Jaringan Solana Siap Menangani Kebutuhan Blockchain Dunia, Ini Kata Pendirinya!

author:

Jaringan Solana Siap Menangani Kebutuhan Blockchain Dunia, Ini Kata Pendirinya!

Solana, salah satu pesaing terbesar Ethereum dalam industri blockchain, telah membangun sistem yang mampu menangani ratusan juta pengguna, menurut pendiri dan CEO Solana, Anatoly Yakovenko.

Dalam sebuah wawancara baru di saluran YouTube Token Terminal, Yakovenko mengatakan bahwa dia yakin saingan Ethereum (ETH) memiliki kapasitas untuk menangani kebutuhan blockchain dunia.

Mengatasi Masalah Skalabilitas Blockchain

Menurut Yakovenko, Solana telah berhasil mengatasi masalah skalabilitas yang umumnya dihadapi oleh platform blockchain seperti Ethereum. Yakovenko mengatakan, “Kami membangun Solana dengan prinsip ‘bangun sekali, gunakan selamanya’.”

Lebih lanjut, dia menjelaskan bahwa dengan pendekatan ini, tim Solana telah mengoptimalkan sistemnya untuk menangani volume transaksi yang sangat tinggi dan jumlah pengguna yang masif.

Salah satu cara Solana mencapai skalabilitas ini adalah dengan memanfaatkan teknologi Proof of History (PoH), yang memungkinkan sistem mencatat urutan transaksi dengan cara yang efisien dan cepat. Yakovenko menjelaskan,

“Kami menciptakan cara yang lebih baik untuk mencatat urutan transaksi yang terjadi dalam jaringan, yang memungkinkan kami untuk memproses lebih banyak transaksi tanpa harus menunggu blok berikutnya.”

Dalam wawancaranya tersebut, Yakovenko juga mengungkapkan bahwa Solana telah berhasil menangani lebih dari 65.000 transaksi per detik (TPS) dalam pengujian. Dibandingkan dengan Ethereum yang saat ini hanya mampu menangani sekitar 30 TPS, Solana menawarkan peningkatan signifikan dalam hal kapasitas transaksi.

Baca juga: Bisakah Solana (SOL) Mencapai Rp1,4 Juta di Tahun 2023?

Yakovenko Beberkan Pendorong Pertumbuhan Solana

cara kerja internet of things
Freepik

Menurut Yakovenko, meskipun Solana sudah memiliki kemampuan untuk mengelola banyak pengguna, namun masih kekurangan aplikasi untuk menarik lebih banyak orang.

“Setiap dua tahun selalu ada generasi baru, jadi dari sudut pandang saya, saya pikir kami sudah bisa menangani ratusan juta pengguna dan kami memiliki kapasitas yang berlimpah. Kami belum memiliki aplikasi untuk benar-benar menarik para pengguna tersebut.”

Yakovenko melanjutkan dengan menyebutkan beberapa pendorong pertumbuhan yang dapat membawa lebih banyak orang ke jaringan Solana, termasuk Helium (HNT), sebuah jaringan perangkat IoT yang berhasil bermigrasi ke blockchain Solana pada awal tahun ini, dan Hivemapper, sebuah alat pembuat peta yang terdesentralisasi.

Dalam wawancaranya, Yakovenko memuji Helium karena dapat menciptakan hampir satu juta hot spot IoT (Internet of Things).

“Pikirkan tentang token virtual yang berpindah-pindah di antara orang-orang dengan kriptografi yang berdampak pada dunia fisik, secara harfiah ada hampir satu juta antena yang dihasilkan dari itu, dan mereka akan mencoba melakukan hal yang sama dengan 5G.”

Di sisi lain, Hivemapper mencoba memetakan seluruh dunia seperti Google Street View dan ada 60 juta kilometer di dunia, “mereka sudah berada di peta 2 juta kilometer, dan terus berkembang.” tambahnya.


Referensi: