Tether Bekukan Aset Crypto Senilai $873 Ribu Terkait Terorisme di Israel dan Ukraina

author:

Tether Bekukan Aset Crypto Senilai $873 Ribu Terkait Terorisme di Israel dan Ukraina

Dalam upaya melawan kegiatan terorisme, Tether, penyedia stablecoin terbesar di dunia, telah membekukan 32 alamat yang terkait dengan aktivitas terorisme di Israel dan Ukraina. Total aset yang dibekukan mencapai $873,118.

Tether dan Perang Melawan Terorisme

tether usdt dipilih warga turki
Sumber: Cryptonomist

Tether telah berkolaborasi dengan Biro Nasional Israel untuk Melawan Pendanaan Terorisme dalam membekukan aset ini. CEO Tether, Paolo Ardoino, menekankan bahwa transaksi crypto sangat mudah dilacak di platform blockchain, memungkinkan Tether untuk membantu memblokir penggunaan USDT yang terkait dengan pendanaan terorisme.

Baca juga: Paolo Ardoino Ditunjuk Sebagai CEO Tether yang Baru dalam Langkah Strategis!

Ardoino menambahkan bahwa Tether secara aktif bekerja sama dengan penegak hukum global untuk melacak dan menelusuri pergerakan dana ilegal dan, jika memungkinkan, membekukan aset yang terkait dengan aktivitas kriminal dan terorisme.

Pada akhir 2022, Tether telah membekukan lebih dari $360 juta dalam aset. Perusahaan kemudian menerbitkan kembali lebih dari $100 juta USDT yang telah disita. Saat ini, perusahaan memperkirakan telah membekukan total $835 juta USDT, sebagian besar terkait dengan peretasan blockchain dan pertukaran crypto.

Kolaborasi Global Tether

Tether telah bekerja sama dengan 32 negara di seluruh dunia untuk mengatasi aktivitas cyber ilegal yang melibatkan stablecoin yang didukung dolar mereka. Pada Juni 2023, menteri pertahanan Israel, Yoav Gallant, mengumumkan bahwa negara tersebut telah menyita dompet crypto yang berisi jutaan dolar yang ditransfer ke organisasi teroris Hezbollah.

Dengan menggunakan alat analisis blockchain Chainalysis, lebih dari $1,7 juta crypto berhasil disita dalam operasi tersebut. Sementara itu, data blockchain menunjukkan bahwa cyberkriminal telah beralih dari menggunakan Bitcoin (BTC) untuk mentransfer nilai melalui internet, lebih memilih menggunakan stablecoin dan altcoin karena aksesibilitas dan kemampuan mereka untuk dicuci melalui bursa desentralisasi.

Tether dan Binance Lawan Terorisme

tether binance perangi terorisme

Binance, bursa crypto populer di dunia, juga baru-baru ini bergabung dengan Kepolisian Israel dalam kemitraan yang bertujuan untuk menghentikan aliran dana crypto yang terkait dengan Hamas.

Tether telah berkolaborasi dengan 31 organisasi di seluruh dunia dalam penyelidikan yang mencakup 19 wilayah berbeda. Mereka telah berhasil membekukan total $835 juta dalam aset, sebagian besar terkait dengan pencurian. Ini melibatkan pelanggaran blockchain dan pertukaran, dengan sebagian kecil terkait dengan aktivitas kriminal lainnya.

Pada akhirnya, Tether berkomitmen untuk melanjutkan kerja sama dengan penegak hukum global sebagai bagian dari komitmen mereka terhadap keamanan global dan integritas keuangan.

Meski ada individu dalam industri blockchain, termasuk beberapa jurnalis dan kritikus, yang mencoba merangkai argumen terhadap industri ini, Tether tetap berkomitmen untuk melawan penggunaan crypto dalam aktivitas ilegal.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: