Solana Down Lagi, Apa Penyebabnya?

Solana Down Lagi, Apa Penyebabnya?

Jaringan blockchain Solana baru-baru ini mengalami pemadaman, yang pertama dalam hampir setahun. Hal ini menimbulkan kekhawatiran tentang keberagaman klien dan status beta-nya. Meskipun terjadi pemadaman, blockchain tetap aktif dengan aktivitas jaringan dan lonjakan harga token.

Pemadaman tersebut disebabkan oleh bug yang menyebabkan kesalahan infinite loop, yang menyebabkan jaringan macet. Anza, sebuah perusahaan pengembangan perangkat lunak yang berfokus pada Solana, merilis laporan postmortem yang merinci penyebab pemadaman tersebut. Kritikus menunjukkan kurangnya keberagaman klien sebagai faktor potensial dalam pemadaman Solana. Simak berita lengkapnya berikut ini!

Solana Down, Lagi!

Solana, jaringan blockchain yang dikenal dengan kecepatan transaksi yang tinggi dan biaya yang rendah, kembali mengalami pemadaman pada 6 Februari 2023. Pemadaman ini berlangsung selama lebih dari lima jam, menghentikan produksi blok dan menyebabkan jaringan tidak dapat memproses transaksi.

Ini bukan pertama kalinya Solana mengalami pemadaman. Sejak Januari 2022, jaringan Solana telah mengalami sekitar setengah lusin pemadaman signifikan dan 15 hari pemadaman sebagian atau besar. Tingkat keparahan insiden ini bervariasi, mulai dari pemadaman jaringan sebagian hingga total, dengan penyebab yang meliputi kerentanan perangkat lunak, penolakan layanan, dan serangan pengurasan sumber daya.

Pemadaman terbaru dikaitkan dengan kesalahan yang mengakibatkan kesalahan infinite loop, menyebabkan validator macet pada blok tertentu. Laporan postmortem yang dirilis oleh Anza, sebuah perusahaan pengembangan perangkat lunak yang berfokus pada Solana, mengungkapkan bahwa Just-in-Time (JIT) compilation cache SOL, yang bertanggung jawab untuk mengkompilasi semua program sebelum menjalankan transaksi, mengalami kesalahan. Awalnya, JIT cache diimplementasikan menggunakan “ExecutorsCache”; namun, dengan rilis v1.16, ExecutorsCache digantikan oleh implementasi baru yang disebut “LoadedPrograms.”

Baca Juga: Siap-siap Naik Lagi, Pakar Crypto Arthur Hayes Beri Sinyal Buat Solana (SOL)!

Kritik dan Dampak

solana outage status
Sumber: Akun X Solana Status

Beberapa kritikus berpendapat bahwa faktor signifikan yang berkontribusi terhadap pemadaman jaringan adalah kurangnya keberagaman klien, yang mengarah ke potensi titik kegagalan pusat.

Kadan Stadelmann, kepala teknologi platform pertukaran terdesentralisasi sumber terbuka Komodo, menyebutkan bahwa pengembang dan validator memprioritaskan pengiriman kode dengan cepat daripada mempertahankan waktu aktif jaringan yang sempurna, menambahkan:

“Alasan utamanya adalah sentralisasi dan kurangnya opsi klien validator. Ambisi SOL untuk throughput tinggi dan waktu transaksi rendah memberikan tekanan besar pada infrastrukturnya, membuatnya rentan terhadap penurunan kinerja dan pemadaman.”

Pemadaman Solana juga berdampak pada ekosistem DeFi yang dibangun di atasnya. Total nilai terkunci (TVL) dalam protokol DeFi di Solana turun sekitar 10% selama pemadaman, dari $1,7 miliar menjadi $1,53 miliar. Harga token SOL juga turun sekitar 5% selama pemadaman, dari $21,5 menjadi $20,4. Namun, TVL dan harga SOL telah pulih sejak saat itu.

Baca Juga: Solana Kembali Bermasalah, Jaringan Terhenti Selama 5 Jam!

Solana: Masih Beta atau Sudah Siap?

Solana diluncurkan pada Maret 2020 dan telah membuat kemajuan signifikan dalam ekosistem keuangan terdesentralisasi (DeFi) selama empat tahun berikutnya. Solana menempati peringkat sebagai rantai DeFi terbesar kelima dalam total nilai terkunci, dengan lebih dari $1,7 miliar dalam modal yang dialokasikan untuk berbagai protokol on-chain.

Token SOL asli Solana memiliki kapitalisasi pasar sekitar $49 miliar, menjadikannya mata uang kripto terbesar kelima. Meskipun memiliki rekam jejak yang luar biasa, Solana belum pernah secara resmi keluar dari fase beta. Blockchain masih dinyatakan dalam status beta mainnet.

Beta adalah istilah yang mengacu pada perangkat lunak yang hampir selesai yang diuji oleh sekelompok pengguna terpilih sebelum peluncuran resmi. Namun, blockchain Solana tetap dapat diakses oleh semua, menghosting berbagai aplikasi terdesentralisasi yang digunakan untuk berbagai peluncuran produk.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi