Para Senator Amerika Serikat akan Dapat Pengarahan Rahasia tentang AI di Gedung Putih

author:

Para Senator Amerika Serikat akan Dapat Pengarahan Rahasia tentang AI di Gedung Putih

Gedung Putih akan memberikan briefing kepada senator Amerika Serikat tentang kecerdasan buatan (AI) dalam pengaturan yang diklasifikasikan. Ini terjadi di tengah pertimbangan para pembuat undang-undang untuk mengadopsi perlindungan legislatif terhadap teknologi yang berkembang pesat ini. Briefing yang diorganisir oleh Pemimpin Demokrat Senat Chuck Schumer dan senator lainnya ini akan menjadi briefing Senat pertama tentang AI yang diklasifikasikan.

Briefing AI Pertama untuk Senat Amerika Serikat

amerika kenalkan undang-undang ai
Tech Crunch

Briefing ini akan berlangsung pada 11 Juli 2023 di fasilitas informasi kompartemen sensitif (SCIF) di Gedung Capitol AS. Para pembicara akan mencakup Avril Haines, direktur Intelijen Nasional, Wakil Sekretaris Pertahanan Kathleen Hicks, Direktur Kebijakan Sains dan Teknologi Gedung Putih Arati Prabhakar dan Direktur Badan Intelijen Geospasial Nasional Trey Whitworth.

Baca juga: Amerika Serikat Memperkenalkan Undang-Undang Komisi AI Nasional

Dalam surat yang dikirim Schumer kepada senator lainnya, dia mengumumkan bahwa briefing ini akan berfokus pada bagaimana pemerintah Amerika Serikat saat ini “menggunakan dan berinvestasi dalam AI untuk melindungi keamanan nasional kita dan mempelajari apa yang dilakukan musuh kita dalam AI.”

Schumer juga menekankan bahwa dalam beberapa bulan mendatang, Senat akan mengadakan serangkaian “Forum Wawasan AI” dan berdiskusi dengan para ahli AI teratas di industri ini.

Pentingnya Legislasi AI

Schumer menyerukan “legislasi komprehensif” untuk mengatasi AI dan berjanji untuk mengumpulkan “pikiran terbaik dalam kecerdasan buatan” mulai September untuk bergabung dalam “serangkaian Forum Wawasan AI yang akan mulai meletakkan dasar baru untuk kebijakan AI.”

Pemerintah di seluruh dunia sedang mempertimbangkan bagaimana cara mengurangi bahaya teknologi yang sedang muncul ini dan pembuat undang-undang AS semakin mendesak tindakan cepat untuk mengatasi risiko. AI generatif, yang menggunakan data untuk membuat konten baru seperti prosa yang terdengar manusia dari ChatGPT, semakin populer dan beberapa ahli telah mengatakan bahwa itu bisa merombak masyarakat manusia.

Konsensus Tentang Legislasi AI

Kongres Amerika Serikat terbagi sempit dan belum mencapai konsensus tentang legislasi AI. CEO dari pengembang ChatGPT, OpenAI, pendukungnya Microsoft, dan Alphabet bertemu dengan Presiden Biden dan pejabat lainnya untuk membahas AI.

Baca juga: Perubahan Regulasi, Kini AI Generatif di China Harus Berlisensi

Pada bulan April 2023 lalu, Schumer mengusulkan kerangka kerja yang merinci rezim regulasi baru untuk “mencegah kerusakan yang berpotensi bencana bagi negara kita sambil sekaligus memastikan AS maju dan memimpin dalam teknologi transformatif ini.”

Schumer juga telah mengajukan proposal untuk undang-undang bipartisan tentang transparansi dan inovasi dalam pengembangan AI, serta memanggil pembentukan Kantor Baru Analisis Kompetisi Global untuk memungkinkan pemerintah tetap mengikuti tren AI global.

Secara keseluruhan, dengan briefing ini, tampaknya pemerintah AS semakin serius dalam mempertimbangkan dampak dan potensi AI. Meskipun masih ada banyak tantangan dan pertanyaan yang belum terjawab, langkah ini menunjukkan bahwa AS berusaha untuk tetap berada di garis depan dalam teknologi ini.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


Referensi: