Stablecoin DRAM yang Dibackup oleh Dirham UAE Meluncur di Uniswap dan PancakeSwap!

author:

Stablecoin DRAM yang Dibackup oleh Dirham UAE Meluncur di Uniswap dan PancakeSwap!

Akshay Naheta, mantan eksekutif SoftBank dan alumnus MIT, telah meluncurkan stablecoin yang didukung oleh dirham, mata uang fiat Uni Emirat Arab (UAE).

Stablecoin ini, yang dikenal sebagai DRAM, dirancang untuk memberikan negara-negara dengan lingkungan inflasi tinggi akses ke aset yang terkait dengan mata uang fiat UAE.

Stablecoin DRAM Meluncur di Uniswap dan PancakeSwap

stablecoin dram meluncur
Sumber: Evest

DRAM adalah token Ethereum ERC-20 yang dikeluarkan oleh Dram Trust yang berbasis di Hong Kong. Sebagai stablecoin, DRAM dirancang untuk mempertahankan nilai yang stabil relatif terhadap dirham, yang berfungsi sebagai aset acuan.

Baca juga: Perluas Ekspansinya, Circle Meluncurkan Stablecoin Berbasis Euro (EUROC) di Avalanche

Naheta dan timnya telah mengembangkan teknologi untuk stablecoin yang didukung oleh dirham sejak Oktober 2022. Meskipun DTR tidak dapat menawarkan DRAM di Hong Kong atau UAE, Naheta menunjukkan bahwa pembicaraan sedang berlangsung untuk menyediakan likuiditas token untuk daftar di bursa terpusat di luar dua yurisdiksi tersebut.

DRAM telah diluncurkan pada protokol keuangan terdesentralisasi Uniswap dan PancakeSwap pada 3 Oktober 2023. Kontrak token Ethereum mencerminkan pasokan total maksimum 2 juta DRAM pada saat publikasi, sementara kontrak Arbitrum mencerminkan 499.999 DRAM, dan kontrak BNB Smart Chain memegang 2,5 juta DRAM.

DRAM: Solusi untuk Inflasi Tinggi

stablecoin dram meluncur
Sumber: Viccrypto

Stablecoin ini dirancang untuk membawa stabilitas mata uang yang ditingkatkan bagi pengguna di Timur Tengah yang menghadapi tingkat inflasi tinggi, memberikan mereka sarana untuk lindung nilai terhadap risiko inflasi.

Naheta berharap bahwa meskipun DTR tidak akan dapat memasarkan DRAM di UAE, perusahaan tersebut mengharapkan permintaan dari perusahaan di wilayah tersebut yang berjuang dengan masalah inflasi dan mata uang.

UAE muncul sebagai pusat untuk ruang crypto dan Web3 yang baru lahir karena kerangka kerja regulasi yang menguntungkan yang bertujuan untuk mendorong inovasi keuangan dan adopsi aset digital.

Coinbase dan bursa besar lainnya telah secara terbuka berbicara tentang operasi masa depan dalam yurisdiksi tersebut, sementara Binance, raksasa industri, sudah beroperasi di Dubai.

Baca juga: Menjelang Event Blockchain Economy Dubai Summit 2023, Peserta Tunjukkan Antusiasme!

DRAM: Lebih dari Sekadar Stablecoin

Proyek stablecoin yang dipimpin oleh Akshay Naheta dan DRAM Trust berniat untuk memperluas pengaruhnya melampaui penanganan masalah inflasi.

Lebih lanjut, ini bertujuan untuk memberikan alternatif untuk sistem SWIFT, yang biasanya digunakan untuk transfer uang internasional. Langkah ini menuju penciptaan alternatif digital untuk SWIFT berpotensi mengganggu sistem perbankan internasional tradisional.

Dengan peluncuran DRAM, Naheta dan timnya berharap untuk memberikan solusi bagi negara-negara yang berjuang dengan inflasi tinggi dan masalah mata uang. Dengan menawarkan opsi stablecoin yang didukung oleh dirham UAE, proyek ini berharap untuk memberdayakan populasi ini untuk mengelola keuangan mereka dengan lebih efektif.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: