Survei Baru Visa Mengungkap 90% Pengguna Stablecoin Tidak Nyata!

author:

Survei Baru Visa Mengungkap 90% Pengguna Stablecoin Tidak Nyata!

Jakarta, Pintu News – Dalam sebuah studi terbaru yang dilakukan oleh Visa dan Allium Labs, terungkap bahwa lebih dari 90% volume transaksi stablecoin tidak berasal dari pengguna asli.

Hal ini menunjukkan bahwa mata uang kripto yang dipatok pada aset tertentu seperti dolar AS ini masih memiliki jalan panjang sebelum dapat diadopsi secara luas sebagai alat pembayaran.

Transaksi Stablecoin Berbasis Bot Meningkat

Cuy Sheffield, kepala kripto Visa, menyatakan dalam utas X baru-baru ini bahwa sebagian besar transaksi stablecoin di banyak jaringan blockchain dipengaruhi oleh “banyak noise”, terutama karena aktivitas bot otomatis.

Baca juga: RUU Stablecoin Segera Hadir di DPR AS, Bagaimana Nasib Tether?

Sumber: X

Metodologi Visa dalam membedakan transaksi stablecoin bergantung pada dua metrik.

Pertama, metodologi ini hanya berfokus pada jumlah stablecoin terbesar yang ditransfer dalam satu transaksi, tidak termasuk transaksi yang lebih kecil yang dihasilkan dari interaksi smart contract yang kompleks.

Sumber: Visa

Kedua, ia menggunakan “filter pengguna anorganik,” yang menargetkan transaksi yang diprakarsai oleh akun yang terlibat dalam kurang dari 1.000 transaksi stablecoin dan volume transfer sebesar $10 juta.

Masalah Penghitungan Ganda

Lebih lanjut, transaksi stablecoin sering menghadapi masalah penghitungan ganda, tergantung pada platform yang terlibat dalam transfer dana.

Misalnya, jika seorang pengguna mengonversi $100 USDC dari Circle Internet Financial Ltd. ke PYUSD PayPal di Uniswap, sebuah bursa terdesentralisasi, maka $200 dari total volume stablecoin akan dicatat di blockchain, menurut Cuy Sheffield, kepala kripto Visa.

Perusahaan seperti Visa, yang memproses lebih dari $12 triliun transaksi pada tahun sebelumnya, berpotensi kehilangan jika stablecoin diterima secara luas sebagai metode pembayaran.

Baca juga: Visa Meluncurkan Dashboard Analitik untuk Stablecoin dengan Filter “Noise”

Analis di Bernstein memperkirakan tahun lalu bahwa total nilai semua stablecoin yang beredar dapat mencapai $2,8 triliun pada tahun 2028.

Adopsi Stablecoin Masih Terbatas

stablecoin usdv
Sumber: Coingape

Meskipun stablecoin menawarkan transaksi yang hampir instan dan biaya yang rendah, adopsi mereka sebagai alat pembayaran masih terbatas.

Menurut Pranav Sood, manajer umum eksekutif untuk EMEA di platform pembayaran Airwallex, banyak pengguna masih menganggap teknologi stablecoin kurang ramah pengguna.

Sood mengatakan,

“Ini adalah hambatan yang sangat signifikan untuk diatasi. Penting untuk diingat bahwa di AS, orang masih menggunakan cek untuk membayar sekitar 40% hingga 60% pembayaran bisnis, yang memberi Anda gambaran tentang di mana pasar sebenarnya dalam hal adopsi teknologi.”

Secara keseluruhan, studi Visa dan Allium Labs menunjukkan bahwa stablecoin masih menghadapi tantangan dalam hal adopsi pengguna asli dan masalah penghitungan ganda.

Meskipun stablecoin menawarkan potensi untuk mengganggu sektor pembayaran, adopsi mereka masih terbatas karena kurangnya keramahan pengguna dan persaingan dari metode pembayaran tradisional

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: