Nilai Tukar Rupiah Terjun Bebas 26,8% Pasca Dinobatkan Sebagai Mata Uang Berkinerja Terbaik

Nilai Tukar Rupiah Terjun Bebas 26,8% Pasca Dinobatkan Sebagai Mata Uang Berkinerja Terbaik

Jakarta, Pintu News – Nilai tukar rupiah terhadap dolar ditutup pada level Rp14.666/$1 pada akhir pekan lalu, mencapai titik terendah dalam dua bulan terakhir. Penguatan dolar AS terus membebani mata uang global, termasuk rupiah.

Nilai Tukar Rupiah Terdepresiasi Signifikan

Nilai tukar rupiah telah melemah secara signifikan sebesar 26,8% sejak mencapai titik terkuatnya di Rp10.722/$1 pada bulan April lalu. Saat itu, rupiah dinobatkan sebagai mata uang dengan kinerja terbaik oleh Bank Indonesia.

Nilai tukar rupiah ditutup pada Rp14.666/$1, level terendah sejak 20 Maret 2023, ketika berada di Rp14.922/$1. Hal ini menunjukkan bahwa semua penguatan yang terjadi pada bulan April telah terhapus.

Baca Juga: Miliarder Barry Sternlicht Ramalkan Penutupan Bank Mingguan Akibat Krisis Sektor Properti

Berdasarkan data dari FMDQ, nilai tukar rupiah ditutup pada Rp14.666/$1 pada hari Jumat, level terendah sejak 20 Maret 2023. Beberapa analis memperkirakan bahwa jika permintaan terus berlanjut, nilai tukar rupiah dapat melemah hingga ke level Rp15.000/$1.

BI Tidak Berupaya Mempertahankan Nilai Tukar Rupiah

BI Tidak Berupaya Mempertahankan Nilai Tukar Rupiah
TIMES Jogja

Dalam pertemuan IMF, Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo menegaskan bahwa penurunan cadangan devisa tidak disebabkan oleh upaya bank sentral untuk mempertahankan nilai tukar rupiah.

Perry menjelaskan bahwa penurunan cadangan devisa terutama disebabkan oleh pembayaran utang dan kewajiban keuangan standar lainnya, bukan karena upaya mempertahankan nilai tukar rupiah.

“Pergeseran yang Anda lihat dalam cadangan kami tidak ada hubungannya dengan upaya mempertahankan nilai tukar rupiah dan itu jelas bukan tujuan kami. Apa yang Anda lihat terkait dengan pergeseran cadangan kami adalah pergeseran yang akan Anda temukan dalam situasi cadangan negara mana pun, di mana misalnya utang jatuh tempo dan pembayaran tertentu perlu dilakukan dan itu dilakukan karena itu juga bagian dari menjaga kredibilitas kami,” jelas Perry.

Perry juga menyatakan bahwa tidak ada rencana untuk mempertahankan nilai tukar rupiah dengan cadangan devisa di masa mendatang. Ia menjelaskan bahwa tindakan tersebut tidak masuk akal karena bank sentral telah menerapkan kebijakan willing buyer, willing seller.

Rupiah Menjadi Salah Satu Mata Uang dengan Kinerja Terburuk

rupiah indonesia
reuteurs

Sebelumnya, pada tanggal 20 April, Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo menyatakan bahwa kebijakan bank sentral telah membuat rupiah menjadi mata uang dengan kinerja terbaik di dunia.

“April melihat rupiah muncul sebagai mata uang dengan kinerja terbaik secara global, didukung oleh sentimen positif dari lembaga investasi internasional terkemuka. Pasar valas kami mengalami aktivitas yang kuat, dengan omset mencapai level yang tidak terlihat dalam lebih dari tujuh tahun. Dorongan likuiditas ini menanamkan kepercayaan di antara investor, bisnis, dan mitra lainnya, memastikan fluiditas dalam interaksi mereka dengan pasar valas Nigeria,” kata Perry.

Namun, sejak saat itu rupiah terus melemah terhadap dolar AS dan jatuh hingga 26,8%, menjadikannya salah satu mata uang dengan kinerja terburuk di dunia pada bulan Mei.

Bank sentral belum memberikan pernyataan resmi tentang nilai tukar rupiah sejak pertemuan IMF Spring. Sementara itu, suku bunga surat utang pemerintah terus meningkat, dengan lelang terakhir mencapai 20,7%.

Penutup

Pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS menjadi perhatian serius bagi pemerintah dan pelaku ekonomi. Pemerintah perlu mengambil langkah-langkah untuk menjaga stabilitas nilai tukar rupiah dan mencegah terjadinya inflasi yang lebih tinggi.

Baca Juga: ETF Bitcoin Grayscale Batalkan Arus Masuk $66,9 Juta Hanya dalam 2 Hari!

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

Referensi