Terra Luna Classic (LUNC) Capai Rekor Baru: 1 Triliun dalam Staking!

author:

Terra Luna Classic (LUNC) Capai Rekor Baru: 1 Triliun dalam Staking!

Terra Luna Classic (LUNC) baru-baru ini telah mencapai tonggak sejarah dengan jumlah staking yang mencapai 1 triliun.

Komunitas telah menunggu cukup lama untuk pencapaian bersejarah ini sejak tim pengembang yang dipimpin oleh Profesor Edward Kim memperkenalkan staking ke Terra Classic tahun lalu.

Menurut laporan Coingape (10/6/23), total LUNC yang di-stake saat ini berjumlah lebih dari 1 triliun, senilai hampir $100 juta (Rp1,4 triliun), dengan rasio staking mencapai rekor tertinggi sebesar 14,61 persen.

Dengan demikian, pasokan Terra Luna Classic (LUNC) yang beredar saat ini berkurang menjadi 5,8 triliun dari total pasokan 6,84 triliun.

Meningkatnya Minat pada Terra Classic

Minat pada Terra Classic tumbuh seiring dengan semakin banyak pengguna yang melakukan staking token LUNC di rantai untuk mendapatkan hadiah.

Dengan pembaruan paritas v2.1.0, repeg USTC, rantai aplikasi AI Block Entropy, dan peluncuran ulang Terraport DEX, komunitas semakin optimis tentang kebangkitan Terra Classic.

Baca juga: Berikan Upgrade Shibarium, Shiba Inu (SHIB) Siap Mengguncang Dunia Crypto?

Pengaruh Staking dan Pembakaran LUNC

Meskipun staking tidak berarti penghapusan LUNC dari sirkulasi selamanya, tetapi ini membantu meningkatkan harga LUNC dan meningkatkan keamanan jaringan Terra Classic.

Hal ini juga mempromosikan Terra Luna Classic dan memberikan kepercayaan kepada validator di rantai. Selain itu, komunitas Terra Luna Classic juga membakar LUNC untuk mengurangi pasokan yang beredar.

Total token LUNC yang dibakar oleh komunitas telah mencapai lebih dari 63 miliar, mengutip laporan Coingape. Komunitas telah membakar lebih dari 2 miliar LUNC pada tanggal 10 Juni 2023, dengan Binance mengirimkan 1,04 LUNC ke alamat pembakaran.

Tidak hanya itu, Coingape melaporkan bahwa tingkat pembakaran LUNC juga meningkat di kuartal kedua.

tingkat burn lunc

Pembaruan Paritas v2.1.0 dan Dampaknya pada Harga LUNC

Tim pengembang inti Terra Luna Classic Joint L1 Task Force (L1TF) dikabarkan mulai mempersiapkan pembaruan paritas v2.1.0 setelah komunitas menyetujui proposal tersebut.

Pembaruan v2.1.0 adalah pembaruan terbesar dan berisi fitur termasuk komisi minimum 5% untuk validator, CosmWasm v1.1.0, dan dua pembaruan keamanan. Perubahan lainnya termasuk peningkatan WasmVM ke v1.1.2, peningkatan Wasmd untuk kemampuan multichain, IBC go v4.3.1, dan perbaikan bug.

Dengan pencapaian bersejarah ini, Terra Luna Classic menunjukkan potensinya sebagai pemain utama dalam industri crypto. Dengan staking yang mencapai 1 triliun dan pembakaran token yang terus berlanjut, Terra Luna Classic terus menunjukkan komitmennya untuk membangun ekosistem yang kuat dan berkelanjutan.

Baca juga: Kapitalisasi Pasar Bitcoin dan Tether Dominance Melonjak, Altcoin Gimana?

Sekarang, semua perhatian komunitas tertuju pada pembaruan paritas v2.1.0 dan bagaimana hal itu akan mempengaruhi harga LUNC dan pasar crypto secara keseluruhan.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: