Gandeng HashKey DX, Ripple Perluas Jangkauan ke Jepang

author:

Gandeng HashKey DX, Ripple Perluas Jangkauan ke Jepang

Jakarta, Pintu News – Perusahaan teknologi finansial yang berbasis di San Fransisco, Ripple, baru-baru ini melebarkan sayapnya lebih jauh ke Timur Jauh melalui kemitraan terbarunya di Jepang.

Pada tanggal 30 April, Ripple mengumumkan kemitraan dengan HashKey Group, yang semakin memperkuat kolaborasinya dengan raksasa layanan keuangan, SBI Group.

Usaha patungan dengan HashKey DX, sebuah perusahaan konsultan khusus HashKey Group yang berbasis di Tokyo, bertujuan untuk memperkenalkan solusi perusahaan XRP Ledger (XRPL) ke pasar Jepang.

Adopsi XRPL

Sumber: X

Melalui sebuah postingan X pada 30 April 2024, Ripple mengumumkan kolaborasinya bersama HashKey Group.

Baca juga: Ripple Bersiap Luncurkan Stablecoin, Siap Goyang Dominasi USDT dan USDC!

Teknologi rantai pasokan akan dibangun di atas blockchain lapisan-1 Ripple, XRP Ledger. Perusahaan-perusahaan SBI Group akan menjadi perusahaan Jepang pertama yang memanfaatkan solusi keuangan rantai pasokan ini, menurut pengumuman tersebut.

“XRPL adalah infrastruktur blockchain yang ideal bagi kami untuk membangun solusi keuangan rantai pasokan kami yang telah terbukti,” komentar Andy Dan dari HashKey DX.

Emi Yoshikawa, Wakil Presiden Inisiatif Strategis di Ripple, menambahkan bahwa kolaborasi tersebut menunjukkan komitmen bersama untuk “memajukan teknologi blockchain dan memberikan nilai nyata bagi bisnis” di Jepang.

HashKey Group meluncurkan solusi rantai pasokan blockchain pada tahun 2019 dan telah melihat adopsi yang signifikan di Tiongkok daratan.

Saat ini, terdapat lebih dari 4.000 perusahaan yang terdaftar, termasuk 23 bank dan 4.300 pemasok, dan total nilai perdagangan yang tercatat lebih dari $7 miliar. Strategic Business Innovator Group, juga dikenal sebagai SBI Holdings, adalah perusahaan layanan keuangan yang berbasis di Tokyo.

Perusahaan ini telah menjalin kemitraan jangka panjang dengan Ripple sejak tahun 2017, ketika menjadi penyedia layanan pengiriman uang pertama di Jepang yang menggunakan XRP sebagai perantara untuk mentransfer dana pengiriman uang dari Jepang ke Filipina.

Prospek XRP

Token asli Ripple, XRP, tidak bereaksi terhadap berita tersebut dan diperdagangkan sekitar 1,7% lebih tinggi pada hari itu di $0,514 pada saat penulisan.

Aset pembayaran lintas batas telah diperdagangkan sideways untuk sebagian besar dari dua tahun terakhir karena perusahaan tetap dalam pertempuran hukum dengan Komisi Sekuritas dan Bursa AS.

XRP mencapai tertinggi tahun 2024 di $0,734 pada tanggal 12 Maret tetapi sejak itu telah turun 30% sejak saat itu.

Selanjutnya, masih turun 85% dari tertinggi sepanjang masa di $3,40 lebih dari enam tahun lalu pada tahun 2018.

Baca juga: Ripple Mengakuisisi Standard Custody & Trust Co. untuk Memperluas Layanan Kripto AS!

SBI Group: Mitra Setia Ripple di Jepang

Kolaborasi Ripple dengan HashKey DX menandai babak baru dalam perjalanan perusahaan untuk memperluas jangkauannya di pasar Jepang.

SBI Group, sebagai mitra setia Ripple sejak tahun 2017, memainkan peran penting dalam mendorong adopsi teknologi blockchain di Jepang.

Melalui kemitraan ini, Ripple berharap dapat memperkenalkan solusi XRPL yang inovatif dan membantu bisnis-bisnis di Jepang untuk meningkatkan efisiensi dan transparansi dalam pengelolaan rantai pasokan mereka.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi:

*Featured Image: Coingape