Scroll: Solusi Layer 2 Ethereum Terbaru yang Sangat Dinantikan!

Scroll: Solusi Layer 2 Ethereum Terbaru yang Sangat Dinantikan!

Dalam setahun terakhir, solusi Layer 2 telah menjadi cara Ethereum untuk melakukan penskalaan dan mampu menangani ribuan transaksi per detik dengan biaya di bawah satu sen. Scroll adalah solusi terbaru dari sekian banyak solusi yang ada dan menawarkan beberapa teknologi zero-knowledge terbaik yang tersedia saat ini. Mari kita lihat Scroll, cara kerjanya, dan apa artinya bagi masa depan skalabilitas Ethereum. Simak berita lengkapnya berikut ini!

Teknologi Zero-Knowledge untuk Ethereum

scroll mainnet ethereum
Sumber: Medium

Scroll telah menjadi nama yang cukup dikenal di dunia Ethereum selama setahun terakhir. Didirikan oleh Sandy Peng, Shen Haicheng, dan Ye Zhang pada tahun 2021 dan bertujuan menjadi solusi skalabilitas yang memanfaatkan teknologi zero-knowledge-proof terbaru.

Tidak seperti optimistic rollup seperti Optimism dan Arbitrum, yang memanfaatkan fraud proof untuk memastikan transaksi mereka valid melalui jendela perselisihan selama 7 hari, zero-knowledge proof memanfaatkan teknologi kriptografi terbaru untuk membuktikan setiap transaksi secara matematis saat diposting ke main chain Ethereum.

Mesin komputasi off-chain menangani eksekusi transaksi, membuat zero-knowledge proof, dan mempostingnya ke jaringan Ethereum utama untuk validasi dan penyimpanan. Jika ada yang mencurigai adanya kecurangan, mereka dapat memverifikasi eksekusi transaksi secara ringkas dengan menganalisis zero-knowledge proof, yang mengungkapkan keaslian transaksi dan transisi status selanjutnya tanpa memerlukan eksekusi ulang.

Baca Juga: Scroll Luncurkan Mainnet: Revolusi Baru di Dunia Ethereum!

Dukungan Kuat dan Kompatibilitas EVM

Scroll sebagian didanai oleh hibah dari Ethereum Foundation, yang berarti memiliki dukungan dan dukungan dari salah satu nama terbesar di industri blockchain. Selain itu, tidak seperti rollup lainnya, Scroll mendukung ZK dan sangat kompatibel dengan Ethereum Virtual Machine (EVM), yang berarti bahwa penerapan smart contract pada Scroll hampir identik dengan yang ada di mainnet Ethereum, sesuatu yang tidak dapat dikatakan untuk sebagian besar Layer 2.

Karena alasan ini, banyak ahli mengantisipasi Scroll untuk berkembang dengan cepat menjadi salah satu layer-2 teratas berdasarkan beberapa metrik, termasuk smart contract yang diterapkan dan total nilai yang terkunci. Uniswap adalah salah satu protokol pertama yang berkomitmen untuk mendukung Scroll.

Setelah menerapkan testnet dan melihat lebih dari dua juta transaksi, tidak perlu berpikir panjang bagi bursa terdesentralisasi terbesar yang selaras dengan Ethereum untuk mulai mengambil pangsa pasar di Scroll.

Baca Juga: Grayscale Bitcoin Trust (GBTC): Investasi Bitcoin yang Mudah dan Aman!

Persaingan Ketat dan Peluang Airdrop

Meskipun Scroll memiliki teknologi yang sangat baik dan dukungan dari beberapa protokol, perusahaan modal ventura teratas, dan yayasan blockchain, keberhasilannya tidak dijamin. Industri layer-2 adalah salah satu pasar paling kompetitif dalam crypto, dan protokol seperti Optimism dan Arbitrum telah menguasai sebagian besar pangsa pasar dan memiliki total nilai terkunci miliaran dolar.

Meskipun teknologi Scroll dapat dianggap lebih baik karena didasarkan pada zero knowledge, pesaing seperti ZkSync, Starknet, dan Aztec juga menggunakan teknologi ini untuk menskalakan Ethereum secara murah dan efisien. Untuk menangkap sebagian besar pangsa pasar akan membutuhkan pengembangan bisnis yang kuat, audit yang memadai, dan teknologi yang cukup baik untuk meyakinkan pengguna agar bermigrasi dari layer-2 favorit mereka saat ini.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi