Ripple dan Universitas Terbesar di Kanada Luncurkan Validator XRP, Seperti Apa?

author:

Ripple dan Universitas Terbesar di Kanada Luncurkan Validator XRP, Seperti Apa?

Ripple (XPR), perusahaan teknologi finansial terkemuka, baru-baru ini bermitra dengan Universitas Toronto, universitas terbesar di Kanada, untuk meluncurkan validator independen untuk Ledger XRP.

Pengumuman ini merupakan bagian dari Inisiatif Penelitian Blockchain Universitas (UBRI) Ripple di Kanada, yang telah berinvestasi lebih dari $2 juta (Rp29 miliar) di universitas dan perguruan tinggi terkemuka di negara tersebut selama lima tahun terakhir.

Mendukung Penelitian Teknologi Blockchain dan Crypto

Melalui UBRI, Ripple memberikan sumber daya finansial, keahlian teknis, dan akses ke jaringan profesional industri mereka. Tim Ripple akan membantu universitas dalam mengeksplorasi dan memajukan topik yang terkait dengan teknologi blockchain.

“Kemitraan UBRI terbaru ini membantu untuk mengembangkan program yang sudah mendukung penelitian penting tentang teknologi blockchain dan kripto di Kanada sambil memberikan peluang kepada mahasiswa untuk memperoleh keterampilan teknis untuk karir yang berorientasi pada kripto,” kata pernyataan resmi dari Ripple.

Baca juga: Penelitian Nokia dan EY Beberkan Dampak Positif Metaverse pada Rantai Pasokan

Secara singkat, UBRI adalah inisiatif yang diluncurkan oleh Ripple pada tahun 2018. Tujuannya adalah untuk mendukung dan berkolaborasi dengan institusi akademik di seluruh dunia dalam melakukan penelitian, mengembangkan kurikulum, dan mendorong inovasi dalam teknologi blockchain, pembayaran digital, dan mata uang crypto.

Kanada Sebagai Pusat Penelitian Blockchain

api saas untuk teknologi blockchain
Sumber: Wallpaper Cave

Universitas Toronto bergabung dengan mitra UBRI Kanada saat ini, Universitas Waterloo dan Universitas Metropolitan Toronto. Ripple mengatakan dalam pernyataan bahwa mereka telah mendistribusikan lebih dari $47 juta (Rp698 miliar) kepada mitra universitas global mereka dan meningkatkan komitmen mereka menjadi $80 juta (Rp1,1 triliun) tahun ini.

“Kanada, dan Toronto khususnya, adalah rumah bagi beberapa sekolah bisnis dan teknis paling bergengsi di dunia dan telah menjadi pusat teknologi global. Ripple terus memperluas kehadiran mereka di wilayah ini untuk mendukung generasi berikutnya dari pemimpin kripto, blockchain, dan Web3 melalui kemitraan strategis dan pendanaan untuk universitas-universitas ini,” kata Eric van Miltenburg, SVP inisiatif strategis di Ripple

Ripple telah membuka kantor di Toronto pada Juli 2022 untuk berfungsi sebagai pusat teknik. Kantor tersebut memiliki staf lebih dari 30 orang dan mempekerjakan pemagang musim panas.

Menghadapi Tantangan Regulasi

Meski menghadapi tantangan hukum dari Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC), Ripple terus menunjukkan ekspansi dan pertumbuhan. Namun, Kanada juga telah memberikan tantangan tersendiri. Negara tersebut memperkenalkan aturan perdagangan crypto baru pada Februari yang telah mengguncang pasar crypto domestik.

Baca juga: Keren! Censo Tawarkan Penyimpanan Crypto Berbasis Ponsel untuk Institusi

Beberapa perusahaan, termasuk dYdX, Paxos, Binance, dan Bybit, memilih untuk menutup operasi mereka di Kanada sebagai hasil dari aturan baru tersebut. Di sisi lain, regulator Kanada telah menyetujui beberapa dana yang diperdagangkan di bursa crypto baru-baru ini.

Ripple sangat terkait dengan Ledger XRP, penerbit token XRP. Meskipun ada tantangan, kemitraan ini menunjukkan langkah maju dalam adopsi dan penelitian teknologi blockchain dan crypto.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


Referensi: