Laporan Terbaru Visa: Solana Kalahkan Ethereum dalam Transaksi Stablecoin

author:

Laporan Terbaru Visa: Solana Kalahkan Ethereum dalam Transaksi Stablecoin

Jakarta, Pintu News – Solana (SOL) baru-baru ini menjadi sorotan Visa, perusahaan teknologi pembayaran global, karena pertumbuhannya yang pesat dalam pasar stablecoin.

Menurut Visa Stablecoin Dashboard, Solana telah mengalami lonjakan transaksi stablecoin, khususnya USDC (USD Coin), sebuah stablecoin yang dipatok pada dolar AS.

Solana Lampaui Blockchain Lainnya

Sumber: X

Berdasarkan laporan Visa, transaksi stablecoin Solana melampaui blockchain lain seperti Tron, Binance Smart Chain (BSC), dan lainnya. Total transaksi stablecoin blockchain tersebut melampaui 69 juta selama 30 hari terakhir.

Baca juga: Pembeli Ponsel Solana ‘Chapter 2’ Diberikan Airdrop yang Sempat Lampaui Biaya Pre-Order!

Dibandingkan dengan pesaing terdekatnya, Binance Smart Chain mencatat total 47,2 juta transaksi. Ethereum bahkan lebih buruk dengan hanya 2,3 juta transaksi stablecoin selama 30 hari terakhir.

Tampaknya investor besar saat ini lebih menyukai jaringan Solana, karena pilihan protokol bergantung pada kebutuhan dan strategi spesifik pengguna stablecoin. Melihat masa depan Solana, kenaikan yang berkelanjutan akan bergantung pada sentimen pasar pasca-halving, pengembangan proyek, dan kapasitas pembeli untuk mendorong dan mempertahankan harga yang lebih tinggi.

Solana Berhasil Atasi Tantangan Kemacetan

Baru-baru ini, Solana mengumumkan perilisan perbaikan kemacetan besar pada mainnet-nya. Menurut platform tersebut, peningkatan versi baru yang dijuluki v1.17.31 telah dirilis dan tersedia untuk validator MainnetBeta.

Solana telah mengonfirmasi bahwa peningkatan baru tersebut akan mengatasi masalah kemacetannya secara langsung. Sebelum rilis ini, banyak pengembang dan klien validator telah merilis pembaruan besar pada testnet sebagai upaya bersama untuk membantu mengatasi masalah jaringan secara menyeluruh.

Dengan perbaikan ini, banyak proyek yang terhenti telah menyatakan rencana untuk melanjutkan peluncuran, dengan rencana untuk ditayangkan karena stabilitas jaringan sekarang terjamin. Khususnya, rilis baru perbaikan kemacetan Solana membuat harga SOL naik sebesar 9,24% menjadi $154,43 selama seminggu terakhir.

Meskipun pertumbuhan ini mengikuti pemulihan pasar yang lebih luas, kembalinya keadaan normal dan kepercayaan bahwa penyelesaian masalah kemacetan akan membantu mendorong pertumbuhan koin dalam jangka panjang.

Baca juga: Solana Mengalahkan Ethereum di Tengah Kegilaan Memecoin, Meski Transaksi Gagal!

Solana Dominasi Transaksi Stablecoin, Tapi…

Solana muncul sebagai pemain teratas dalam transfer stablecoin di antara semua jaringan lainnya. Menurut dasbor VISA yang baru, Solana telah mencatat transaksi stablecoin yang jauh lebih banyak daripada blockchain lain, melampaui Ethereum dan jaringan populer lainnya.

Pada bulan Maret 2024, Solana memegang 42,3% pangsa pasar, dibandingkan dengan hanya 1,9% tahun sebelumnya. Kecepatan transaksi Solana yang cepat dan biaya yang rendah membuatnya ideal untuk perdagangan frekuensi tinggi, yang berkontribusi signifikan terhadap volume stablecoin-nya.

Namun, meskipun Solana adalah pemimpin, sifat transaksinya masih belum jelas. Sebagian besar dari transaksi ini mungkin berasal dari bot dan mungkin tidak mencerminkan pengguna sebenarnya di jaringan Solana.

Selain itu, minat pada sektor memecoin Solana juga telah mendorong sebagian besar aktivitas ke jaringan tersebut.

Beberapa Masalah di Depan

Sektor NFT Solana juga terpukul selama periode ini. Misalnya, selama sebulan terakhir, Indeks Blue Chip NFT Solana Floor turun secara signifikan. Ini menunjukkan bahwa minat terhadap NFT Solana populer seperti Mad Lads dan Solana Monkey Business telah menurun secara material.

Sumber: Solana Floor

Selain itu, ada penurunan minat pada staking SOL juga. Selama seminggu terakhir, jumlah SOL yang dipertaruhkan di jaringan telah mengalami penurunan besar. Penurunan yang signifikan dalam staking dapat menyebabkan lebih sedikit validator, sementara berpotensi membuat jaringan lebih rentan terhadap serangan.

Jumlah validator juga dapat memengaruhi kecepatan pemrosesan transaksi dan biaya. Dengan lebih sedikit validator, mungkin ada penurunan throughput, yang menyebabkan waktu transaksi lebih lambat atau biaya lebih tinggi.

Secara keseluruhan, Solana telah mengalami pertumbuhan yang luar biasa dalam pasar stablecoin, melampaui blockchain lain seperti Ethereum dan Binance Smart Chain. Namun, masih ada beberapa tantangan yang harus dihadapi Solana, seperti kurangnya kejelasan dalam transaksi stablecoin dan penurunan minat pada sektor NFT dan staking.

Meskipun demikian, Solana tetap menjadi pemain penting dalam dunia cryptocurrency dan memiliki potensi untuk terus tumbuh di masa depan.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi:

*Featured Image: CoinMarketCap