Robinhood Crypto Raup Cuan Jutaan Dolar di Tengah Tekanan SEC!

author:

Robinhood Crypto Raup Cuan Jutaan Dolar di Tengah Tekanan SEC!

Jakarta, Pintu News – Platform perdagangan saham dan kripto Robinhood baru saja merilis laporan pendapatan kuartalannya di tengah tindakan penegakan hukum yang sedang berlangsung oleh regulator AS.

Platform perdagangan milenial yang populer ini merilis laporan pendapatannya pada 8 Mei, mengalahkan estimasi analis.

Menurut hasil kuartal pertama, Robinhood crypto melaporkan pendapatan rekor sebesar $618 juta, naik 40% tahun-ke-tahun. Selain itu, pendapatan dari mata uang kripto melonjak 232% menjadi $126 juta.

“Pendapatan berbasis transaksi meningkat 59% tahun-ke-tahun menjadi $329 juta, terutama didorong oleh mata uang kripto,” kata perusahaan itu. Pendapatan kripto Robinhood meningkat tiga kali lipat pada Q1.

Pendapatan Robinhood Capai Rekor

Sumber: X

Baca juga: Polygon dan Robinhood Jalin Kolaborasi untuk Pertukaran Lintas Rantai!

Pendapatan bersih untuk kuartal pertama mencapai $157 juta, atau 18 sen per saham. Ini melampaui estimasi rata-rata 6 sen dari analis dan dibandingkan dengan kerugian $511 juta, atau 57 sen, setahun sebelumnya.

Perusahaan juga mendapat untung besar dari produk berbasis emas, dengan pelanggan emas meningkat ke rekor tertinggi 1,7 juta di Q1. Vlad Tenev, CEO dan salah satu pendiri Robinhood mengatakan,

“Kami terus menjalankan peta jalan produk kami secara agresif di Q1, yang mengarah ke tertinggi sepanjang masa untuk Setoran Bersih dan Pelanggan Emas.”

SEC Bidik Robinhood

Robinhood crypto adalah target terbaru dalam tindakan keras kripto Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC). Pada 4 Mei, perusahaan menerima pemberitahuan Wells dari regulator yang memperingatkan perusahaan bahwa kemungkinan akan menghadapi tindakan penegakan hukum terkait bisnis kriptonya.

Regulator mengajukan argumen yang sama dengan yang dilakukan pada sebagian besar tindakan penegakan hukum, yaitu bahwa sebagian besar token yang diperdagangkan di Robinhood adalah sekuritas dan tunduk pada aturan SEC dan persyaratan pendaftaran.

Tenev menggambarkan tindakan SEC sebagai “perkembangan yang mengecewakan,” sementara kepala keuangan Jason Warnick mengatakan, “Jadi mengecewakan melihat lebih banyak regulasi oleh penegakan hukum di sini.”

“Kami telah menjalankan bisnis kripto kami dengan sangat hati-hati. Kami sangat selektif tentang koin yang kami tawarkan, dan kami tidak menawarkan layanan yang telah dikritik oleh SEC,” lanjut Warnick.

“Wells Notice mengaburkan masa depan aliran pendapatan ini,” kata Lauren Ashcraft, analis layanan keuangan di Emarketer, menurut Reuters.

Baca juga: Heboh! Robinhood Crypto Terancam Dapat Sanksi dari SEC, Apa yang Terjadi?

Saham Robinhood (HOOD) naik 5,2% dalam perdagangan setelah jam kerja menjadi $18,60. Saham tersebut telah naik 50% sepanjang tahun ini, menurut MarketWatch.

Masa Depan Robinhood

Meskipun menghadapi tekanan dari SEC, Robinhood tetap optimis tentang masa depannya. Perusahaan berencana untuk terus berinvestasi dalam produk dan layanannya, serta memperluas basis penggunanya.

Selain itu, Robinhood juga berencana untuk meluncurkan lebih banyak fitur kripto, seperti perdagangan margin dan opsi.

Perusahaan yakin bahwa langkah-langkah ini akan membantunya untuk terus tumbuh dan menjadi pemimpin dalam industri perdagangan kripto.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: