Sam Bankman-Fried: Veganisme dan Autisme Jadi Alasan Permohonan Hukuman Ringan

Sam Bankman-Fried: Veganisme dan Autisme Jadi Alasan Permohonan Hukuman Ringan

Mantan CEO FTX, Sam Bankman-Fried (SBF), akan segera menghadapi vonis atas tujuh tuduhan kejahatan yang didakwakan kepadanya. Jelang sidang vonis pada 28 Maret 2024, sejumlah pihak mengajukan surat permohonan keringanan hukuman untuk SBF.

Surat Permohonan Keringanan Hukuman

Dalam surat-surat yang diajukan ke Pengadilan Distrik Amerika Serikat untuk Distrik Selatan New York pada 26 Maret, lima orang meminta Hakim Lewis Kaplan untuk menjatuhkan hukuman ringan kepada SBF.

Baca Juga: Harga ONDO Siap Melonjak ke $1? Gelombang Baru Investor Mengguncang Pasar!

Surat-surat tersebut, yang berasal dari orang-orang yang mengenal Bankman-Fried secara pribadi atau yang terkena dampak dari runtuhnya FTX, menyoroti gaya hidup vegan SBF, pengalamannya dalam menghadapi autisme, dan rencana bursa untuk membayar kembali para penggunanya.

Dr. Adam Hesterberg, yang tinggal bersama SBF dari tahun 2012 hingga 2014, berpendapat bahwa mantan CEO FTX tersebut harus menerima “keringanan hukuman” berdasarkan sebagian pada pengubahan setengah dari rumah tangga mereka menjadi vegetarian atau vegan.

Autisme dan Kepribadian Atipikal

sam bankman
Fox Business

“Saya dapat berbicara dari pengalaman bahwa pikiran mereka yang berada dalam spektrum bekerja secara berbeda,” kata Maria Centrella, seorang ibu dari seorang anak yang didiagnosis dengan autisme. “Meskipun saya belum pernah bertemu Sam, saya sangat percaya bahwa meskipun dia mungkin lulusan MIT – dia tidak sepenuhnya memahami ruang lingkup dari apa yang sedang terjadi dan tidak memiliki niat jahat.”

Jaksa mengajukan rekomendasi hukuman agar Bankman-Fried menjalani hukuman antara 40 dan 50 tahun atas perannya dalam penyalahgunaan dana di FTX dan Alameda Research. Pengacara SBF merekomendasikan agar dia menjalani hukuman 6,5 tahun di balik jeruji besi.

Dukungan dari Keluarga dan Risiko Penjara

Keluarga dekat Bankman-Fried dan pihak lain mengajukan referensi karakter serupa kepada hakim pada bulan Februari, mengklaim bahwa memenjarakannya akan menjadi “kejam” dan menimbulkan risiko bahaya fisik mengingat kepribadiannya.

Mantan CEO FTX tersebut telah berada di penjara sejak Hakim Kaplan mencabut jaminannya pada Agustus 2023 setelah dugaan upaya untuk mempengaruhi atau mengintimidasi saksi dalam kasus pidananya. Pada bulan November, juri memutuskan Bankman-Fried bersalah atas semua tujuh tuduhan setelah persidangan selama sebulan.

Penutup

Kasus Sam Bankman-Fried menjadi sorotan publik karena melibatkan sosok muda yang sukses namun tersandung masalah hukum yang serius. Permohonan keringanan hukuman yang diajukan oleh para pendukungnya didasarkan pada berbagai faktor, termasuk gaya hidup vegan, kondisi autisme, dan rencana untuk membayar kembali para korban. Hakim Lewis Kaplan akan memutuskan vonis untuk SBF pada 28 Maret mendatang.

Baca Juga: Game NFT ‘Munchables’ di Blast Dieksploitasi, Kerugian Capai $63 Juta!

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi