivitas yang tak tergoyahkan.

Baca juga: Sah! Uni Eropa Resmi Menandatangani Regulasi Baru untuk Crypto

Dengan tingkat kesulitan penambangan Bitcoin mencapai rekor baru, ini menunjukkan bahwa penambangan Bitcoin menjadi semakin kompetitif. Meski ini bisa berarti profitabilitas yang lebih rendah bagi penambang, hal ini juga bisa mendorong peningkatan efisiensi dan inovasi dalam industri penambangan Bitcoin.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


Referensi: