Proof-of-Concept (PoC) Digital Pound: Bagaimana RLN Inggris Bentuk Masa Depan Keuangan!

Proof-of-Concept (PoC) Digital Pound: Bagaimana RLN Inggris Bentuk Masa Depan Keuangan!

Jaringan Kewajiban Teratur atau Regulated Liability Network (RLN) telah menyelesaikan fase penemuan di Inggris dan siap untuk melanjutkan penggunaan mata uang digital bank sentral ritel (CBDC). Dengan dukungan dari kelompok advokasi UK Finance, RLN menjanjikan revolusi dalam cara kita memahami dan menggunakan mata uang digital. Simak berita lengkapnya berikut ini!

Regulated Liability Network (RLN): Menggabungkan Teknologi dan Keuangan

diagram rln inggris
Flow chart untuk consumer domestic settlement di RLN. Sumber: Keuangan Inggris

Dilansir dari Cointelegraph, RLN adalah infrastruktur pasar keuangan yang diatur di Inggris dengan kontributor dari lembaga keuangan di seluruh dunia. Fase penemuan RLN meneliti tiga kasus penggunaan potensial untuk jaringan – pembayaran domestik konsumen, pembayaran lintas batas grosir, dan penyelesaian sekuritas.

RLN memutuskan untuk melanjutkan dengan kasus pembayaran domestik untuk mengejar bukti konsep. Laporan tersebut menekankan bagaimana “uang bank komersial yang ditingkatkan” bisa berdampingan dengan CBDC ritel di infrastruktur tunggal.

Salah satu keuntungan utama RLN adalah konsistensi antara CBDC dan uang bank komersial, yang membantu menjaga keseragaman mata uang. Ini juga dapat membantu mengurangi penipuan pembayaran yang disetujui dan memberi konsumen lebih banyak kontrol dalam kasus barang yang tidak dikirim.

Baca Juga: Dukungan Terbatas untuk CBDC di Industri Investasi Global, Apa Kata Survei CFA Institute?

Pound Digital Ritel: Pilihan dari Tiga Kasus Penggunaan

pound digital
Sumber: Akun Twitter Digital Pound Foundation

Meskipun mungkin bukan pilihan yang paling jelas, alasan utama untuk melanjutkan dengan kasus pembayaran konsumen adalah ‘konsistensi fungsional’ uang. Bank of England telah mengatakan kemungkinan besar akan ada keputusan untuk meluncurkan CBDC ritel.

Menurut Cointelergaph, dengan uang bank komersial yang tidak memiliki programmability, CBDC mungkin menarik bagi perusahaan dan konsumen. Selain itu, RLN mungkin membantu menyamakan lapangan permainan.

Barclays baru-baru ini menerbitkan makalah tentang topik konsistensi fungsional. Analisisnya menyimpulkan bahwa infrastruktur pasar keuangan harus menjadi tuan rumah fungsi programmability.

Baca Juga: Kanada Luncurkan Konsultasi Publik CBDC, Untuk Apa?

    Teknologi di Balik RLN: Blockchain sebagai Pilihan

    Sebagai bagian dari pekerjaan Fase Penemuan, dibandingkan apakah mengadopsi teknologi terpusat atau terdesentralisasi, dengan preferensi untuk DLT. Alasan yang diberikan adalah tokenisasi, integritas, transparansi, dan privasi.

    Berbagai teknologi dinilai, termasuk Corda (R3), Adhara, Millicent, Quant, Polygon, Canton (Digital Asset), Setl, dan Knox. Mereka juga menganalisis lainnya seperti Quorum, Parity, dan Hyperledger Besu.

    Meskipun peserta tidak membagikan keputusan tentang penyedia teknologi, diyakini bahwa Setl dengan Citi memulai konsep RLN, dan Setl dan Digital Asset telah mengerjakannya selama lebih dari setahun.

    Dengan kemajuan RLN dan potensi mata uang digital bank sentral di Inggris, masa depan keuangan digital tampaknya cerah. Inovasi dan kolaborasi antara bank, teknologi, dan regulator akan menjadi kunci untuk kesuksesan di era digital ini.

      Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

      *Disclaimer

      Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

      Referensi: