Super Sushi Samurai: Token Anjlok 99% Akibat Celah Keamanan

Super Sushi Samurai: Token Anjlok 99% Akibat Celah Keamanan

Jakarta, Pintu News – Super Sushi Samurai (SSS), sebuah altcoin yang baru diluncurkan, baru saja mengalami pelanggaran keamanan yang signifikan. Nilai pasar SSS telah anjlok hingga $0,000000000002239, menandai penurunan yang sangat besar sebesar 99%. Begitu pula dengan volume perdagangan 24 jamnya yang merosot tajam hingga $9.570,9. Simak berita lengkapnya berikut ini!

Eksploitasi Altcoin Super Sushi Samurai

Pelanggaran ini pertama kali dideteksi dan diumumkan oleh Certik, sebuah perusahaan keamanan terkemuka yang berspesialisasi dalam teknologi blockchain. Menurut Certik, token Super Sushi Samurai mengalami insiden kritis pada platform Blast. Hal ini menyebabkan kerugian besar sekitar $4,6 juta.

Meskipun sifat pelanggaran yang mengkhawatirkan, Certik mengklarifikasi bahwa insiden tersebut melibatkan operasi penyelamatan white hat. Perusahaan tersebut menyatakan bahwa tindakan yang diambil bertujuan untuk mencegah kerusakan lebih lanjut daripada mengeksploitasi sistem untuk keuntungan jahat.

Tim Super Sushi Samurai dengan cepat menanggapi krisis tersebut dengan menghentikan semua transfer token dan meluncurkan penyelidikan menyeluruh terhadap eksploitasi tersebut, yang diidentifikasi terkait dengan proses pencetakan.

Upaya untuk berkomunikasi dengan pelaku eksploitasi saat ini sedang berlangsung. Insiden ini telah mengguncang pasar mata uang kripto, mengingatkan para investor tentang pentingnya keamanan.

Baca Juga: Shiba Budz Melonjak 420%, Menjadi Saingan Baru di Dunia Meme Coin!

Kerentanan pada Smart Contract

kerentanan smart contract sss
Sumber: Akun X Coffee

Seorang pengembang kontrak pintar Yuga Labs yang dikenal sebagai Coffee mencatat bahwa kontrak token tersebut memiliki bug. Jika pengguna mentransfer seluruh saldo dompet mereka ke diri mereka sendiri, itu akan menggandakan dana mereka.

Tampaknya penyerang melakukan hal ini dan kemudian menggunakan dana tersebut untuk menguras likuiditas di bursa terdesentralisasi. Penyerang menjual token yang baru dicetak seharga 1.310 wrapped ether, senilai $4,6 juta dengan harga saat ini.

Namun, dana tersebut mungkin tidak sepenuhnya hilang. Orang yang menguras dana tersebut mengirim pesan yang mengatakan bahwa itu adalah peretasan penyelamatan whitehat. Mereka memberikan detail untuk menghubungi mereka dan mengatakan bahwa pengguna akan mendapatkan penggantian. Proyek tersebut mengatakan telah menghubungi pelaku eksploitasi.

Permainan ini dimainkan melalui Telegram dan berjalan di jaringan Blast. Hadiah dihasilkan dari kombinasi pajak perdagangan, potongan biaya transaksi onchain dari Blast, dan melalui hasil yang dihasilkan dari ether di kumpulan LP.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi