Tether Meluncurkan USDT di Blockchain Kava, Apa Dampaknya?

author:

Tether Meluncurkan USDT di Blockchain Kava, Apa Dampaknya?

Tether, perusahaan di balik stablecoin terbesar di dunia, baru-baru ini mengumumkan peluncuran token USDT di Kava, sebuah jaringan blockchain berbasis bukti kepemilikan (PoS). Dengan peluncuran ini, token sekarang hidup di lebih dari selusin jaringan, termasuk Ethereum, NEAR Protocol, Solana, Tron, Algorand, dan lainnya.

USDT Meluncur di Kava

tether luncurkan usdt di kava
Logll

Tether, perusahaan di balik stablecoin terbesar di dunia, telah mengumumkan peluncuran token USDT di Kava, sebuah jaringan blockchain berbasis bukti kepemilikan (PoS). Langkah ini bertujuan untuk memberikan komunitas Kava akses ke stablecoin pertama, paling stabil, paling tepercaya, dan paling banyak digunakan di dunia.

Paolo Ardoino, Chief Technology Officer di Tether, menyatakan kegembiraannya tentang kemitraan ini,

“Kami sangat senang meluncurkan USD₮ di Kava, menawarkan komunitas kuatnya akses ke stablecoin pertama, paling stabil, paling tepercaya, dan paling banyak digunakan di dunia.”

Baca juga: Evolusi AI dalam Dunia Crypto, Ava Labs Luncurkan AI Chatbot AVAGPT!

Tidak hanya itu, Ardoino juga menyoroti catatan jejak Kava yang mengesankan selama empat tahun tanpa masalah keamanan, menekankan pentingnya melindungi pengguna USDT. Keputusan Tether untuk meluncurkan di platform Kava semakin memperkuat posisinya sebagai stablecoin terkemuka di pasar.

Kava Menjadi Jaringan Terbaru yang Mendukung USDT

Kava, sebuah blockchain layer 1 yang menggabungkan fitur Cosmos dan Ethereum, menjadi jaringan ke-14 yang mendukung USDT. Baru-baru ini, Kava mengumumkan pelaksanaan yang berhasil dari pembaruan mainnet “Kava 13″nya, yang bertujuan untuk meningkatkan infrastrukturnya dan menawarkan pelanggan perlindungan, fungsionalitas, kecepatan, dan skalabilitas tambahan.

Blockchain lain yang telah mengadopsi stablecoin terkemuka berdasarkan kapitalisasi pasar termasuk Ethereum, Solana, Algorand, NEAR Protocol, Polygon, Tron, Kusama, dan lainnya.

Kapitalisasi pasar stablecoin mencapai rekor tertinggi sepanjang masa sebesar $83,5 miliar minggu lalu saat mengambil pangsa pasar dari pesaing utamanya, USD Coin (USDC), yang memiliki kapitalisasi pasar sebesar $28 miliar.

Dampak Peluncuran USDT di Kava

Peluncuran USDT di Kava menunjukkan upaya Tether untuk meningkatkan likuiditas di berbagai blockchain. Token asli Kava (KAVA) melonjaksebanyak 4,8% menjadi $0,937 sebelum turun menjadi $0,912. Meski demikian, token tersebut masih naik lebih dari 12% dalam 24 jam terakhir di tengah pemulihan pasar crypto yang lebih luas, mengutip laporan Coingape (21/6/23).

Peningkatan mainnet Kava bulan lalu telah membawa perbaikan pada kecepatan transaksi dan fungsionalitas jembatan lintas rantai. Dengan dukungan untuk USDT, Kava menunjukkan komitmennya untuk menjadi pemain utama dalam ekosistem crypto.

Baca juga: Pengembang Utama Terra Luna Classic Mengubah Proposal Q3, Jadi Seperti Apa?

USDT saat ini didukung di Ethereum, Tron, Binance Smart Chain, Solana, dan Bitcoin melalui Omni. Dengan penambahan Kava ke daftar ini, Tether semakin memperkuat posisinya sebagai stablecoin terkemuka di pasar.

Pada akhirnya, peluncuran USDT di Kava menandai langkah penting dalam upaya Tether untuk memperluas cakupan dan likuiditas stablecoin-nya. Dengan dukungan dari berbagai jaringan blockchain, Tether semakin memperkuat posisinya sebagai stablecoin terkemuka di pasar crypto global.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: