Saham Teknologi Anjlok, Bitcoin Melonjak: Apa yang Berbeda Kali Ini?

author:

Saham Teknologi Anjlok, Bitcoin Melonjak: Apa yang Berbeda Kali Ini?

Dalam beberapa hari terakhir, pasar saham teknologi global telah mengalami penurunan tajam. Sebaliknya, pasar crypto, khususnya Bitcoin, menunjukkan pertumbuhan yang signifikan. Apa yang mendorong perbedaan ini, dan apa dampaknya bagi investor?

Saham Teknologi Terjun Bebas

Lebih dari $280 miliar telah terhapus dari tujuh saham teknologi besar, yang dikenal sebagai “magnificent seven”, setelah peluncuran beberapa laporan pendapatan pada 25 Oktober 2023. Tujuh perusahaan teknologi ini meliputi Apple, Microsoft, Meta, Amazon, Alphabet, Nvidia, dan Tesla.

Baca juga: Dominasi Bitcoin Sentuh 54%, Meraih Tingkat Tertinggi dalam 30 Bulan!

harga saham google
Harga saham Google (Alphabet Inc Kelas A) selama lima hari terakhir. Sumber: Google Finance

Perusahaan induk Google, Alphabet, mengalami penurunan harga saham lebih dari 9%, menghapus $180 miliar dari kapitalisasi pasarnya. Ini merupakan hari terburuk bagi Google sejak pandemi COVID-19 dimulai pada Maret 2020.

Sementara itu, saham Amazon, Nvidia, dan Meta juga mengalami penurunan, masing-masing sebesar 5,5%, 4,3%, dan 4,2%, menurut data dari Y Charts.

Penurunan harga saham Apple dan Tesla tidak terlalu parah, masing-masing sebesar 1,35% dan 1,9%, sementara Microsoft adalah satu-satunya dari tujuh perusahaan yang mampu melawan tren ini, dengan harga sahamnya naik 3,1% setelah melaporkan pertumbuhan yang lebih baik daripada yang diperkirakan dalam bisnis Azure.

“Ini adalah aksi jual teknologi yang paling luas dalam beberapa bulan terakhir yang telah menghasilkan level terendah 5 bulan untuk S&P 500,” kata Kobeissi Letter.

“Inilah yang terjadi ketika beberapa saham yang menopang seluruh pasar rontok,” kata perusahaan tersebut, menambahkan bahwa investor saham teknologi mungkin mulai memperhitungkan resesi.

Bitcoin Melonjak di Tengah Optimisme

Sementara saham teknologi mengalami penurunan, pasar crypto justru menunjukkan pertumbuhan yang signifikan atas kemungkinan persetujuan dana perdagangan spot Bitcoin di Amerika Serikat. Menurut CoinGecko, kapitalisasi pasar crypto meningkat 16,3% menjadi $1,3 triliun selama seminggu terakhir.

Beberapa aset, khususnya Bitcoin, Ether, BNB, dan XRP, telah meningkat masing-masing sebesar 23,3%, 16,7%, 8%, dan 15,2%. Optimisme ini didorong oleh kemungkinan persetujuan ETF Bitcoin spot di Amerika Serikat.

kapitalisasi pasar crypto
Perubahan kapitalisasi pasar mata uang crypto selama 60 hari terakhir. Sumber: CoinGecko

Baca juga: Bitwise Invest Kembali Ajukan Proposal ETF Bitcoin yang Direvisi, Apa Saja Perubahannya?

Apakah Bitcoin akan Terus Terlepas dari Saham Teknologi?

Meskipun pasar crypto menunjukkan pertumbuhan yang signifikan, belum tentu hal ini akan berlanjut. Ketika Produk Domestik Bruto (PDB) AS menurun selama dua kuartal pertama tahun 2022, kapitalisasi pasar crypto turun 61,7% dari $2,37 triliun menjadi $907 miliar.

Namun, beberapa analis berspekulasi bahwa Bitcoin mungkin akan semakin terlepas dari saham teknologi dan S&P 500.

Pada akhirnya, pasar saham teknologi mungkin mengalami tekanan dalam jangka pendek, tetapi ini tidak serta merta berarti bahwa Bitcoin dan crypto lainnya akan mengalami pertumbuhan yang berkelanjutan.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: