Taiwan Siap Berlakukan Aturan Baru Mata Uang Digital, Waspada Penipuan!

Taiwan Siap Berlakukan Aturan Baru Mata Uang Digital, Waspada Penipuan!

Pemerintah Taiwan berencana untuk memperkenalkan undang-undang baru yang mengatur mata uang kripto pada bulan September tahun ini. Langkah ini bertujuan untuk memberlakukan tindakan tegas terhadap entitas mata uang kripto lokal dan internasional.

Menurut laporan lokal, Huang Tianzhu, ketua Financial Supervisory Commission (FSC), menekankan meningkatnya kekhawatiran akan aktivitas penipuan terkait kripto, yang menunjukkan bahwa hukuman administratif yang ketat akan diberlakukan pada bursa kripto dan pedagang mata uang asing.

Tianzhu juga menekankan bahwa aset virtual tidak memiliki korelasi dengan ekonomi riil dan menyoroti potensi peningkatan sengketa investasi dan risiko yang terkait dengan investasi luar negeri yang tidak diatur. Simak berita lengkapnya berikut ini!

Rancangan Undang-Undang Aset Digital Baru

FSC telah mengumumkan bahwa mereka akan mengusulkan rancangan peraturan aset digital baru untuk Taiwan pada bulan September 2024. RUU mendatang akan bertujuan untuk menciptakan peraturan yang lebih efektif untuk pasar aset digital dan untuk memastikan keamanan investor, kata Huang Tien-mu, ketua FSC, menurut laporan berita 4 Maret oleh UDN. RUU tersebut juga mengusulkan denda bagi penyedia layanan aset virtual (VASP) yang tidak berlisensi antara dua juta dolar Taiwan (sekitar $60.000) dan 20 juta TWD ($600.000).

regulasi crypto taiwan
Sumber: Asia Blockchain News

Ketua FSC juga menyoroti minat besar komisi dalam menghubungkan mata uang virtual dan sistem keuangan tradisional. Tianzhu menggarisbawahi perlunya upaya legislatif tambahan yang menargetkan aset virtual untuk memastikan stabilitas dan keamanan pasar keuangan.

Gao Jingping, Wakil Direktur Biro Sekuritas dan Berjangka, memberikan wawasan tentang potensi investor Taiwan untuk terlibat dengan ETF Bitcoin asing, mencatat bahwa temuan dari penyelidikan yang sedang berlangsung akan dibagikan pada bulan April, yang berpotensi memperluas jalan investasi dan meningkatkan lanskap pasar.

Dengan 10 entitas di Taiwan saat ini terlibat dalam perdagangan mata uang virtual, Tianzhu menyarankan agar tidak menggunakan platform internasional yang tidak sah untuk menghindari risiko penipuan dan memastikan keamanan finansial.

Baca Juga: Skandal Besar di Taiwan: Bos Bursa Crypto Ditangkap atas Tuduhan Penipuan Jutaan Dolar!

Peringatan Investasi Luar Negeri yang Tidak Diatur

Tianzhu memperingatkan bahwa aset virtual tidak memiliki korelasi dengan ekonomi riil dan menyoroti potensi peningkatan sengketa investasi dan risiko yang terkait dengan investasi luar negeri yang tidak diatur. Ketua FSC juga menekankan minat besar komisi dalam menghubungkan mata uang virtual dan sistem keuangan tradisional.

Tianzhu menggarisbawahi perlunya upaya legislatif tambahan yang menargetkan aset virtual untuk memastikan stabilitas dan keamanan pasar keuangan. Gao Jingping, Wakil Direktur Biro Sekuritas dan Berjangka, memberikan wawasan tentang potensi investor Taiwan untuk terlibat dengan ETF Bitcoin asing, mencatat bahwa temuan dari penyelidikan yang sedang berlangsung akan dibagikan pada bulan April, yang berpotensi memperluas jalan investasi dan meningkatkan lanskap pasar.

Dengan 10 entitas di Taiwan saat ini terlibat dalam perdagangan mata uang virtual, Tianzhu menyarankan agar tidak menggunakan platform internasional yang tidak sah untuk menghindari risiko penipuan dan memastikan keamanan finansial.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi