Protokol Kredit Ini Kumpulkan Dana Rp59 untuk Menjembatani DeFi dan TradFi

author:

Protokol Kredit Ini Kumpulkan Dana Rp59 untuk Menjembatani DeFi dan TradFi

Concordia, protokol manajemen risiko dan jaminan multi-chain untuk aset digital, telah berhasil mengumpulkan dana sebesar $4 juta (Rp59 miliar) dalam putaran pendanaan awal yang dipimpin oleh Tribe Capital dan Kraken Ventures.

Cypher Capital dan Saison Capital juga turut serta dalam putaran pendanaan ini. Tidak hanya itu, pengumpulan dana ini diikuti oleh peluncuran testnet publik Concordia di Aptos awal bulan Juni 2023.

Concordia: Membangun Jembatan antara DeFi dan TradFi

Sejak “DeFi Summer” pada tahun 2020, keuangan desentralisasi (DeFi) telah menjadi semakin terfragmentasi, membuat pengguna kesulitan untuk mentransfer aset atau mengakses likuiditas antara blockchain.

Jembatan lintas rantai dapat membantu permasalahan tersebut, tetapi juga menjadi sarang risiko keamanan. Mempermudah proses, mengurangi risiko, dan memperkenalkan kepatuhan dapat membawa lebih banyak pemain keuangan desentralisasi dan tradisional (TradFi) ke dalam ruang ini.

Menanggapi permasalahan yang ada, Concordia ingin memudahkan pengguna untuk mengakses dan mengelola likuiditas dan jaminan lintas rantai. Protokol ini juga menawarkan pengguna cara yang lebih sederhana untuk mengelola jaminan yang digunakan untuk perdagangan margin, metode menggunakan uang pinjaman untuk membeli atau menjual aset untuk keuntungan potensial.

Baca juga: Sebuah Dokumen Ungkapkan USDT Gunakan Jaminan Sekuritas China, Begini Respon Tether

Tidak hanya itu, pengguna Concordia dapat mengelola jaminan tersebut dari satu akun dan mentransfer aset dari beberapa blockchain tanpa perlu token yang dibungkus atau jembatan.

Arsitektur API (Application Programming Interface) yang mendasari Concordia adalah modular, investor institusional, misalnya, dapat memilih dan memilih fitur apa yang mereka ingin gunakan. Pengembang yang ingin membangun menggunakan Concordia memiliki akses ke kolam likuiditas bersama protokol.

Mengintegrasikan DeFi dan TradFi

integrasi defi dan tradfi
Blockzit

“Kami sedang dalam perjalanan untuk mengintegrasikan DeFi dan TradFi,” kata Thomas Ruble, Chief Technology Officer Concordia.

“Untuk memindahkan aset nyata dengan kecepatan blockchain tanpa hambatan adalah tujuan yang diinginkan semua orang. Sama seperti Main Street dan Wall Street sama-sama menikmati World Wide Web yang sama, mereka memiliki kepentingan yang sama dalam satu kain keuangan global.”

Pernyataan ini menunjukkan visi Concordia untuk menciptakan jembatan antara dunia keuangan desentralisasi dan tradisional. Dengan memudahkan pengguna untuk mengakses dan mengelola likuiditas dan jaminan lintas rantai, Concordia berpotensi membuka peluang baru bagi pemain DeFi dan TradFi.

Mengutip laporan Coindesk (16/6/23), peluncuran testnetpublik Concordia di Aptos adalah langkah penting dalam mencapai visi ini. Dengan peluncuran mainnet yang diharapkan dalam beberapa bulan ke depan, Concordia akan meluncurkan di rantai tambahan, semakin memperluas jangkauan dan kemampuannya untuk melayani pengguna di berbagai blockchain.

Pendanaan dan Masa Depan Concordia

kraken ventures investasi ke concordia
Twitter

Pengumpulan dana sebesar $4 juta (Rp59 miliar) yang dipimpin oleh Tribe Capital dan Kraken Ventures menunjukkan kepercayaan dan dukungan yang kuat dari investor terhadap visi dan misi Concordia. Dana ini akan digunakan untuk mempercepat pengembangan dan ekspansi Concordia, memungkinkan mereka untuk melayani lebih banyak pengguna dan memperluas jangkauan mereka ke lebih banyak blockchain.

Baca juga: Selesaikan Penelitian, Bank Sentral Inggris Siap Luncurkan CBDC?

Selain itu, partisipasi dari Cypher Capital dan Saison Capital menunjukkan minat yang meningkat dari investor dalam ruang DeFi. Dengan dukungan dari investor ini, Concordia berada dalam posisi yang kuat untuk mencapai tujuan mereka dan membawa DeFi ke tingkat berikutnya.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


Referensi: