Rejuve.AI Kolaborasikan Blockchain dan AI untuk Bantu Penelitian Memperpanjang Umur Manusia!

author:

Rejuve.AI Kolaborasikan Blockchain dan AI untuk Bantu Penelitian Memperpanjang Umur Manusia!

Blockchain dan kecerdasan buatan (AI) telah lama digabungkan untuk mengubah cara orang melihat identitas dan verifikasi. Di antara inovasi tersebut, data menjadi elemen penting yang sering disebut sebagai minyak baru, diekstraksi, dikumpulkan, disempurnakan, diproses dan diubah menjadi sesuatu yang berguna.

Meskipun sebagian besar kasus penggunaan blockchain dan AI masih bersifat eksperimental dan belum dapat diukur keberhasilannya, sebuah aplikasi yang sedang dikembangkan menggunakan data pribadi pengguna untuk berkontribusi pada penelitian tentang pemanjangan umur manusia.

Merangkul Crowdsourcing untuk Penelitian Longevitas

rejuve.ai
Sumber: Twitter

Dalam wawancara dengan Cointelegraph di Cardano Summit baru-baru ini, Jasmine Smith, CEO dari aplikasi kesehatan berbasis Web3 Rejuve.AI, mengatakan bahwa crowdsourcing data dari berbagai sumber dapat mempercepat penelitian longevitas. Menurutnya, set data inti saat ini terbatas pada populasi Barat.

“Mampu mendemokratisasi akses tersebut dan mengisi kesenjangan data di tempat-tempat seperti Afrika, Asia, dan Timur Tengah akan memberikan gambaran yang lebih menyeluruh mengenai kesehatan dan umur panjang manusia dan (memungkinkan) kita untuk memberikan rekomendasi yang lebih baik… untuk membantu perawatan mereka.”

Rejuve.AI adalah jaringan penelitian longevitas terdesentralisasi di mana kamu dapat berkontribusi data kesehatan pribadi untuk studi ilmu penuaan dalam pertukaran hadiah berupa token.

Baca juga: Elon Musk Luncurkan AI Saingan ChatGPT Bernama “Grok”

Data yang dikumpulkan dari pengguna kemudian akan digunakan untuk mengembangkan kit tes canggih, seperti sekuensing genom, metilasi DNA, dan tes usia biologis.

Pengembangan Open Source dan Algoritma AI

Smith menambahkan bahwa inisiatif semacam ini tidak bertujuan untuk menggantikan dokter dan klinisi, melainkan membantu mereka dalam pekerjaan mereka.

“Pengembangan open source selalu menciptakan algoritma AI yang lebih baik. Kami juga memiliki bagian di mana orang dapat berkontribusi pada platform AI kami untuk membuat simulasi multiresolusi berdasarkan faktor-faktor tertentu,” tambahnya.

Mengenai kekhawatiran bahwa inisiatif ini mungkin meremehkan pandangan tentang penelitian longevitas, Smith berpendapat bahwa orang “secara bawaan suka dihargai.”

Proyek ini bertujuan untuk mendorong batas-batas ilmu pengetahuan dan teknologi untuk membuat penelitian longevitas dapat diakses oleh siapa saja yang memiliki motivasi untuk memperpanjang hidup mereka.

Secara keseluruhan, kombinasi blockchain dan AI dapat memainkan peran penting dalam mempercepat penelitian longevitas. Dengan merangkul crowdsourcing data dan memanfaatkan pengembangan open source, inisiatif seperti Rejuve.AI bertujuan untuk membantu dokter dan klinisi dalam pekerjaan mereka sambil mendorong batas-batas ilmu pengetahuan dan teknologi untuk memperpanjang umur manusia.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: