Restaking: Cara Baru Hasilkan Cuan dari Staking Ethereum

Restaking: Cara Baru Hasilkan Cuan dari Staking Ethereum

Dunia crypto kembali bergairah di awal tahun 2024. Seiring dengan kenaikan harga aset crypto, para pelaku pasar berlomba-lomba mencari peluang investasi yang menarik dalam dunia DeFi. Di antara berbagai protokol dan primitif DeFi baru, EigenLayer menjadi salah satu yang paling menyita perhatian dengan memperkenalkan konsep restaking Ethereum.

Apa Itu Restaking?

Restaking melalui EigenLayer memungkinkan para staker Ethereum untuk mendapatkan hasil tambahan dengan mengamankan beberapa protokol secara bersamaan. Pengguna dapat berpartisipasi dengan melakukan restaking Ether secara langsung atau dengan menyetor Liquid Staking Tokens (LST) seperti stETH dari Lido.

Baca Juga: Synthetix: Revolusi Aset Sintetis dalam Dunia DeFi

Penggunaan kembali ETH yang telah distaking ini memungkinkan pengguna untuk berpartisipasi dalam berbagai ekosistem dengan aset yang sama, sehingga meningkatkan efisiensi modal bagi para staker. Proyek crypto baru dapat memanfaatkan EigenLayer untuk mengamankan diri mereka sendiri alih-alih menghabiskan sumber daya untuk membangun kumpulan validator mereka sendiri.

Bagaimana Cara Kerja Restaking?

protokol liquid restaking
Generated by AI

Ada dua jenis opsi restaking yang tersedia bagi pengguna:

Restaking Asli: Restaking asli melibatkan penggunaan kontrak pintar untuk mengelola aset di bawah node validator, sehingga meningkatkan keamanan aset secara crypto-ekonomi.

Validator yang berpartisipasi dalam program restaking asli harus mengadopsi perangkat lunak node tambahan yang khusus untuk modul restaking, yang memungkinkan mereka untuk menawarkan aset staking mereka secara aman untuk digunakan lebih lanjut dalam ekosistem restaking.

Restaking Likuid: Opsi kedua adalah restaking likuid, yang menggunakan Liquid Staking Tokens (LST). Dalam jenis restaking ini, pengguna mempertaruhkan aset mereka dalam sebuah aplikasi dengan imbalan token LP (penyedia likuiditas). Pengguna kemudian dapat mempertaruhkan LP mereka dalam protokol staking.

Apa Saja Manfaat Restaking?

Beberapa manfaat utama dari restaking meliputi:

  • Fleksibel: Restaking memberikan fleksibilitas yang lebih besar bagi para trader dengan memungkinkan penggunaan aset staking dalam berbagai aktivitas keuangan tanpa perlu melakukan unstake, sehingga menyediakan akses ke likuiditas sambil mempertahankan potensi keuntungan.
  • Mengurangi Kekurangan Staking Tradisional: Restaking mengatasi biaya peluang yang terkait dengan staking tradisional, di mana aset terkunci dan tidak dapat diakses. Hal ini memungkinkan pemegang token untuk memperoleh likuiditas dari aset mereka tanpa mengorbankan potensi keuntungan, sehingga membuat staking lebih menarik bagi mereka yang mencari likuiditas dan fleksibilitas.
  • Keamanan yang Dapat Diskalakan: Restaking memungkinkan protokol untuk mencapai tingkat fleksibilitas dalam hal keamanan, tergantung pada kebutuhan jaringan. Berkat restaking, protokol dapat meningkatkan keamanan mereka saat dibutuhkan dengan mengontrak validator yang hadir dalam protokol restaking.
  • Keamanan untuk Protokol Baru: Protokol dan jaringan baru membutuhkan bantuan dalam mengembangkan sistem keamanan yang memadai. Hal ini terutama berlaku selama tahap awal protokol. Restaking memberi protokol ini akses ke sejumlah besar validator di awal pengembangan mereka, yang memungkinkan mereka untuk memperkuat keamanan mereka secara signifikan.

Risiko yang Terkait dengan Restaking

Tidak semua orang di ekosistem kripto senang dengan konsep ini dan telah menyuarakan keprihatinan tentang potensi masalah yang terkait dengan restaking.

Sentralisasi: Salah satu kekhawatiran utama adalah bahwa restaking dapat mengakibatkan sentralisasi stake. Hal ini karena validator yang menggunakan layanan restaking dapat menawarkan APY yang lebih tinggi.

Pemotongan Berulang: Risiko lain yang terkait dengan restaking adalah pemotongan. Pemotongan adalah tindakan hukuman dalam blockchain proof of stake yang menghukum validator yang tidak jujur atas kesalahan dengan mengurangi aset staking mereka dan mengecualikan mereka dari jaringan untuk jangka waktu tertentu.

Penutup

Restaking bertujuan untuk memberikan nilai lebih bagi para staker dan protokol lainnya. Sebelum munculnya restaking, token terkunci dalam satu protokol dan berkomitmen untuk satu tujuan. Restaking mengubah hal ini, memungkinkan para staker untuk menyediakan lebih banyak layanan dengan satu stake dan mendapatkan keuntungan yang lebih besar.

Baca Juga: Pendapatan Harian Penambang Bitcoin Cetak Rekor Baru Jelang Halving, Mencapai $78,6 Juta!

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi