Dibantu ‘Pemain’ Besar, Singapura Mengajukan Standar Penggunaan Mata Uang Digital!

author:

Dibantu ‘Pemain’ Besar, Singapura Mengajukan Standar Penggunaan Mata Uang Digital!

The Monetary Authority of Singapore (MAS) atau Otoritas Moneter Singapura telah mengajukan standar umum untuk penggunaan mata uang digital seperti stablecoin, deposito bank yang ditokenkan, dan mata uang digital bank sentral.

Uniknya, beberapa kontributor penting dalam whitepaper MAS tentang protokol mata uang digital ini termasuk Dana Moneter Internasional (IMF), bank sentral Korea Selatan dan Italia, serta pemimpin global seperti JPMorgan, Amazon, DBS Bank, dan lainnya.

MAS Mengusulkan Standar Umum untuk Mata Uang Digital

Pada 21 Juni 2023, Otoritas Moneter Singapura (MAS) menerbitkan whitepaper tentang Purpose Bound Money (PBM), mengusulkan standar umum untuk penggunaan mata uang digital. Bank-bank besar dan investor terus berinvestasi pada transfer dan perdagangan aset digital meskipun mendapat pengawasan ketat dari regulator.

Whitepaper ini mengusulkan protokol umum untuk menentukan kondisi penggunaan mata uang digital seperti mata uang digital bank sentral (CBDC), deposito bank yang ditokenkan, dan stablecoin pada ledger terdistribusi. Ini merinci konsep Purpose Bound Money (PBM), yang memungkinkan pengirim menentukan kondisi dari periode validitas hingga toko saat melakukan transaksi mata uang digital.

Baca juga: Swedia Luncurkan ‘Buttcoin’, Buang Puntung Rokok Bisa Dapat Crypto!

Lebih lanjut, kertas kerja ini adalah bagian dari Project Orchid, sebuah kolaborasi antara MAS dan mitra industri untuk membangun infrastruktur digital dan platform untuk kasus penggunaan mata uang digital. Ini menguraikan siklus hidup PBM dari penerbitan hingga penebusan, serta protokol untuk berinteraksi dengan mata uang digital yang mendukungnya.

Kolaborasi MAS dengan Mitra Industri

amazon berkontribusi pada usulan singapura terkait mata uang digital
The Street

Perusahaan besar dan raksasa keuangan meluncurkan uji coba untuk menguji Purpose Bound Money, membuat pengiriman uang dan perdagangan aset digital lebih efisien. Sopnendu Mohanty, Chief FinTech Officer, MAS, mengatakan,

“Kolaborasi antara pemain industri dan pembuat kebijakan telah membantu mencapai kemajuan penting dalam efisiensi penyelesaian, akuisisi pedagang, dan pengalaman pengguna dengan penggunaan mata uang digital. Lebih penting lagi, ini telah meningkatkan prospek mata uang digital menjadi komponen kunci dari lanskap keuangan dan pembayaran masa depan.”

Perusahaan seperti Amazon, FAZZ dan Grab berkolaborasi dalam kasus penggunaan pilot untuk pembayaran ritel online. Pengaturan escrow dirancang untuk memungkinkan pembayaran hanya dapat dirilis ketika pelanggan menerima barang yang dibeli. Selain itu, penggunaan PBM untuk cashback dan insentif lainnya untuk meningkatkan pengalaman konsumen juga direncanakan.

Laporan IMF awal tahun ini mengungkapkan bahwa lebih dari 40 negara telah mendekati IMF untuk meminta bantuan dalam pengembangan CBDC untuk digunakan dalam pengembangan ekonomi domestik dan internasional. Laporan lain menunjukkan bahwa lebih dari 114 negara, yang mewakili lebih dari 95 persen PDB global, berada dalam berbagai tahap pengembangan CBDC mereka sendiri.

Bagaimana Purpose Bound Money Bekerja?

Mengutip laporan Ledger Insights, PBM berfungsi seperti pembungkus. Menggunakan analogi voucher, mata uang digital bisa dibungkus sebagai jaminan dan memiliki kondisi yang melekat. Mungkin bisa ditukarkan untuk membeli merek barang tertentu, dan hanya bisa digunakan di daftar toko yang ditentukan. Setelah pengecer menerima PBM, itu dibuka dan kembali menjadi mata uang digital yang dapat digunakan untuk tujuan apa pun.

Whitepaper tersebut merinci daftar potensi kasus penggunaan lainnya. Misalnya, pembayaran di muka mungkin dibuat untuk layanan bisnis, tetapi perusahaan hanya bisa mengakses uang tersebut ketika mereka memenuhi pengiriman layanan.

Baca juga: Bangladesh Berpotensi Gabung BRICS, Rumor Permintaan Resmi Menggema, Apa Dampaknya Bagi Crypto?

Penjualan properti adalah contoh lain di mana pembayaran bisa dirilis ketika kondisi terpenuhi. Ini bisa menghindari proses yang terkadang berisiko untuk menyetor tabungan hidup dengan pengacara.

Pada akhirnya, dengan kolaborasi antara MAS, IMF, bank sentral, dan pemimpin industri global lainnya, standar umum untuk penggunaan mata uang digital sedang dalam proses pengembangan. Inisiatif ini menunjukkan langkah maju penting dalam efisiensi penyelesaian, akuisisi pedagang, dan pengalaman pengguna dengan penggunaan mata uang digital.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


Referensi: