Revisi Aturan AML dan CFT oleh EBA: Bagaimana Pengaruhnya bagi Penyedia Layanan Aset Crypto?

author:

Revisi Aturan AML dan CFT oleh EBA: Bagaimana Pengaruhnya bagi Penyedia Layanan Aset Crypto?

Baru-baru ini, Otoritas Perbankan Eropa (EBA) mengajukan perombakan signifikan pada regulasi Anti-Pencucian Uang dan Pencegahan Pendanaan Terorisme (AML/CFT) yang berlaku bagi penyedia layanan aset crypto. Bagaimana hal ini dapat mempengaruhi trader? Mari kita bahas lebih lanjut di bawah ini.

Revisi Regulasi yang Diajukan

Sebagai badan yang mengatur perbankan di seluruh negara anggota Uni Eropa, EBA merilis dokumen konsultasi pada 24 November 2023. Dalam dokumen tersebut, EBA menekankan bahwa regulasi AML/CFT yang berlaku saat ini bagi penyedia layanan aset crypto belum cukup.

Baca juga: Uni Eropa Dukung Undang-Undang Data dengan Klausul yang Mematikan Smart Contract, Apa Dampaknya?

EBA kemudian membuka ruang bagi pihak-pihak yang berkepentingan untuk memberikan tanggapan hingga 26 Februari. EBA menyarankan untuk mencabut Pedoman Bersama Otoritas Pengawas Eropa 2017 di bawah Pasal 25 Peraturan (EU) 2015/847.

Tujuan dari langkah ini adalah untuk memperbaiki prosedur dan mengelola transfer dana yang kekurangan informasi penting dalam kerangka regulasi. Selain itu, EBA juga mengajukan agar Penyedia Layanan Aset Kripto (CASP) diharuskan untuk mendapatkan dan mempertahankan informasi tentang alamat yang di-host sendiri.

Langkah Menuju Regulasi

revisi regulasi dari eba
Sumber: CFI

Pengumuman ini muncul hanya dua bulan setelah anggota parlemen Eropa mendukung direktif DAC8 pada 13 September, dengan 535 suara mendukung, untuk memberdayakan otoritas pajak untuk mengawasi dan mengatur transaksi crypto di seluruh Uni Eropa. Ini menandai langkah lain dalam memberikan kemampuan pemantauan yang komprehensif untuk transaksi yang dilakukan oleh individu dan perusahaan di dalam wilayah tersebut.

EBA juga menyarankan agar CASP “memungkinkan transmisi informasi secara lancar dan interoperable” dengan meningkatkan interoperabilitas protokol mereka. Ketentuan ini akan berlaku ketika jumlah transfer dari akun yang di-host sendiri melebihi 1.000 euro, meskipun EBA tidak merinci apakah batas ini berlaku per bulan, per hari, atau sekali waktu.

Baca juga: Tether dan Bitfinex Akhirnya Menyerah pada Permintaan FOIL, Simak Selengkapnya!

Regulasi Baru untuk Penyedia Stablecoin

Dalam perkembangan regulasi crypto lainnya, Uni Eropa baru-baru ini mengambil langkah maju dalam memperkuat regulasi untuk stablecoin (crypto yang dipegang ke fiat). Dengan memastikan cadangan stablecoin dapat dengan mudah dimonetisasi, dan mengharuskan penerbit untuk menerapkan prosedur pemantauan likuiditas yang kuat, Uni Eropa bertujuan untuk mengatasi risiko yang terkait dengan penjaminan aset dan stabilitas.

Dengan adanya revisi regulasi ini, diharapkan dapat memberikan perlindungan yang lebih baik bagi pengguna aset crypto dan mencegah penyalahgunaan aset crypto untuk kegiatan ilegal. Namun, revisi ini juga mungkin akan memberikan tantangan baru bagi penyedia layanan aset crypto.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: