Swarm Meluncurkan Platform Perdagangan Aset Dunia Nyata yang Ditokenisasi Tanpa Izin!

author:

Swarm Meluncurkan Platform Perdagangan Aset Dunia Nyata yang Ditokenisasi Tanpa Izin!

Apakah kamu siap untuk era baru dalam dunia trading aset nyata? Swarm, platform DeFi yang berbasis di Berlin dan diatur oleh BaFin Jerman, baru saja meluncurkan platform trading tanpa izin untuk aset nyata yang ditokenisasi.

Platform yang diberi nama “Open dOTC” ini diharapkan menjadi layanan publik yang mengubah cara kamu berinvestasi.

Open dOTC: Jembatan Baru Menuju Aset Nyata

swarm dotc
Sumber: Medium

Open dOTC, dibangun di atas Ethereum, memanfaatkan smart contract over-the-counter (dOTC) yang terdesentralisasi. Kontrak ini dirancang untuk menghilangkan slippage, menjamin penyelesaian instan, dan meminimalkan risiko kredit dan pihak lawan dengan cara mengkollateralisasi perdagangan sepenuhnya.

Baca juga: Mantle dan Ondo Finance Luncurkan Token Berbasis Aset Dunia Nyata $USDY

Pada saat peluncuran, ETF obligasi pemerintah AS yang ditokenisasi oleh Swarm sudah tersedia, dan rencananya platform ini akan menambahkan saham yang diperdagangkan secara publik seperti Apple dan Tesla.

Swarm menegaskan bahwa adopsi aset yang ditokenisasi terhambat oleh kurangnya platform yang layak untuk perdagangan. Timo Lehes, salah satu pendiri Swarm, menyatakan bahwa dengan peluncuran layanan publik ini, lebih banyak orang dapat memanfaatkan narasi RWA yang meledak di tahun 2023.

Regulasi dan Aksesibilitas

mengenal web4 versi komisi eropa
Sumber: Eurodiaconia

Swarm menyatakan bahwa Open dOTC dibangun mengikuti kejelasan MiCA — regulasi Pasar dalam Crypto Assets Uni Eropa — yang mulai berlaku pada Juni. Aplikasi yang cukup terdesentralisasi tidak termasuk dalam pengawasan regulator, klaim Swarm.

Namun, badan perdagangan Eropa, Association for Financial Markets in Europe, telah memperingatkan tentang pengecualian DeFi dari MiCA pada Juli, dengan alasan ini dapat membuka peluang untuk arbitrase regulasi.

Platform ini memastikan bahwa aset yang ditokenisasi mematuhi regulasi prospektus Uni Eropa di Liechtenstein, memastikan bahwa aset tersebut dikeluarkan dan ditebus dari dompet yang telah lulus pemeriksaan kenal-pelanggan dan anti-pencucian uang. Namun, Swarm menjelaskan,

“Token dapat ditransfer bebas antar dompet dalam waktu itu dan dapat diakses oleh investor ritel tanpa jumlah investasi minimum.”

Manfaat untuk Komunitas dan Pengurangan Pasokan SMT

Biaya perdagangan di Open dOTC ditetapkan sebesar 0,25% dan digunakan untuk membeli dan membakar token SMT berbasis Ethereum dari Swarm. Token ini sebelumnya digunakan sebagai pembayaran untuk diskon biaya perdagangan dan hadiah likuiditas di platform Swarm yang diizinkan dan diatur.

Baca juga: DWS Group, Galaxy Digital, dan Flow Traders Bersatu untuk Menerbitkan Stablecoin Euro!

Lehes menyatakan bahwa pemegang token SMT akan mendapat manfaat dari aktivitas perdagangan di Open dOTC, “secara efektif menjadikan ini proyek yang dimiliki komunitas.” Namun, manfaat potensial tersebut berasal dari pengurangan pasokan SMT daripada program kepemilikan atau tata kelola komunitas formal, karena layanan publik ini tidak dimiliki atau diatur oleh siapa pun.

Secara keseluruhan, Swarm terus berinovasi dengan mengoperasikan platform yang diizinkan bagi mereka yang membutuhkan infrastruktur DeFi yang diatur. Dengan langkah berani ini, Swarm tidak hanya memperluas cakrawala perdagangan aset nyata yang ditokenisasi tetapi juga menantang batasan regulasi yang ada.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: