Blockchain Bakal Jadi Alat Pembayaran di Tahun 2023? Ini Kata CEO Sberbank Rusia!

Blockchain Bakal Jadi Alat Pembayaran di Tahun 2023? Ini Kata CEO Sberbank Rusia!

Menurut Wakil CEO Sberbank, teknologi blockchain dapat membantu menyelesaikan masalah-masalah yang ada saat ini di Rusia. Dilansir dari Bitcoin News, bank terbesar di Rusia ini bekerja sama dengan lembaga keuangan lain untuk mengembangkan aplikasi pembayaran berbasis blockchain.

Apa yang dilakukan Sberbank terkait penggunaan teknologi blockchain sebagai alat pembayaran? Simak berita lengkapnya berikut ini!

CEO Sberbank: “Teknologi Blockchain Berperan Sebagai Penyelesaian Masalah di Rusia”

Sberbank Rusia
Sumber: Coindesk

Menurut Wakil CEO Utama Sberbank Alexander Vedyakhin, dengan terputusnya bank-bank besar Rusia dari sistem pembayaran antar bank global utama, SWIFT, akibat perang Moskow terhadap Ukraina, blockchain akan membantu menyelesaikan masalah pembayaran.

“Teknologi blockchain-lah yang akan memungkinkan untuk menyelesaikan masalah ini karena ini adalah buku besar yang terdistribusi, tidak ada satu titik pengambilan keputusan, tidak ada pusat, dan tidak ada saklar yang bisa dimatikan,” jelas Vedyakhin, dikutip dari Bitcoin News, Selasa (21/3/2023).

Sberbank merupakan bank terbesar di Rusia berdasarkan aset. Saat ini Sberbank sedang melakukan penelitian tentang aplikasi teknologi blockchain bersama dengan institusi perbankan lainnya dan Bank Sentral Rusia. Vedyakhin, yang percaya bahwa blockchain akan menjadi lebih relevan pada tahun 2023, menekankan bahwa, ‘Sistem pembayaran generasi berikutnya adalah blockchain.”

Baca Juga: Ini Alasan Rusia Buru-Buru Adopsi CBDC di Tengah Hukuman Perang

2 Kelebihan Teknologi Blockchain Menurut CEO Sberbank

Teknologi Blockchain
Sumber: Freepik Premium License

Tidak hanya itu, Vedyakhin juga menyatakan bahwa teknologi terkait crypto telah berkembang selama beberapa tahun terakhir, termasuk kapasitas platform blockchain dan kerahasiaan transaksi.

“Yang pertama adalah kecepatan. Apa yang kami lihat sebelumnya tidak memungkinkan kami untuk memproses transaksi dalam jumlah besar. Sekarang kami yakin masalah ini secara umum telah diselesaikan. Yang kedua adalah kerahasiaan. Jika kita melakukan transaksi, dan 10 juta orang lain melihatnya, Anda tidak mungkin ingin melakukannya. Sekarang masalah ini juga telah dipecahkan dalam protokol baru,” jelas Alexander Vedyakhin.

Sejumlah bank Rusia, termasuk Sberbank, menjadi sasaran sanksi yang dijatuhkan oleh AS dan Uni Eropa setelah invasi ke Ukraina pada akhir Februari 2022. Pembatasan keuangan tersebut sangat membatasi akses Rusia ke sistem keuangan global.

Pada bulan Juni 2022 lalu, CEO Sberbank Herman Gref mengatakan bahwa bank tersebut telah mulai bekerja untuk membangun sistem penyelesaian internasional, sebagai alternatif dari SWIFT, dan berencana untuk menyelesaikannya dalam waktu satu tahun.

Konglomerat manufaktur dan teknologi Rusia, Rostec, juga mengumumkan sebuah platform berbasis blockchain di bulan yang sama. Melegalkan pembayaran crypto untuk pembayaran lintas batas juga telah dipertimbangkan sebagai opsi.

Referensi: